Juni 23, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Microsoft ingin menjadikan Windows sebagai sistem operasi yang didukung AI, dan meluncurkan PC Copilot+

Microsoft ingin menjadikan Windows sebagai sistem operasi yang didukung AI, dan meluncurkan PC Copilot+

Microsoft ingin menghadirkan AI generatif ke antarmuka sistem operasi Windows dan komputer yang menjalankannya.

Dalam beberapa ceramah selama konferensi Build Developer tahunan minggu ini, perusahaan tersebut meluncurkan rangkaian perangkat Windows baru yang disebut Copilot + PC, serta fitur generatif bertenaga AI seperti Recall, yang membantu pengguna menemukan aplikasi, file, dan konten lainnya. mereka membutuhkannya. Mereka mencarinya. terlihat di masa lalu. Copilot, merek AI generatif Microsoft, akan segera diintegrasikan lebih dalam ke dalam pengalaman Windows 11 dan perangkat Microsoft Surface baru akan segera hadir.

Kami telah mengumpulkan semua pengumuman penting dari Senin dan Selasa di sini.

Aplikasi volumetrik

Microsoft menghadirkan Aplikasi Volumetrik Windows — aplikasi realitas virtual yang pada dasarnya interaktif dan sadar spasial — ke headset Meta Quest. Dengan bermitra dengan Meta, Microsoft mengatakan akan menyediakan Windows 365 dan konektivitas PC lokal ke headset Quest, memungkinkan pengembang untuk memperluas aplikasi mereka ke ruang 3D.

Kredit gambar: Microsoft

Pada keynote hari Selasa, Microsoft memamerkan rendering digital 3D dari konsol Xbox dari perspektif headset Meta Quest 3 — sebuah objek digital yang dapat dimanipulasi oleh pemakainya dengan tangan mereka. “Kami memperdalam kemitraan kami dengan Meta untuk menjadikan Windows pengalaman kelas satu pada perangkat Quest,” Pavan Davuluri, wakil presiden eksekutif Windows dan perangkat di Microsoft, mengatakan selama demo.

Pengembang bisa Daftar untuk melihat Untuk mendapatkan akses ke Volume API baru Microsoft.

Co-pilot + komputer

Microsoft Kopilot + PC
Kredit gambar: Microsoft

PC Copilot+ mewakili visi Microsoft untuk perangkat Windows yang inovatif dan mengutamakan AI. Semuanya menyertakan chip khusus yang disebut NPU untuk mendukung eksperimen AI seperti Recall. Ini dikirimkan dengan RAM minimal 16GB, dipasangkan dengan penyimpanan SSD.

PC Copilot+ pertama akan menampilkan Qualcomm Snapdragon Pembuat chip Intel dan AMD juga berkomitmen untuk membangun prosesor untuk perangkat Copilot+ melalui kemitraan dengan berbagai produsen, termasuk Acer, Asus, Dell, HP, Lenovo, dan Samsung.

Harga untuk PC Copilot+ mulai dari $999, dan beberapa tersedia untuk pre-order hari ini.

Permukaan Pro dan Laptop Permukaan

Perangkat Surface Microsoft yang baru diluncurkan, Surface Laptop dan Surface Pro, fokus pada kinerja dan baterai.

Laptop Microsoft Permukaan
Kredit gambar: Microsoft

Surface Laptop terbaru – tersedia dengan layar 13,8 atau 15 inci – telah didesain ulang dengan “garis modern” dan bezel layar yang lebih ramping. Perusahaan mengatakan perangkat ini bertahan hingga 22 jam dengan pengisian daya, yang 86% lebih cepat dibandingkan Surface Laptop 5. Perangkat ini juga mendukung Wi-Fi 7 dan memiliki touchpad kapasitif.

READ  Efisiensi Zen 4 pada 65W
Microsoft Permukaan Pro
Kredit gambar: Microsoft

Sedangkan untuk Surface Pro baru, Microsoft mengatakan ini 90% lebih cepat dibandingkan Surface Pro generasi sebelumnya (Surface Pro 9), dan memiliki layar OLED baru dengan layar HDR, Wi-Fi 7 (dan opsional 5G), dan kamera depan ultra lebar. Dan keyboard yang dapat dilepas – yang telah diperkuat dengan serat karbon tambahan – kini memiliki haptic feedback.

Dia ingat

Fitur penarikan yang akan datang di Windows 11 dapat “mengingat” aplikasi dan konten mana yang diakses pengguna di komputer mereka berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan yang lalu, misalnya membantu mereka menemukan obrolan Discord tempat mereka mendiskusikan pakaian yang ingin mereka beli. Pengguna dapat menggunakan garis waktu Recall untuk “menggulir kembali” untuk melihat apa yang telah mereka kerjakan di masa lalu dan mempelajari file seperti presentasi PowerPoint untuk melihat informasi yang mungkin relevan dengan pencarian mereka.

Microsoft mengatakan Recall dapat menciptakan asosiasi antara warna, gambar, dan lainnya sehingga pengguna dapat mencari hampir semua hal di komputer mereka dalam bahasa alami (tidak seperti teknologi startup Rewind); Pengembang akan dapat meningkatkan daya ingat dengan menambahkan informasi kontekstual ke aplikasi mereka. Microsoft mengklaim bahwa semua data pengguna yang terkait dengan Recall tetap bersifat pribadi dan berada di perangkat, dan tidak digunakan untuk melatih model AI, yang mana hal ini penting.

