Februari 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Mengapa Kalvin Phillips dianggap tidak cukup baik untuk Manchester City

Mengapa Kalvin Phillips dianggap tidak cukup baik untuk Manchester City

Jurgen Klopp akan meninggalkan Liverpool pada akhir musim – ikuti perkembangan terkini

Sulit untuk menentukan dengan tepat kapan tulisan itu muncul di dinding pada masa Kalvin Phillips di Manchester City, karena ada banyak bukti yang menunjukkan bahwa segala sesuatunya tidak akan berjalan baik, namun ada tanda awal bahwa ada sesuatu yang salah.

Phillips menandatangani, dengan kontrak enam tahun, dari Leeds United dalam kesepakatan senilai £42 juta ($53,5 juta) pada 4 Juli 2022, dua hari sebelum City menjual sesama gelandang muda Romeo Lavia ke Southampton seharga £10,5 juta.

Baru saja pelatihan pra-musim dimulai pada akhir bulan itu, Pep Guardiola dan stafnya merasa khawatir.

Mereka mencatat, bahkan pada tahap awal, bagaimana Phillips tampaknya berjuang dengan kompleksitas peran gelandang bertahan di City, dan meskipun menjual Lafia mengetahui bahwa, pada usia 18 tahun, dia tidak akan diberi banyak kesempatan bermain di tim utama. Para pelatih klub menyadari bahwa pemain muda Belgia itu lebih fit secara alami dibandingkan pendatang baru.

Ada unsur kemalangan dalam beberapa bulan pertama Phillips di Manchester. Dia terlalu sakit untuk menghadiri upacara peresmian di Stadion Etihad, yang juga menampilkan Erling Haaland diperkenalkan kepada penggemar barunya, dan musim baru saja berumur satu bulan ketika dia harus menjalani operasi pada masalah bahu yang berulang, yang membuatnya tetap hidup. . Sela-sela sampai Piala Dunia Musim Dingin.

Namun kenyataan yang aneh dan sangat menyedihkan adalah bahwa bagi seseorang yang terpilih sebagai Pemain Terbaik Inggris setahun sebelum tiba di City, pada usia 28 tahun, ia kini pasti akan memberikan kontribusi besar bagi West Ham yang berada di posisi keenam. Phillips pada dasarnya tidak cukup bagus untuk bermain untuk tim yang merupakan juara Liga Premier saat ini dan juara Eropa dan dunia.

“Saya sangat menyesali keputusan saya terhadapnya,” kata Guardiola awal bulan ini. “Saya sudah mengatakannya berkali-kali. Dia tidak pantas menerima apa yang terjadi padanya dan saya sangat menyesal.”

Masuk lebih dalam

Moyes telah lama menjadi penggemar Phillips – pinjaman ke West Ham cocok untuk semua pihak

Bukan hal yang aneh dengan fakta bahwa Phillips hanya bermain beberapa menit dalam beberapa pertandingan pertama Manchester City musim lalu karena cedera bahunya datang lebih awal. Dia bukan satu-satunya pemain City yang mengalami kesulitan di musim pertamanya – pada hari operasi Phillips terungkap, Jack Grealish mencetak gol awal melawan Wolves di tengah kritik yang terus berlanjut terhadap musim debutnya di Manchester.

Tidak ada pengawasan terhadap posisi Phillips di City pada saat itu karena cederanya, namun Guardiola kemudian mengungkapkan bahwa dia telah kembali dari Piala Dunia karena kelebihan berat badan dan tidak dimasukkan dalam skuad. Guardiola mengambil pendekatan yang sangat ketat terhadap hal itu (“Ketika Anda tidak fit, bahaya akan datang,” katanya. “Anda tidak cukup cepat atau tidak cukup cepat dengan kepala Anda.”) Namun kenyataannya dia memilih untuk mengungkapkannya. dia. Informasi tentang Phillips sangat jelas.

Berat badan sang pemain hampir di atas batas minimum dan dapat dipahami bahwa orang lain juga melaporkan kondisi serupa, namun Guardiola merasa perlu mengirimkan pesan publik kepadanya secara khusus.

