Juni 16, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Mengapa divisi mobil listrik besar Ford mungkin menjadi lebih besar di masa depan

Mengapa divisi mobil listrik besar Ford mungkin menjadi lebih besar di masa depan

Peserta melihat truk pickup Ford F-150 Lightning all-electric di Washington Auto Show di Washington pada Selasa, 25 Januari 2022.

Bill Clark | CQ-Roll Call, Inc. | Gambar Getty

Dalam kesepakatan terbesar yang saya buat dalam waktu yang lama, perusahaan Ford Motor Itu memutuskan untuk memisahkan bisnis mobil listriknya dari bisnis mobil tradisionalnya minggu lalu – tetapi yang luar biasa, itu tidak berpisah dari bisnis mobil listrik dalam mengejar penilaian saham panas yang telah mengikuti pemimpin mobil listrik. Tesla Dan sebentar-sebentar, pengikut dengan cepat menyukai Rivian Dan Grup jernihyang harga sahamnya telah menderita baru-baru ini.

perusahaan Wall Street bertemu di tengah jalan Dalam rencana restrukturisasinya, yang masih penting, para analis telah berputar-putar Positif untuk keputusan.

Salah satu pendiri DataTrek Nick Colas, mantan bankir mobil Wall Street yang telah mengatakan untuk sementara waktu bahwa perusahaan mobil perlu meyakinkan jalan bahwa spin-off seperti itu tidak boleh dilakukan lebih cepat daripada nanti, menyebut langkah Ford sebagai “menarik reorganisasi.”

Dia berkata, “Perusahaan otomotif tidak sering mencampuradukkan pelaporan/bagan organisasi mereka secara dramatis, dan langkah ini selalu berisiko dalam hal produktivitas. Namun, mereka memungkinkan akuntabilitas manajemen yang lebih jelas dan itu selalu merupakan hal yang baik dalam jangka panjang.” .

Pesan dari manajemen Ford adalah bahwa bisnis mobil listrik, meskipun penjualan yang kuat dari Mustang Mach-E yang terkenal, belum siap untuk prime time. Ford memilih jalur teraman untuk mempertahankan bisnis rintisannya yang menjanjikan agar tetap terhubung dengan kapal induknya yang menguntungkan lebih lama. Hal ini memungkinkan unit EV, yang disebut Ford Model e, dan upaya teknologi lainnya, untuk menginvestasikan hingga $50 miliar sebagian besar dalam arus kas dari Ford yang ada, yang disebut Ford Blue. Arus kas tersebut telah mencapai $40 miliar selama dua tahun terakhir, yang berarti Model E tidak perlu beralih ke pasar obligasi atau ekuitas untuk mendanai ekspansi.

Pada saat yang sama, Ford mungkin dapat membatalkan sebagian dari diskon besar dan kuat perdagangan sahamnya dibandingkan dengan permainan EV murni. Kompromi yang dipilih Ford adalah untuk menjaga bisnisnya tetap konsisten, tetapi melaporkan hasilnya secara terpisah mulai tahun depan sehingga Wall Street dapat mulai menilai dan menilai secara independen pertumbuhan bisnis mobil listrik.

berputar mengarungi

akankah kamu bekerja? Untuk saat ini, jawabannya mungkin ya.

“Kami menyukai langkah itu, dan kami pikir itu didorong oleh frustrasi,” kata Garrett Nelson, seorang analis di CFRA Research. Mengarungi [price-to-earnings ratio] Perdagangan saham dalam satu digit yang tinggi, sebagian kecil dari Tesla, [dropping this year] Meskipun telah menjadi penjual kendaraan listrik nomor dua dan akan tumbuh lebih cepat lagi ketika truk pickup F-150 Lightning dikapalkan dalam beberapa bulan.”

Para eksekutif Ford menekankan keuntungan operasional dan finansial yang akan diberikan oleh perusahaan yang tetap terhubung. Farley berfokus pada kemampuan perusahaan gabungan untuk mendanai strategi pertumbuhannya tanpa akses ke pasar modal, sementara rekanan merinci pada konferensi pers rencana untuk berbagi biaya antara bisnis kendaraan bensin dan listrik, memotong biaya di unit tradisional, dan mendapatkan kedua sisi keuntungan. bisnis bekerja sama Untuk meningkatkan profitabilitas lebih cepat daripada yang bisa mereka lakukan sendiri.

