Juni 18, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Menteri luar negeri Korea Selatan mengatakan Korea Utara menimbulkan “bahaya yang jelas dan nyata”

Menteri luar negeri Korea Selatan mengatakan Korea Utara menimbulkan “bahaya yang jelas dan nyata”


Seoul, Korea Selatan
CNN

Menteri luar negeri Korea Selatan mengatakan kepada CNN dalam sebuah wawancara eksklusif bahwa Korea Utara adalah “bahaya yang nyata dan nyata.”

Menteri Luar Negeri Park Jin mengatakan pada hari Rabu bahwa uji coba rudal berulang Kim Jong Un dan peringatan berulang kali bahwa dia akan mempertimbangkan untuk menggunakan senjata nuklir taktis adalah pertunjukan agresi dan bahwa satu-satunya cara untuk melawannya adalah melalui pencegahan AS yang diperluas.

“Apa yang dilakukan Korea Utara benar-benar salah,” kata Park. “Mereka telah meningkatkan ancaman nuklir dan misil, mengancam perdamaian dan stabilitas Semenanjung Korea dan Asia Timur Laut.”

Baru minggu lalu, Korea Utara menguji rudal balistik antarbenua, yang secara teoritis dapat digunakan untuk menyerang hampir di mana saja di dunia, dan peluncur rudal jarak jauh berkemampuan nuklir—setara dengan rudal balistik jarak pendek—yang dapat menyerang di mana saja. di Korea Selatan. Ini mengikuti tahun rekor uji coba rudal pada tahun 2022, ketika Pyongyang menguji coba rudal dalam 37 hari, menurut penghitungan CNN, semuanya melanggar resolusi Dewan Keamanan PBB.

Setelah peluncuran rudal hari Senin, saudara perempuan Kim Jong Un, Kim Yo Jong, memperingatkan agar tidak melakukan lebih banyak uji coba rudal kecuali Amerika Serikat menghentikan latihan militer dengan Korea Selatan, mengancam akan menjadikan Samudra Pasifik sebagai “jarak tembak”.

Simak mengapa ahli berpikir ada sesuatu yang terjadi di balik layar dengan Kim Jong Un

Tetapi Park mencatat bahwa permusuhan seperti itu hanya akan memperkuat aliansi Korea Selatan dengan Amerika Serikat.

“Pencegahan yang diperpanjang” AS adalah “satu-satunya cara kita dapat secara efektif melindungi negara kita dari agresi Korea Utara,” kata Park, menambahkan bahwa memperkuat pencegahan tersebut akan mencakup “penyebaran efektif aset strategis AS” serta latihan dan pelatihan.

READ  Navalny yang dipenjara mempelajari film dokumenter tentang dia memenangkan Oscar

Pada hari yang sama saat Park berbicara, kapal perusak berpeluru kendali dari kedua negara bergabung dengan kapal perusak lain dari Jepang dalam latihan pertahanan rudal balistik di perairan antara Jepang dan semenanjung Korea.

Park telah menunjukkan sedikit harapan untuk meredakan ketegangan lebih awal dengan Korea Utara, mengatakan tidak ada negosiasi aktif dan bahwa Kim tidak akan menyerahkan senjata nuklirnya secara sukarela.

Park mengatakan pemimpin Korea Utara harus diyakinkan bahwa pembicaraan adalah satu-satunya pilihannya.

Dia berkata: “Kita harus menciptakan lingkungan di mana Korea Utara tidak punya pilihan selain kembali ke meja perundingan.”

Park mengatakan bahwa pengalaman telah menunjukkan bahwa Kim tidak akan bernegosiasi ketika dia merasa lemah terhadap lawan-lawannya, mengutip kegagalan negosiasi yang terjadi selama pemerintahan mantan Presiden AS Donald Trump.

“Pelajaran yang kami pelajari adalah ketika kami kuat…Korea Utara datang ke meja perundingan. Ketika kami lemah, mereka mencoba memanfaatkan kelemahan itu. Jadi kami harus mempersiapkan diri melalui pertahanan kami dan juga melalui pencegahan untuk berbicara.” ke utara.”

Kim Jong Un dan putrinya menghadiri parade militer untuk merayakan ulang tahun berdirinya tentara Korea Utara di mana senjata terbaru Korea Utara dipamerkan pada 08 Februari 2023.

Tinjauan Korea Utara menampilkan rudal dan kemungkinan penerus Kim Jong-un. Lihat seperti apa bentuknya

Park juga mengatakan tantangan keamanan Korea Selatan jauh melampaui semenanjung Korea, termasuk seribu mil ke selatan melintasi Selat Taiwan.

“Perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan sangat penting untuk perdamaian dan stabilitas di Semenanjung Korea, dan sangat diperlukan untuk keamanan dan kemakmuran kawasan secara keseluruhan,” kata Park.

Partai Komunis China yang berkuasa telah menekan Taiwan selama berbulan-bulan. Ia menganggap pulau itu sebagai bagian dari wilayahnya, meskipun tidak pernah menguasainya, dan pemimpin China Xi Jinping telah berulang kali menolak untuk mengesampingkan penggunaan kekuatan dalam “penyatuan kembali” dengan daratan China.

READ  Pasukan Rusia maju ke jalan raya utama di luar kota Donbass

Park mengatakan itu bisa memiliki “dampak langsung” di Korea Selatan.

Kami menentang perubahan status quo secara sepihak dengan kekerasan. Dalam hal ini, kami akan memastikan bahwa jika sesuatu terjadi di Selat Taiwan, kami harus menjaga perdamaian dan stabilitas di Semenanjung Korea,” katanya.