Beberapa minggu kemudian, Guardiola mengirim surat ke seluruh dewan direksi City setelah dia merasa para pemain, dan bahkan atasannya, mulai berpuas diri, lahir dari rasa frustrasi selama berminggu-minggu dan berbulan-bulan karena menyuarakan keprihatinannya secara tertutup tanpa melihat apa yang dibutuhkan. reaksi.

READ  Jim Thorpe dipulihkan sebagai satu-satunya pemenang medali emas Olimpiade 1912

Hal yang sama terjadi pada Phillips.

Meskipun cedera yang dialaminya membuat dia tidak punya kesempatan untuk menunjukkan apa yang bisa dia lakukan di lapangan latihan sejak dini, sehingga membuatnya terhindar dari pengawasan publik, orang-orang di sekitar City mencatat bahwa dia belum mencapai standar yang diminta oleh klub barunya.

Guardiola tidak pernah sepenuhnya mempercayai Phillips (Adrian Dennis/AFP via Getty Images)

Bukan berarti dia menimbulkan masalah sama sekali bagi staf atau rekan satu timnya. Guardiola dan jajarannya sangat mengapresiasi perannya di ruang ganti, sebagai rekan setim yang hebat dan pribadi yang baik atas keseluruhan chemistry di ruang ganti – terutama pada periode pasca Piala Dunia ketika banyak pemain, termasuk beberapa pemain Inggris – menjadi rekan satu tim, Yang paling menonjol, Joao Cancelo, mengeluhkan berbagai masalah di klub. Itu penting.

“Satu-satunya hal yang bisa saya katakan tentang dia adalah saya menuntut karakter dan kepribadian yang baik dan dia adalah contoh sempurna,” kata Guardiola.

Phillips juga mempunyai kesulitan pribadi karena kurangnya waktu bermain – dia telah berbicara tentang menelepon mantan pelatihnya di Leeds, Marcelo Bielsa, untuk meminta nasihat, dan menangisi penampilan City yang jarang namun buruk pada akhir musim lalu – tetapi dia tidak pernah bertindak tidak menentu selama pertandingan. Bagi Guardiola, hal ini adalah sesuatu yang pernah diketahui tentang Aymeric Laporte dan Riyad Mahrez di masa lalu.

Masalah yang dihadapi Phillips, dalam hal menyesuaikan mentalitasnya di Manchester City, adalah ia membutuhkan waktu terlalu lama untuk menyadari bahwa rekan satu tim barunya lebih antusias, lebih profesional. Bukan karena standarnya yang buruk, tapi di ruang ganti yang penuh dengan pemain yang datang lebih awal untuk latihan dan pulang terlambat, yang lebih menjaga diri mereka sendiri di waktu mereka sendiri, dia tidak begitu cocok.

Misalnya, Phillips tidak melakukan kesalahan apa pun setelah Piala Dunia: pemain lain yang kembali dari Inggris juga kurang matang, karena mereka yang tidak menjadi starter bersama Gareth Southgate di Qatar belum menerima pelatihan intensif, dan semua pemain City diberikan beberapa latihan. Hari-hari setelah turnamen tim mereka berakhir dan kapan mereka harus kembali ke klub.

Phillips mengambil cuti yang diberikan dan melaporkan kembali tepat waktu, namun perbedaannya adalah beberapa rekan satu timnya, termasuk Laporte dan Nathan Ake, kembali lebih awal, setelah menyadari bahwa mereka dapat melakukan latihan kebugaran ekstra.

“Dia menginginkan perubahan,” kata Guardiola tentang Phillips dua minggu setelah dia dikeluarkan dari tim. “Mungkin itu akan menjadi pelajaran bagus untuknya ke depannya.

“Seorang pesepakbola harus tampil sempurna dalam waktu 12 bulan. Luar biasa. Bahkan di hari libur, ia harus tampil sempurna. Anda harus siap, karena level ini memerlukan banyak usaha. Anda harus memainkan tiga pertandingan (sepekan). ), dan Anda harus siap. “Sedang bugar. Jika Anda tidak fit, tidak apa-apa. Tapi saya katakan pekan lalu dia sudah membaik.”

