Maret 1, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Menjelaskan akhir dari “Leave the World Behind”: Penulis menguraikan filmnya

Menjelaskan akhir dari “Leave the World Behind”: Penulis menguraikan filmnya

Peringatan spoiler: Cerita ini mengandung spoiler besar untuk serial Leave the World Behind, yang sekarang streaming di Netflix.

“Hanya ada satu akhir yang benar-benar tidak bisa dihindari,” kata Roman Allam, yang novelnya Leave the World Behind menjadi sumber film thriller apokaliptik terbaru Netflix. “Hal utama yang harus diperhatikan…adalah bahwa buku ini diakhiri dengan tanda tanya.”

Adaptasi fitur fiksi ilmiah Sam Esmail membuat beberapa pengalihan dari bukunya, terutama terkait bagian akhir. Namun menurut Allam, yang juga menjabat sebagai produser eksekutif film tersebut, perubahan ini “secara emosional sesuai dengan bukunya”.

Leave the World Behind mengikuti Amanda dan Clay Sandford, diperankan oleh Julia Roberts dan Ethan Hawke, yang membawa anak-anak mereka Rose dan Archie (Farrah MacKenzie dan Charlie Evans) dalam perjalanan ke pantai. Mahershala Ali berperan sebagai J.H. Scott, pemilik rumah mewah yang disewa oleh keluarga Sandford, yang kembali ke rumah bersama putrinya Ruth (Mihala) untuk menghindari kekacauan misterius yang terjadi di kota. Kedua keluarga tersebut kemudian terpaksa hidup – dan bertahan hidup – di bawah satu atap karena kejadian yang semakin aneh dan mengerikan terjadi, termasuk kecelakaan pesawat, kawanan rusa berkumpul di halaman belakang, dan gigi Archie yang tanggal secara misterius.

Dalam upaya membantu Archie, GH dan Danny keluar dan bertemu ahli teori konspirasi Danny (Kevin Bacon). Sementara Danny akhirnya setuju untuk membantu mereka, konfrontasi yang menegangkan membuat GH menyimpulkan bahwa peristiwa ini mungkin merupakan hasil dari kampanye militer yang bertujuan untuk mengganggu stabilitas negara dengan memaksa masyarakat untuk berbalik melawan satu sama lain. Untuk bertahan hidup, ia memutuskan kedua keluarga harus berkemah di bunker di rumah tetangganya.

Tapi itu hanya teorinya. Baik film maupun materi sumbernya tidak memberikan jawaban pasti. Saat Amanda dan Ruth mencari Rose di halaman belakang, yang menghilang, langkah mereka terhenti saat melihat ledakan datang dari kota. Film berakhir dengan Rose menemukan tempat persembunyian tetangganya dan — yang lebih penting — sebuah DVD berisi musim terakhir Friends. Saat serial ini berakhir, lagu tema Rembrandt, “I’ll Be There for You,” diputar di bagian kredit akhir film. Dalam buku tersebut, Rose meninggalkan rumah tetangganya, dan mengumpulkan perbekalan dari sana untuk dibawa ke keluarga.

READ  Entri ke-6 memenuhi syarat untuk WWE Women's Money in Bank Match

Allam duduk bersama beragam Untuk membahas kekuatan ketidakpastian, keakuratan interpretasi GH, dan mengapa karakter tidak disajikan dengan hasil akhir.

Bisakah Anda berbicara sedikit tentang penyimpangan film dari bukunya, terutama dengan akhir dari Friends?

Diakhiri dengan sentakan humor khusus itu [Sam] Tidak, itu sangat memuaskan dan sangat bermanfaat. Ini semacam refleksi diri karena dia seorang pembuat film. Dia juga bekerja di televisi, dan ini menggarisbawahi kekuatan media tersebut, dan kekuatan yang dimilikinya terhadap karakter yang satu ini. Menurutku itu lucu, tapi menurutku itu bukan lelucon. Menurutku itu bukan lelucon tentang Rose. Menurutku itu bukan lelucon bagi penonton. Menurutku itu bukan lelucon Teman. Ini adalah pengingat bahwa seni adalah sejenis salep. Pengalaman teatrikal menonton film ini begitu kuat karena saya memiliki kesempatan untuk melihat penonton merespons bagian akhir sebanyak tiga kali, dan tidak ada yang benar-benar tahu apa pendapat mereka tentang film ini. Mereka bilang, apakah ini lucu? Apakah ini menakutkan? Apakah ini benar-benar berakhir? Dan saya sangat menyukainya.

Dalam buku tersebut, lebih tersirat bahwa keluarga-keluarga tersebut akan bersatu kembali, karena Rose berencana pulang dengan membawa perbekalan. Namun di filmnya tidak jelas. Akankah mereka menemukan Rose? Apakah Anda akan tetap menonton “Friends” selamanya? Akankah mereka bertemu lagi?

