Februari 1, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Menggambarkan Indonesia melalui kopi – seni dan budayanya

Tunkul Wirajuta (Jakarta Post)

Jakarta ●
Minggu, 4 Desember 2022

04-12-2022
12:00 siang

499db3314bec618375f5d217fc0b59a6
1
Seni & Budaya
kopi, perjalanan, resensi buku, kopi-tulu, buku
Gratis

Dalam sebuah buku baru, jurnalis Inggris Mark Eveleigh mengisahkan perjalanannya yang sarat kafein ke Indonesia dan berbagai wawasan yang ia dapatkan selama ini.

Sebagai tangan Indonesia kuno, Eveleigh mungkin mengira dia sedang melahap daerah Minahasa, Sulawesi Utara yang terkenal, yang “orangnya makan dengan posisi merangkak, selain dari meja,” kata pemandunya dari daerah tersebut, Elvis Pangemanan.

“Kami makan banyak hal yang kurang dari empat kaki […] Dan banyak benda tanpa kaki,” kata Elvis.

Eveleigh ingat bagaimana Elvis mengundangnya untuk bergabung dengan spesial lokal Kelelawar Rubah Terbang. Dia mengatakan “jantungnya berdebar kencang.”

“[I was] Dia terkejut melihat itu ayo [food stall] Kari anjing juga ada di menu […] Bobby Hooton [jungle pig].”

Eveleigh mengatakan makanan itu tidak cocok untuk usia, karena dia menemukan hewan pengerat itu “memiliki moncong seperti anjing”.

“Sayapnya konon makanan khas Minahasa, tapi [culinary] Pengalamannya sangat mirip dengan memakan kantong sampah yang dikukus dengan sumpit yang diasah,” kenang Eveleigh.

Tapi pertama-tama, kopi: dalam foto adalah sampul buku ‘Kobi Tulu’ (secara kasar diterjemahkan sebagai Kopi Dahulu atau Makan Kopi), di mana penulis Mark Eveleigh membagikan “perjalanannya melintasi Indonesia selama 25 tahun terakhir”. (Sumber Penguin Random House SEA/.)

Susun Indonesia, satu cangkir kopi sekaligus

Petualangan kuliner Eveleigh adalah salah satu peristiwa yang dia ceritakan Gobi Tulu, sebuah catatan perjalanan perjalanannya melintasi Indonesia. Judul buku tersebut berasal dari ungkapan bahasa Indonesia yang berarti ngopi dulu atau ayo ngopi, tema yang berulang yang membangkitkan keramahan orang-orang yang ditemuinya.

READ  Indonesia mencari kemitraan dengan Foxconn dan Kokoro

Eveleigh juga terkait dengan cara orang Indonesia memanfaatkan waktu Selai Wortel (waktu karet) dan pelan-pelan (memperlambat atau memperlambat), frasa yang dia terjemahkan sebagai “perlahan-lahan”.

“[Kopi Dulu] Saya mencatat perjalanan saya melalui Indonesia selama 25 tahun terakhir. Selama waktu itu, saya berhasil menempuh jarak sekitar 15.000 kilometer melintasi 50 pulau melalui laut dan darat, ”kata Eveleigh dalam sebuah wawancara video.

“Kecuali slogannya, Gobi Tulu Ini cara yang bagus untuk memecahkan kebekuan dengan orang yang saya temui.

Sebagian besar perjalanannya di Indonesia bersama dengan bagian lain di Afrika, Amerika Selatan, dan Asia dicadangkan untuk surat kabar dan media seperti BBC, CNN. telegram, Wali Dan Mandiri.

Eveleigh terpesona oleh ukuran Indonesia, yang dia catat sebagai “jarak yang sama dari London ke Khartoum, ibu kota Sudan”, serta keragamannya yang tipis dan ketidakjelasan relatifnya bagi sebagian besar komunitas internasional.

“Saya pernah mendengar Indonesia digambarkan sebagai negara tak terlihat di dunia […] Terdiri dari 13.000 hingga 17.000 pulau yang tersebar di tiga zona waktu,” tulisnya di kata pengantar. Gobi Tulu.

Eveleigh mencatat bahwa “keanekaragaman hayati Indonesia adalah yang kedua setelah Brasil, meskipun hampir seperempat dari 667 mamalia Indonesia terdaftar sebagai ‘terancam’.

Statistik memungkiri keajaiban Indonesia yang sebenarnya, bagi Eveleigh dan wisatawan lainnya ke Indonesia, yaitu budaya, manusia, dan alam liar yang tak terhitung banyaknya, sebuah pengalaman yang dipermanis dengan secangkir kopi yang tak terhitung jumlahnya.