“Jika kita memutar itu, kita benar-benar mempertaruhkan pengaruh itu,” kata Farley. “Itu tidak masuk akal. Leverage adalah intinya, dan kami memiliki modal.”

Inti dari rencana tersebut adalah untuk memotong hingga $3 miliar dalam biaya tahunan pada tahun 2026, dengan sasaran utama termasuk anggaran iklan Ford — diperkirakan sebesar $1,8 miliar pada tahun 2020 oleh Statista yang hanya dibelanjakan AS — dan jaminan biaya sebesar $4 miliar. Galhotra mengatakan akan disikapi dengan meningkatkan kualitas kendaraan Ford.

Nelson mengatakan perusahaan kemungkinan akan mencari di luar Amerika Serikat untuk beberapa pemotongan biaya juga, menunjuk kehilangan operasi di Eropa dan sebagian Asia.

Pertumbuhan baru kemungkinan akan didorong oleh kedatangan kendaraan listrik baru, khususnya F-150 Lightning, yang dimiliki Ford Dilaporkan 250.000 pre-order Ini bekerja untuk meningkatkan produksi di muka untuk pengiriman tahun ini. Ford telah mencapai tujuan ini sambil tetap hanya menawarkan versi listrik dari truk pikap terdepan di pasarnya dalam satu gaya bodi, dibandingkan dengan kabin yang berbeda dengan tingkat kemewahan yang berbeda di F-150 bertenaga bensin konvensional.

Perusahaan mengatakan mereka mengharapkan untuk mendapatkannya Sepertiga dari penjualan mobil akan menjadi mobil listrik pada tahun 2026 Sekitar 2 juta mobil. Itu menjual sekitar 726.000 F-150 di Amerika Serikat tahun lalu.

Tetapi masih ada alasan untuk mencurigai bahwa perbedaan nyata dapat terjadi lebih cepat.

Pembicaraan terpisah tentang EV tidak akan hilang

Semua ini, pada kenyataannya, dapat menempatkan Ford lebih baik untuk menyelesaikan sisa kesepakatan dan mengambil seluruh unit Ford E pada tahun 2024, kata Dan Ives, seorang analis di Wedbush. Switch akan terus memperluas penjualan Mustang Mach listrik. -E, yang telah terjual lebih dari 27.000 unit pada tahun 2021, hampir setengah jumlah Mustang bertenaga bensin, dan tindak lanjut dari janji awal jet listrik F-150 dan kendaraan komersial listrik online untuk usaha kecil, dengan model lain ditambahkan seiring pertumbuhan perusahaan.

“Dalam 12 hingga 18 bulan, mengingat keberhasilan F-150, investor akan ingin melihat mereka meningkatkan modal dan berlipat ganda,” kata Ives. “Ketika mereka mulai melaporkan penjualan unit, sehingga Anda dapat melihat permintaan dalam bisnis mobil listrik, kami akan dapat menilainya. Ini pada akhirnya merupakan langkah pertama ke cabang bisnis mobil listrik,” tambah Ives.

Masalah mendasar yang dihadapi manajemen Ford melampaui sektor otomotif. Di bidang energi, di mana bisnis padat karbon terancam oleh energi terbarukan, pemain lama berada di bawah ancaman Diserang oleh aktivis untuk mempertimbangkan efek samping. Shell menghadapi kampanye aktif, dan CEO-nya menjawab bahwa investor gagal memahami pentingnya model penghasil uang tunai saat ini untuk investasi energi terbarukan yang dibuat di masa depan. Dan tahun lalu terbukti begitu Momen puncak dalam restrukturisasi perusahaan perusahaan terkenal, termasuk GE dan Johnson & Johnson.

Emily Feldman, seorang profesor manajemen di Wharton School, University of Pennsylvania yang berspesialisasi dalam restrukturisasi dan divestasi perusahaan, mengatakan Ford dan perusahaan mobil lain yang mungkin mengikuti pendekatannya tidak mengeluarkan apa yang kemungkinan merupakan keputusan akhir tentang struktur perusahaan, yang berpuncak pada putus total.

“Saat ini, masih ada nilai dalam bisnis mobil dan kendaraan listrik konvensional Ford yang tetap terintegrasi, baik karena arus kas atau ketergantungan operasional lainnya. Namun, di beberapa titik di masa depan (mungkin setelah teknologi kendaraan listrik berkembang lebih jauh), kalkulus akan berubah..”

Sejarah pasar penuh dengan contoh di mana nilai pemisahan akhirnya melebihi nilai integrasi dan kemudian terjadi abstraksi.

