April 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Mega-donor Partai Republik Jeff Yass memiliki saham di Trump Media Merger Partnership

Mega-donor Partai Republik Jeff Yass memiliki saham di Trump Media Merger Partnership

Jeff Yass, seorang pemodal Wall Street, donor utama Partai Republik dan investor utama di perusahaan induk TikTok, juga merupakan pemegang saham institusional terbesar di perusahaan cangkang yang baru-baru ini bergabung dengan perusahaan media sosial milik mantan Presiden Donald J. Trump.

Pengajuan peraturan pada bulan Desember menunjukkan bahwa perusahaan perdagangan Yas, Susquehanna International Group, memiliki sekitar 2% dari Digital World Acquisition Corp, yang bergabung dengan Trump Media & Technology Group pada hari Jumat. Saham ini, sekitar 605.000 lembar saham, bernilai sekitar $22 juta berdasarkan harga penutupan terakhir saham Digital World.

Tidak jelas apakah Susquehanna masih memiliki saham tersebut karena investor besar hanya mengungkapkan kepemilikannya kepada regulator secara berkala. Namun jika perusahaan tersebut tetap mempertahankan kepemilikannya, perusahaan milik Yass akan menjadi salah satu pemegang saham institusional terbesar di Trump Media ketika perusahaan tersebut mulai melakukan perdagangan pada minggu ini setelah merger.

Saham Digital World telah meningkat sekitar 140 persen tahun ini seiring dengan semakin dekatnya merger dengan perusahaan induk Truth Social, platform media sosial Trump, dan Trump menjadi calon presiden dari Partai Republik.

“Susquehanna adalah pembuat pasar dan tidak memiliki kepentingan ekonomi di Trump Media,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan. “Posisi panjang suatu perusahaan diimbangi dengan posisi pendek dengan ukuran yang sama.”

Pengajuan peraturan menunjukkan bahwa perusahaan menggunakan sekuritas offset untuk mencoba mengurangi keuntungan atau kerugian per saham.

Pernyataan perusahaan tidak mengomentari apakah perusahaan tersebut masih memiliki saham di Dunia Digital, atau mengenai hubungan antara Tuan Yass dan Tuan Trump.

Pak Yas baru-baru ini menjadi berita karena berbagai alasan. Perusahaan Bapak Yass adalah kontributor utama bagi kandidat Partai Republik dan komite aksi politik yang mendukung tujuan libertarian dan konservatif, termasuk Club for Growth, dan juga merupakan pemegang saham utama di ByteDance, perusahaan induk TikTok. Perusahaan investasi Amerika Susquehanna, BlackRock, General Atlantic, dan lainnya memiliki 60% saham ByteDance.

READ  Minggu depan untuk saham: Pasar salah membaca Fed

Bulan ini, Dewan Perwakilan Rakyat mengesahkan rancangan undang-undang yang memaksa ByteDance menjual TikTok, perusahaan media sosial yang dikendalikan Tiongkok.

Club for Growth telah berupaya menekan Partai Republik di Kongres agar menentang segala upaya pelarangan TikTok jika TikTok masih berada di bawah kendali Tiongkok, dan Yass telah membantu organisasi konservatif tersebut mendanai upaya tersebut. (Club for Growth telah menentang kampanye terpilihnya kembali Trump, namun tampaknya telah berdamai dengan hal tersebut.)

Trump sebelumnya mendukung pelarangan TikTok di Amerika Serikat, namun baru-baru ini membatalkan pendiriannya. Beberapa minggu lalu, dia mengaku mengadakan pertemuan singkat dengan Pak Yas – yang dijadwalkan pada tahun 2022 Kolom Wall Street Journal Sebagai “yang tidak pernah mendukung Trump” – namun dia mengatakan kedua pria tersebut tidak pernah membahas TikTok.

Seseorang yang dekat dengan tim kampanye Trump mengatakan Yass diperkirakan akan memberikan sumbangan besar kepada kelompok yang mendukung kampanye politik mantan presiden tersebut. Tuan Yass mengatakan melalui juru bicaranya bahwa dia belum pernah memperkenalkan diri kepada Trump dan tidak berencana untuk melakukannya.

Susquehanna, yang memfasilitasi perdagangan ribuan saham menggunakan model matematika, bukanlah satu-satunya perusahaan yang dapat menghasilkan uang dari Dunia Digital. Pada bulan Februari, Digital World mengungkapkan bahwa mereka telah mengumpulkan $50 juta dari sekelompok investor institusi untuk menutupi biaya terkait merger. Investor meminjamkan uang perusahaan yang dapat dikonversi menjadi saham. Investor dalam kesepakatan itu belum terungkap.

Secara keseluruhan, perusahaan hedge fund dan perdagangan memiliki sekitar 5 persen dari 30 juta saham Dunia Digital pada akhir tahun lalu. Mayoritas dari sekitar 400.000 pemegang saham Digital World adalah investor perorangan, banyak di antaranya adalah pendukung Trump.

READ  Seorang mantan pejabat mengakui bahwa bahkan 1,4 miliar orang “mungkin tidak dapat mengisi” semua rumah kosong di Tiongkok

Lonjakan harga saham Dunia Digital tahun ini telah meningkatkan nilai 79 juta saham Trump di Trump Media hingga miliaran dolar. Trump juga diberikan kelas saham yang memberinya setidaknya 55% hak suara atas semua tindakan pemegang saham.

Penggabungan tersebut diselesaikan sebelum tenggat waktu Trump pada hari Senin untuk mendapatkan jaminan guna menutupi denda $454 juta yang dijatuhkan oleh hakim dalam kasus penipuan perdata.

Kepemilikan saham mantan presiden di Trump Media dapat memberinya bantuan keuangan untuk mengumpulkan dana yang diperlukan untuk memperoleh obligasi. Namun untuk melakukan hal itu, ia membutuhkan tujuh anggota dewan direksi Trump Media untuk menghapus pembatasan yang mencegahnya menjual saham atau menggunakan saham sebagai jaminan obligasi selama enam bulan ke depan.

Dewan tersebut terdiri dari putra sulung Trump, Donald Jr., dan tiga mantan anggota pemerintahannya: Kash Patel, yang merupakan penjabat kepala staf Menteri Pertahanan Trump; mantan Perwakilan Dagang AS Robert Lighthizer; dan Linda McMahon, mantan Administrator Administrasi Bisnis Kecil.

McMahon memimpin penggalangan dana besar untuk Trump yang dijadwalkan pada 6 April di Palm Beach, Florida, menurut salinan undangan. Acara ini diselenggarakan bersama oleh John Paulson, investor miliarder, dan melibatkan sejumlah pemodal Wall Street sebagai ketuanya. Pak Yas tidak disebutkan sebagai salah satu dari mereka.

Maggie Haberman Berkontribusi pada laporan.