Di film, mereka menyetel pengatur waktu, jadi ada jam yang terus berdetak, dan kita mendengar pengatur waktu berbunyi. Ini adalah momen terakhir kami bersama Ruth dan Amanda. Dan hal terakhir yang GH katakan adalah kami harus pergi ke bunker itu. Anda sebagai penonton mungkin berkata, “Oh, mereka tidak akan berhasil.” Namun saya memiliki visi bahwa GH sangat efisien, dan saya merasa GH telah menyelesaikan setiap masalah. Tapi aku tidak tahu apa yang akan terjadi pada Archie. Sebenarnya saya tidak tahu. Ini adalah sesuatu yang sering kudengar Sam katakan, dan dia juga tidak mengetahuinya. Tapi ini cukup terbuka sehingga menjadi milik penontonnya. Saya tidak menahan jawaban akhir karena saya tidak punya.

READ  Bintang Reality Show 'Shark Tank' Daymond John Mendapat Perintah Penahanan Terhadap Kontestan - Batas Waktu

Dalam film tersebut, GH memberikan penjelasan yang sangat detail tentang apa yang menurutnya sedang terjadi. Saat Anda menulis buku ini, apakah Anda sudah memikirkan idenya?

Saya tidak melakukannya, tapi Mahershala Ali adalah aktor yang bagus sehingga Anda bisa mempercayainya. Bagi saya, ini adalah bagian mendasar dari proses penulisan, yang saya juga tidak tahu. Editor pertama saya untuk buku ini berkata kepada saya: “Saya memahami bahwa penting untuk mengetahui apa yang sebenarnya sedang terjadi.” Lalu dia menyebutkan alien, dan saya berkata, “Alien? Sungguh, ke sanalah kepalamu pergi?” Tapi menurut saya ini juga sangat menarik karena saya tidak bisa mengontrol apa yang dipikirkan orang, dan pembaca sampai pada sesuatu dengan kerangka acuannya sendiri.

Monolog GH memberikan penjelasan lebih banyak kepada pemirsa daripada yang saya harapkan.

GH mengatakan hal-hal ini berdasarkan apa yang dia ketahui dan pengalaman hidupnya. Jika salah satu karakter lain mempunyai kesempatan untuk berspekulasi, kemungkinan besar mereka akan mengatakan sesuatu yang berbeda, berdasarkan pengalaman hidup atau apa yang mereka pikirkan. Anehnya, apa yang terjadi di antara orang-orang ini menjadi serupa dengan apa yang terjadi saat Anda dan saya berbicara. Beginilah cara Anda berbicara tentang seni, dan mencoba menyelesaikannya.

Dalam adegan di dalam mobil bersama Clay di mana GH menunjukkan bahwa dia benar-benar ketakutan untuk pertama kalinya, apakah menurut Anda keseriusan situasi tersebut tidak terlalu memengaruhinya hingga saat itu, atau apakah dia hanya ketakutan sepanjang waktu?

Hal ini menggambarkan skenario serangan yang akan menciptakan ketidakpastian di kalangan masyarakat. Bisa dibilang, apa yang dia takuti adalah apa yang dia alami. Itu hanya ketidakpastian. Anda sebagai penonton harus mengisi kekosongan tentang seperti apa ketidakpastian ini, apakah itu serangan dunia maya, apakah itu aksi perang, apakah itu bencana lingkungan, apakah itu hanya gangguan ketertiban sipil. Hal yang menakutkan tentang hal itu adalah Anda tidak mengetahuinya.

READ  Pierce Brosnan mengutip pendakian di zona termal di Taman Nasional Yellowstone

Mengapa penting untuk tidak memberikan epilog kepada penonton di akhir melihat keluarga-keluarga bersatu kembali di bunker?

Bukankah itu sangat tidak memuaskan? Ini adalah film yang cukup menghormati Anda sebagai penonton untuk tidak menawarkan hal itu. Dalam adegan terakhir antara Julia dan Mihala, mereka tidak berpelukan. Bahkan sebelum itu, ketika mereka berada di gudang kecil itu dan mencapai kesepakatan, Ruth mengakui bahwa perkataan Amanda ada benarnya, dan bahwa mereka menyetujui sesuatu, namun hal itu tidak berakhir dengan kesepakatan. dada. Ini bukan cerita seperti itu. Saya tidak punya masalah dengan film bencana besar yang menyelamatkan enam atau delapan sutradara dan menyatukan mereka kembali setelah bencana dan memungkinkan Anda berkata, “Oke, semuanya akan baik-baik saja.” Menurutku ini bukan film semacam itu.

Wawancara ini telah diedit dan diringkas untuk kejelasan.