“Situasi telah berulang berkali-kali di seluruh industri dan periode waktu, baik itu perusahaan dengan bisnis teknologi lama dan baru, perusahaan dengan perusahaan dewasa dan banyak lagi, atau perusahaan dengan bisnis komoditas serta produk jadi,” kata Feldman. “Saya menduga hal yang sama pada akhirnya akan terjadi pada perusahaan seperti Ford, GM dalam mobil, Shell, dan perusahaan energi lainnya yang memiliki bisnis energi hijau versus cokelat.”

Adam Jonas, seorang analis di Morgan Stanley, mengatakan pembuat mobil lain seperti General Motors dan Volkswagen akan mengawasi untuk melihat apakah mereka dapat membuat langkah serupa. Namun Jonas, yang tidak merekomendasikan saham Ford, berpendapat bahwa mengandalkan arus kas untuk bisnis yang ada adalah biaya modal yang terlalu tinggi yang diinvestasikan dalam bisnis mobil listrik berisiko tinggi.

Dan menurut Cola, perbandingan antara Ford dan pembuat mobil lain hanya sejauh ini.

Keluarga Ford, melihat dari balik bahu dewan direksi dan fokus untuk melestarikan ikon Ford “biru” melalui segala rintangan – dia mencatat adalah satu-satunya rekan mereka yang tidak pernah bangkrut – memiliki sejarah tentang apa yang dia gambarkan sebagai “keputusan yang lebih bijaksana tentang” perhentian berikutnya. Mereka ingin itu bertahan selama seratus tahun ke depan. ”

“Ford telah membuat banyak keputusan bagus baru-baru ini, dan ini adalah salah satunya,” kata Ives.

Ketika Ford EV asli lebih masuk akal

Kapan pertunjukan kendaraan listrik tunggal resmi akan diadakan? Ini mungkin kurang didikte oleh jadwal siklus ekonomi yang telah ditentukan dan ketika resesi terjadi.

Pembiayaan kendaraan listrik saat ini bergantung pada pasar truk panas di Amerika Serikat, dan Ford dapat terus mempertahankan persyaratan tersebut selama beberapa tahun mendatang, dengan uang tunai dari kendaraan konvensional memungkinkan Ford mencapai semua tujuannya. Jika resesi terjadi, kata Cola, “mereka tidak akan bisa mendekatinya.” “Mobil memiliki profil keuntungan siklis dan arus kas itu hilang, dan Anda masih memiliki $5 miliar per tahun dalam investasi mobil listrik yang perlu Anda lakukan. Di mana Anda akan mendapatkannya jika Anda menjual kurang dari empat juta mobil?”

Pandangannya tentang sektor otomotif berdasarkan masanya sebagai bankir: Perusahaan mobil cenderung melakukan hal yang benar ketika punggung mereka terbentur tembok secara finansial, dalam ekonomi yang lemah. “Setiap bagian lain dari siklus mereka ragu-ragu. Mereka ingin mempertahankan massa kritis,” kata Colas.

Spin-off Ford EV tidak serta merta mendapatkan peringkat Tesla karena sebagian besar keuntungan selama delapan tahun ke depan masih berada dalam penjualan F150 tradisional. Tetapi lingkungan saat ini membuat Ford lebih baik dalam memisahkan kendaraan listrik saat membutuhkan modal, dan menyediakan dasar di bawah ekuitas saham saat resesi berikutnya melanda. “Anda membuat opsional dan Anda tidak perlu melakukan apa-apa,” kata Cola. “Akan selalu ada pasar untuk Ford EV IPO,” tambahnya.

Analisis dan keputusan arus kas Ford menunjukkan kekuatan yang kuat yang telah dikonfirmasi oleh penelitian Feldman tentang strategi perusahaan: inersia seputar subproduk dan divestasi.

Pola pikirnya seperti: ‘Kami tahu pada akhirnya kami harus putus, tetapi arus kas terlalu berguna saat ini/ Interkoneksi terlalu rumit untuk santai sekarang/[insert other explanation here], jadi mari kita tetap berbisnis.” Dia berkata, “Mungkin alasan itu sekarang berlaku untuk Ford. Tetapi pola pikir ini menggambarkan bagaimana dan mengapa beberapa perusahaan mungkin mempertahankan beberapa bisnis untuk waktu yang sangat lama ketika divestasi dibenarkan sebagai gantinya.”

READ  Ulta, Sephora, dan Amazon memiliki barangnya