Juni 16, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Mengapa Inflasi Indonesia Mencapai Tujuh Tahun Tertinggi

CNA – Tingkat inflasi Indonesia mencapai 4,94 persen year-on-year di bulan Juli.

Angka Juli adalah tingkat inflasi tertinggi di negara itu sejak Oktober 2015. Kemudian menjadi 6,25 persen.

Ini terjadi di tengah kenaikan harga pangan dan energi secara global dan gagal panen di dalam negeri, menurut Kepala Badan Pusat Statistik Marco Yuwono.

“Beberapa faktor domestik seperti harga komoditas global, curah hujan dan beberapa kebijakan pemerintah terkait kebijakan energi telah mempengaruhi inflasi kita pada Juli 2022,” UWONO mengumumkan laju inflasi terbaru pada 1 Agustus.

Dia menyebut kenaikan harga cabai dan bawang merah akibat gagal panen di tengah hujan lebat belakangan ini menjadi penyumbang utama kenaikan inflasi.

Tarif udara yang tinggi dan harga bahan bakar domestik juga menjadi salah satu faktor penyebab tingginya inflasi, kata Uono.

Di tanah, orang merasakan cubitan. Banyak penjual makanan tidak punya pilihan selain menaikkan harga.

Karena cabai dan bawang merah, bahan utama saus, sekarang lebih mahal, beberapa memilih untuk menggunakan lebih sedikit abu untuk saat ini.

Pada Januari, inflasi Indonesia tercatat 2,18 persen. Pada April mencapai 3,47 persen.

Di bulan Mei, sedikit meningkat menjadi 3,55 persen dan 4,35 persen di bulan Juni.

Angka Juni dan Juli berada di atas target tingkat inflasi bank sentral sebesar dua persen dan empat persen.

Analis yang diwawancarai oleh CNA mengatakan tingkat inflasi saat ini disebabkan oleh akumulasi faktor selama beberapa bulan terakhir.

Ke depan, mereka memperkirakan tingkat inflasi akan terus dalam tren naik.

Mohd Faisal, direktur eksekutif lembaga pemikir Center for Economic Reforms (CORE) Indonesia, mengatakan kepada CNA bahwa tingkat inflasi yang tinggi didorong oleh pasokan barang yang rendah secara keseluruhan di tengah permintaan yang tinggi.

READ  Menelaah Praktik Pemrosesan Data Pribadi di Indonesia

Dia menjelaskan, rantai pasok berbagai komoditas sempat terganggu akibat situasi global. Secara lokal, terjadi gangguan produksi seperti gagal panen pada cabai dan kacang hijau.

Pada saat yang sama, permintaan secara keseluruhan lebih tinggi karena pelonggaran pembatasan COVID-19 tahun ini, menghasilkan lebih banyak mobilitas.

“Semakin besar pergerakan (orang), semakin besar permintaan berbagai barang dan jasa.”

“Pada akhirnya juga akan meningkatkan harga pokok barang,” kata Faisal.

David Samuel, kepala ekonom di Bank Central Asia (PCA), memiliki perspektif yang sama.

“Kami melihat mobilitas masyarakat mulai membaik, pertumbuhan kredit mulai meningkat. Akibatnya, inflasi inti justru meningkat.

Tingkat inflasi inti Indonesia, yang tidak termasuk harga yang fluktuatif dan musiman seperti makanan, adalah 2,86 persen tahun-ke-tahun bulan lalu. Itu 2,63 persen pada bulan Juni.

Secara keseluruhan, Faisal dari CORE Indonesia percaya bahwa masalah pasokan adalah faktor penyumbang yang lebih kuat daripada permintaan yang tinggi. Hal ini terutama benar ketika memeriksa inflasi impor.

Inflasi impor terjadi ketika harga bahan bakar dan barang impor yang lebih tinggi meningkatkan biaya produksi dalam negeri. Hal ini menyebabkan harga yang lebih tinggi untuk barang-barang produksi lokal.

Inflasi impor dapat dipicu oleh depresiasi nilai tukar.

Hal ini menjadi masalah sejak akhir tahun lalu, kata Faisal sebagai contoh bagaimana harga minyak goreng dalam negeri meningkat seiring dengan naiknya harga minyak sawit secara global.

“Masalah pasokan seperti minyak goreng, gandum dan BBM nonsubsidi sudah terjadi sejak akhir tahun lalu,” kata Faisal.

“Ini semua faktor yang absen dalam tujuh tahun terakhir. Makanya inflasi sekarang tinggi,” imbuhnya.

Bhima Yudhishthira, ekonom yang berbasis di Jakarta, mengatakan karena harga barang impor mahal, produsen lokal tidak punya pilihan selain menaikkan harga juga.

READ  Keraguan atas pertumbuhan permintaan minyak dan gas Indonesia

Direktur eksekutif Pusat Studi Ekonomi dan Hukum (CELIOS) mengatakan inflasi impor juga akibat melemahnya nilai tukar mata uang.

Karena rupiah melemah, biaya impor meningkat.

Pada bulan Juli, rupee melintasi 15.000 terhadap dolar AS, level terlemahnya dalam dua tahun.

Sudah sekitar 14.800 melawan dolar AS selama beberapa minggu dan menyentuh 15.000 lagi Jumat lalu.

Terlepas dari subsidi pemerintah, tingginya biaya makanan dan energi impor mempengaruhi Indonesia, kata Profesor Sri Adiningsih dari Universitas Katja Mada Yogyakarta.

“Sementara negara lain sudah melaporkan tingkat inflasi delapan atau sembilan persen, efeknya tidak terasa pada awalnya.

“Namun, pemerintah tidak dapat melindungi semuanya,” kata profesor yang berspesialisasi dalam ekonomi internasional dan moneter itu.

Pemerintah memberikan subsidi di beberapa sektor termasuk bahan bakar, listrik dan beras.

Subsidi membuat harga tetap terjangkau, terutama bagi mereka yang berpenghasilan rendah yang merupakan bagian penting dari 270 juta penduduk negara itu.

Ketika harga internasional naik, harga barang-barang di Indonesia naik terlepas dari apakah disubsidi atau tidak, tambah Profesor Adiningsih.

Misalnya, kata dia, harga minyak internasional sudah naik hingga US$ 120 per barel.