READ  Ericsson Swedia memberi Ganassi kemenangan lagi untuk Indy 500

Namun peningkatan apa pun dalam hal ini, dan bahkan dampak positif yang diberikan Phillips terhadap anggota tim lainnya, tidak cukup untuk membalikkan keadaan karena, tidak seperti Guardiola dan stafnya yang masih percaya pada pemain baru yang mengalami kesulitan di tahun pertama mereka. . (Memasuki musim itu, Guardiola yakin bahwa Grealish berada di ambang kecemerlangan), dan mereka mulai berpandangan bahwa penandatanganannya tidak akan pernah berhasil.

Alasan terbesar ketidakseimbangan yang jarang terjadi dalam transfer City ini adalah karena tipe pemain Phillips dan ketidakcocokannya dengan apa yang dibutuhkan Guardiola agar timnya bisa berfungsi.

“Dalam kualitas bola-bola panjang, Calvin lebih baik dari Rodri. Dalam ruang yang lebih pendek dan pergerakan pertama, Rodri lebih baik,” kata Guardiola musim lalu, dengan lembut mengungkapkan perasaannya.

“Saat kami membutuhkan permainan dengan transisi atau permainan dengan kekacauan, Calvin adalah pemain yang sempurna,” kata sang manajer pada bulan Oktober. Mereka yang memperhatikan cara Guardiola menyukai timnya beroperasi selama 15 tahun terakhir akan menyadari bahwa kekacauan adalah kebalikan dari apa yang dia inginkan dari sebuah pertandingan sepak bola.

Ada juga masalah dengan Dia menulis Gelandang Phillips adalah: Guardiola lebih memilih gelandang bertahannya untuk tetap berada di posisinya daripada berkeliaran, dan pada dasarnya harus sempurna saat berada di bawah tekanan, terutama saat menerima bola dari kiper atau pemain bertahan dengan satu atau lebih tekanan. .

City tahu mereka perlu beradaptasi dengan gaya bermain mereka, namun mereka merasa mampu melakukannya, sebagian karena faktor Bielsa.

Guardiola berkata: “Dia harus meningkatkan penerimaan dari pusat pertahanan, tapi ini hanya masalah waktu.” “Di Leeds, dia bergerak ke samping, tapi dia punya kemampuan untuk melakukannya.

“Dia adalah pemain tim nasional. Di Piala Eropa, ketika Inggris mencapai final (2021), dia bermain luar biasa. Dia memiliki mentalitas berlatih bersama Marcelo Bielsa, dengan ketahanan dan semangat juang.

Permainan Phillips di Euro 2020 membantunya menjadi salah satu gelandang tengah terbaik Inggris (Facundo Arrizabalaga/Pool/AFP via Getty Images)

Namun di musim pertama, mereka yakin hal itu tidak akan pernah terjadi, dan tidak seperti Grealish, Bernardo Silva, Rodri, dan lainnya yang mengalami kesulitan besar di musim pertama mereka tetapi tetap mendapat dukungan kuat dari Guardiola menjelang musim kedua mereka, Phillips tersedia untuk bermain. langkah pinjaman musim panas lalu.

Namun, dia ingin bertahan di City dengan harapan bisa membalikkan keadaan seperti yang dilakukan Grealish dan Ake, dan dia menggunakan contoh tersebut di depan umum untuk menunjukkan tekadnya. Kali ini, ia menghadiri persiapan pra-musim lima hari yang lalu, setelah melakukan latihan ekstra selama liburan musim panas, dan sangat yakin bahwa lebih banyak peluang akan menghampirinya.

Namun dia segera melihat Mateo Kovacic datang dan mengunggulinya di lini tengah. Di penghujung jendela musim panas, Matheus Nunes juga bergabung, dan menjadi starter dalam dua pertandingan dalam tiga minggu pertamanya di klub – Phillips hanya menjadi starter dalam empat pertandingan sepanjang musim lalu, dua di piala domestik dan satu lagi di pertandingan liga setelah City meraih gelar juara. meja. Judul.