    Tropical Idyll: Pemandangan Pelabuhan Ternate, Maluku Utara.  Dalam bukunya berjudul 'Kobe Tulu', Mark Eveleigh menggambarkan sebuah insiden di Ternate di Maluku Utara selama Perang Dunia II di mana penduduk setempat membalikkan keadaan pada tentara Jepang.  (Sumber dari Mark Eveleigh) Tropical Idyll: Pemandangan Pelabuhan Ternate, Maluku Utara. Dalam bukunya berjudul ‘Kobe Tulu’, Mark Eveleigh menggambarkan sebuah insiden di Ternate di Maluku Utara selama Perang Dunia II di mana penduduk setempat membalikkan keadaan pada tentara Jepang. (Courtesy of Mark Eveleigh) (Courtesy of Mark Eveleigh/.)

READ  Indonesia menjadi juara Mobile Legends Championship di Sports Tournament

Pencarian Indonesia

Rasa pencarian Eveleigh Gobi Tulu Terinspirasi oleh kalimat pembuka puisi oleh penyair Yunani Constantine Cavafy Ithaca: “Saat Anda melakukan perjalanan ke Ithaca/ Berdoalah agar jalannya panjang/ Penuh petualangan dan penuh pengetahuan.”

19 Cavafy mengikuti jalur yang diambilThNaturalis Inggris pergantian abad Alfred Wallace menelusuri batas fauna antara spesies Asia dan Australia, dan Gawafi mengamati penguburan secara langsung di Dana Doraja, provinsi Sulawesi Selatan. Pelabuhan Sunda Kelapa yang bersejarah di Jakarta juga memiliki petunjuk tentang masa lalu Indonesia.

Pada tahun 2003, beberapa bagian terasa lembut dan menyentuh, seperti mendekati orangutan yatim piatu di Taman Nasional Bukit Lawang Sumatera Utara, saat bergulat dengan biawak dan cerita tentang dahi yang dipukul oleh ekor reptil. Bisa jadi menyenangkan.

Masa Lalu yang Berlama-lama: Seorang penduduk Doraja mengunjungi kerabatnya yang telah meninggal.  Para pelayat di pemakaman Thana Toraja Masa Lalu yang Berlama-lama: Seorang penduduk Doraja mengunjungi kerabatnya yang telah meninggal. Para pelayat di pemakaman Thana Toraja berkata, “Mereka berada di mosh pit punk rock, bukan mosh pit punk rock, saat gerombolan pemuda berbaju hitam yang berkeringat dan berdenyut mencoba untuk menjatuhkan satu sama lain dari kaki mereka atau dari kunci pas. Bambu tiang jauh. (Courtesy of Mark Eveleigh) (Courtesy of Mark Eveleigh/.)

Dia menggambarkan para pelayat di pemakaman Tana Doraja, “Mereka berada di mosh-pit punk rock, bukan berkelompok, saat pemuda berkemeja hitam yang berkeringat mencoba menjatuhkan satu sama lain dari kaki atau kunci pas mereka. Tiang bambu jauh sekali. ” Ada

Tapi Eveleigh mencatat bahwa metode kegilaan mereka adalah “pengalihan dan eksorsisme roh berbahaya.”

Kematian tidak pernah jauh. Pemikiran ini terlihat dari kisahnya tentang banjir bandang di Sungai Bohorok beberapa hari setelah dia tinggal di Bukit Lawang, di mana lebih dari 250 orang tewas atau selamat dari terbalik. rasa sinar Di Kalimantan.

READ  2022 Honda PR-V Akan Diluncurkan di Indonesia Besok- Akankah N7X Diproduksi dengan Honda Sensing?

Pertemuan dengan seorang wanita tua Barat di Sulawesi Utara yang melihat ayahnya dieksekusi oleh pasukan pendudukan Jepang selama Perang Dunia II mengingatkan sebuah insiden di Ternate, Maluku Utara, selama konflik yang sama. Tabel orang Jepang mengungkapkan bagaimana masa lalu bisa muncul kembali.

Terlepas dari babak kelam sejarah Indonesia, Eveleigh percaya ada banyak cara untuk menarik pengunjung, tidak terkecuali keramahan tradisional masyarakatnya.

“Saya merasa lebih aman di banyak desa di Indonesia daripada di lusinan kota di Barat,” katanya.

Namun, ia menyayangkan tantangan yang cukup berat dalam mewujudkan potensi negara secara maksimal.

“Masa masuk bebas visa 30 hari untuk Indonesia tidak memberikan cukup waktu untuk secara serius menjelajahi negara ini, setidaknya bukan daerah transitnya,” kata Eveleigh. “Sulit memilih redaktur pers asing untuk berita-berita yang berhubungan dengan Indonesia.”

Namun demikian, tantangan tersebut tidak menghalangi Eweli untuk menjelajahi Indonesia, terutama pulau-pulau seperti Kalimantan, Flores, dan Sulawesi, sebelum mencapai perbatasan antara Papua Barat dan Papua Nugini milik Indonesia. Seperti perjalanan yang dia gambarkan, bingkai bisa dibuat Gobi Tulu Sebuah catatan perjalanan dan kemungkinan pengantar petualangan atau pengetahuan Indonesia yang tidak diketahui di Jawa dan Sumatera.