Oktober 27, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Mengapa laboratorium penting bagi pembudidaya udang di Indonesia

Lab menempati tempat penting important Udang Pertanian. Laboratorium sangat berharga bagi petambak udang karena dua alasan. Pertama, mereka menyediakan langkah-langkah untuk mendiagnosis dan mengidentifikasi penyakit menggunakan berbagai alat diagnostik, seperti analisis DNA dan reaksi berantai polimerase (PCR). Kedua, mereka menunjukkan kondisi kolam Analisis kualitas air, Yang membantu petani dengan informasi yang mereka butuhkan untuk membuat keputusan yang tepat tentang kesehatan udang.

Mengingat pentingnya mereka, laboratorium berkualitas tinggi harus tersedia di banyak tempat – terutama di dekat tambak udang. Namun, ini tidak perlu Indonesia. Meskipun sebagian besar kota atau wilayah memiliki setidaknya satu laboratorium pemerintah, sebagian besar laboratorium memiliki fasilitas yang terbatas, menurut Janel Arif, insinyur khusus di Pusat Pengembangan Perikanan Air Brockwater di Zebara, Jawa Tengah.

Mengapa infrastruktur laboratorium Indonesia tertinggal?

Dari Alunin* Pengalaman menunjukkan bahwa laboratorium yang berbeda memberikan hasil yang berbeda ketika menguji sampel air dari sumber yang sama. Kasus positif palsu dan negatif palsu dapat terjadi di mana satu sampel didiagnosis dengan penyakit X, tetapi ketika diuji oleh laboratorium lain hasilnya berbeda dan sebaliknya. Produsen udang harus melakukan uji kontrol menyeluruh dengan semua laboratorium untuk memastikan bahwa hasilnya dapat diandalkan.

Kedekatan antara laboratorium dan peternakan juga merupakan tantangan besar. Mendapatkan sampel dari peternakan ke laboratorium bukanlah tugas yang mudah karena ada sejumlah besar peternakan di daerah terpencil.

Misalnya, Mochamad Agas Kurniwan, seorang petambak udang di Lampung, harus berkendara selama tiga sampai empat jam dari Tulang Pwang ke laboratorium terdekat, Bandar Lampung, untuk menguji sampel udangnya. Kemudian dia harus menunggu seminggu untuk hasilnya. Sementara itu, peternakannya rentan terhadap sindrom tinja putih (WSF) dan mionekrosis (myo/myo). Karena menunggu sangat berbahaya, Agus biasanya mengambil sebagian pada awal gejala sakit.

READ  Jtoku Indonesia rayakan "kekuatan batin" dengan superhero yang berbeda - Selasa, 6 Juli 2021

Tantangan lain, seperti yang dijelaskan oleh Hardjono, teknisi ahli di Mathura, Indonesia Trobos Aqua Pada tahun 2017, Sebagian besar petani tidak menggunakan fasilitas laboratorium dalam kegiatan usahataninya. Kurang dari 10 persen pembudidaya udang menggunakan laboratorium, katanya. Bagi banyak petani tradisional dan komprehensif, pengiriman sampel ke laboratorium mahal. Hal ini juga dipandang sebagai penambahan biaya yang tidak perlu pada biaya produksi yang sudah tinggi.

Mengapa akses laboratorium itu penting

Sejarah telah mengajarkan kita pelajaran penting tentang mengapa laboratorium memainkan peran integral dalam industri udang. Udang Macan Hitam Indonesia (B Dengan monoton) Industri yang booming di tahun 1990-an sangat terpengaruh Virus Sindrom Bintik Putih (WSSV). Dampak ekonomi sulit untuk ditentukan, tetapi pada tahun 1999, Diperkirakan hanya 20 persen dari semua peternakan yang beroperasi. Degradasi lingkungan dan kerugian besar ini terjadi Kurangnya keahlian dan infrastruktur yang diperlukan, Terutama fasilitas laboratorium.

Sebagai L வன்னமீய் Industri menghadapi berbagai penyakit virus, sindrom tinja putih (WSF), Hepatopenia endositosin (EHP), Myonekrosis (myo / mio), untuk Sindrom Kematian Dini (EMS/AHPND), Merupakan salah satu faktor kunci dalam menjaga keberlanjutan budidaya udang di Indonesia dan di seluruh dunia.

Untuk mengatasi masalah yang signifikan ini, pemerintah dan berbagai pemangku kepentingan harus bekerja sama untuk menyediakan infrastruktur yang andal bagi petani. Namun, butuh bertahun-tahun untuk menerapkannya, dan petani saat ini harus menghadapi masalah ini.

Apa yang dapat dilakukan oleh pembudidaya udang ketika sumber daya laboratorium langka

  • Kirim sampel air dan udang yang dikontrol dengan hati-hati (cukup besar) ke dua atau tiga laboratorium untuk memeriksa kualitas laboratorium.
  • Pertahankan komunikasi yang jelas dengan laboratorium sehingga mereka dapat memahami tujuan Anda dan menavigasi situasi sulit seperti kematian.
READ  Indonesia Energy luncurkan pengeboran kedua dari tiga sumur berulang
  • Untuk pemantauan kualitas air, Alune menyarankan untuk membuat lab Anda sendiri di tambak, menggunakan peralatan uji yang sudah tersedia. Beberapa parameter terpenting seperti pH, DO, alkalinitas, salinitas, nitrit, nitrat, dan amonia dapat diuji menggunakan alat uji sederhana yang dapat Anda beli secara online atau lokal. Memiliki tim di peternakan Anda yang terlatih untuk pengujian kualitas air dasar dapat sangat membantu dalam menjaga kualitas air yang optimal dan mencegah wabah penyakit.
  • Penggunaan peralatan pengujian kualitas air dan diagnostik visual, meskipun tidak terlalu efektif untuk penyakit, adalah salah satu cara untuk menentukan apakah wabah adalah penyakit. Untuk diagnosis yang lebih baik, ada berbagai laboratorium pihak ketiga yang berspesialisasi dalam penyakit udang yang memberikan layanan terbaik secara internasional. Genetika Dan Ecto. Mereka memiliki layanan profesional yang sangat baik dengan biaya dan biaya pengiriman yang relatif tinggi.

Ke depan, harus ada upaya lebih dalam membangun lebih banyak laboratorium di luar pusat kota. Harus ada lebih banyak investasi dalam kegiatan penyelamatan jiwa. Mengambil langkah-langkah ini dapat menciptakan industri udang yang sangat kuat dan berkelanjutan di Indonesia. Selain itu, karena udang menjadi bagian penting dari pasokan pangan global, menjaga industri udang yang sehat di Indonesia akan menjadi sangat penting dalam memastikan ketahanan pangan global.

* Sendirian adalah bagian dari portofolio Hutch, tetapi situs The Fish secara editorial independen.