Pada bulan September, setelah Rodri dikeluarkan dari lapangan saat melawan Nottingham Forest dan dijatuhi larangan tiga pertandingan, Phillips menjelaskan betapa frustrasinya dia terhadap situasi tersebut dan bagaimana rekan satu timnya harus membangkitkan semangatnya, dan mengatakan bahwa dia menghadapi “mungkin ” minggu terbesar dalam karier saya di Manchester City sejauh ini.”

READ  Salah satu momen favorit Deion Sanders setelah kemenangan Buffalo adalah panggilan telepon dari ayah WR Jimmy Horn

Tapi tidak ada yang benar-benar berubah: dia bermain untuk Newcastle United dalam kekalahan di Piala Carabao, tetapi kembali ke bangku cadangan untuk pertandingan Liga Premier melawan Wolves dan Arsenal.

Pada bulan Oktober, segalanya menjadi kacau, dan eksekutif klub secara terbuka mengakui bahwa Phillips tidak akan pernah masuk ke tim dan akan hengkang pada bulan Januari. Dia awalnya berharap untuk pindah ke Juventus di Italia, tetapi mereka tidak dapat menyetujui persyaratan dengan City.

Masuk lebih dalam

Kisah Kalvin Phillips: Bocah Leeds yang Menjadi Legenda

Bulan lalu, ketika Guardiola mengatakan dia “menyesal” karena tidak menghargai perilaku Phillips dengan waktu bermain, dia melontarkan pernyataan paling mengecam yang pernah ada.

Pelatih asal Catalan itu berkata: “Ini hanya karena saya membayangkan beberapa hal dan membayangkan tim dan merasa sulit untuk melihatnya.”

Pertanyaan yang ditanyakan semua orang sekarang adalah: Bagaimana transfer ini bisa salah? – Terutama di City, di mana perekrutan pemain buruk jarang terjadi selama tujuh tahun Guardiola menjadi manajer.

Penting untuk diingat bahwa ada banyak area di mana langkah ini masuk akal. City melihat pemain internasional Inggris tersedia dengan harga bagus, yang disertai dengan ulasan bagus untuk karakternya dan, yang lebih penting, fakta bahwa ia dilatih oleh Bielsa.

City juga tahu pasar tempat mereka berbelanja – mereka tahu, misalnya, bahwa Aurélien Chouamini akan pindah musim panas itu, dan meskipun mereka menilai dia sebagai pemain yang lebih baik, mereka tidak ingin mendatangkan seseorang dengan harga sekitar £70 juta. mungkin diharapkan. Untuk memulai secara teratur di posisi di mana Rodri dulu dan sekarang adalah yang terbaik. Hal ini dapat mengancam keharmonisan di kubu, sesuatu yang tidak akan dilakukan Phillips, meski ia tidak membawa kualitas yang sama.

Ketika City mengejar Declan Rice musim panas lalu, itu karena mereka ingin dia memainkan dua peran kunci; Sebagian besar sebagai gelandang yang lebih maju, memulai bersama Rodri dan kemudian bergerak maju, juga sebagai pengganti pemain Spanyol itu, bila diperlukan. Namun, Rice ingin lebih sering bermain di posisi Rodri, hal yang sudah dikonfirmasi oleh Arsenal kepadanya.

City pernah dan masih berada dalam posisi di mana mereka tidak mampu membeli pemain spesialis kelas atas sebagai pengganti Rodri, dan mereka tahu bahwa ketika dia tidak tersedia, mereka harus menggunakan pemain di area yang lebih dalam sebagai kompensasi.

Mereka tahu pada musim panas 2022 bahwa Phillips akan cukup bahagia karena tidak bermain setiap minggunya, namun mereka mengira dia akan mendapat lebih banyak peluang daripada yang dia dapatkan, dan dia hanya bermain enam kali sebagai starter reguler di City, setelah gagal. Ia bahkan menjadikan dirinya pilihan untuk melakukan double pivot tanpa Rodri.

Dia sekarang memiliki kesempatan untuk menunjukkan tipe pemain seperti apa dia di West Ham, dan mungkin dengan seragam Inggris di Kejuaraan Eropa musim panas ini, tetapi City sejak awal khawatir bahwa Phillips tidak mampu melakukan pekerjaannya, dan itu tidak pernah terjadi. akan berubah.

(Gambar teratas: Jan Kruger/Getty Images)