Di Sini lagi Dari Microsoft: “Snapshot Anda adalah milik Anda; snapshot tersebut tetap bersifat lokal di komputer Anda. Anda juga dapat menghapus snapshot individual, menyesuaikan dan menghapus rentang waktu di pengaturan, atau menjeda kapan saja langsung dari ikon di baki sistem memfilter aplikasi dan situs web agar tidak pernah disimpan.

Pengeditan gambar dan terjemahan langsung

Kini terdapat lebih banyak AI di Windows dibandingkan sebelumnya dan beberapa di antaranya eksklusif untuk PC Copilot+ baru.

Fitur baru bernama Supersolution dapat memulihkan foto lama dengan meningkatkannya secara otomatis. Copilot sekarang dapat menganalisis gambar untuk memberikan ide kepada pengguna untuk komposisi kreatif. Melalui fitur bernama Cocreator, pengguna dapat membuat gambar dan juga membuat model AI mengikuti apa yang mereka gambar untuk mengubah atau mendesain ulang gambar tersebut.

Teks langsung dengan terjemahan langsung
Kredit gambar: Microsoft

Di tempat lain, Teks Otomatis dengan subtitle menerjemahkan audio apa pun yang melewati komputer — baik dari YouTube atau file lokal — ke dalam bahasa pilihan pengguna. Terjemahan langsung awalnya akan mendukung sekitar 40 bahasa, termasuk Inggris, Spanyol, Mandarin, dan Rusia.

READ  Game baru Marvel vs. Capcom mengganggu Xbox

Fitur baru yang terpisah namun terkait di Microsoft Edge menyediakan terjemahan video real-time di situs seperti LinkedIn, YouTube, Coursera, Reuters, CNBC, Bloomberg, dan banyak lagi. Dijadwalkan tersedia dalam waktu dekat, fitur ini mendukung terjemahan bahasa Spanyol ke Inggris, Inggris ke Jerman, Hindi, Italia, Rusia, dan Spanyol, serta menerjemahkan konten lisan melalui sulih suara dan subtitle langsung.

Co-pilot dan aksesorisnya

Team Copilot adalah perluasan terbaru dari portofolio teknologi AI generatif Copilot yang sedang berkembang dari Microsoft. Ini terintegrasi dengan Teams, aplikasi konferensi video perusahaan, untuk membantu mengelola agenda rapat dan membuat catatan yang dapat ditulis bersama oleh siapa pun dalam rapat. Hal ini meluas ke Loop dan Planner, platform kolaborasi dan perencanaan Microsoft, untuk membuat dan menetapkan tugas, melacak tenggat waktu, dan memberi tahu anggota tim ketika masukan mereka diperlukan.

Kredit gambar: GitHub/Microsoft

Dalam berita Copilot yang agak terkait, Microsoft telah meluncurkan (dalam pratinjau pribadi) Ekstensi Copilot, yang memungkinkan pengembang untuk memperluas alat pembuatan kode GitHub milik GitHub Copilot dengan aplikasi dan keterampilan pihak ketiga. Mitra peluncurannya meliputi DataStax, Docker, dan LambdaTest; Ekstensi akan berada di GitHub Marketplace, namun pengembang juga akan dapat membuat ekstensi mereka sendiri untuk diintegrasikan dengan sistem internal dan API mereka.

Waktu proses kopilot di Windows

Waktu Proses Kopilot Microsoft Windows
Kredit gambar: Microsoft

Mematikan kemampuan seperti Recall dan Supersolution adalah Windows Copilot Runtime, kumpulan sekitar 40 model AI generatif yang membentuk apa yang digambarkan Microsoft sebagai “lapisan baru” Windows. Dikombinasikan dengan Semantic Index, sistem berbasis vektor asli untuk PC Copilot+ individu, Windows Copilot Runtime memungkinkan aplikasi yang didukung AI – termasuk aplikasi pihak ketiga – untuk berjalan tanpa harus memerlukan koneksi Internet.

“[The runtime] Terdiri dari AI API siap pakai seperti Studio Effects, Live Caption, OCR, Recall dengan aktivitas pengguna dan [more]Davuluri mengatakan pada hari Selasa bahwa aplikasi tersebut akan tersedia untuk pengembang pada bulan Juni.

Microsoft mengatakan CapCut, editor video populer dari pemilik TikTok, ByteDance, akan menggunakan Windows Copilot Runtime dan pustaka Windows Copilot baru yang menyertainya, seperangkat API dan alat pengembangan AI, untuk mempercepat fitur AI-nya. Meta akan menambahkan Efek Studio di atas ke WhatsApp untuk menawarkan fitur seperti keburaman latar belakang dan kontak mata selama panggilan video.

Tingkatkan pembuat robot

Azure AI Studio, rangkaian alat dalam layanan Azure OpenAI Microsoft yang memungkinkan pelanggan menggabungkan model AI dan membuat aplikasi yang “berpikir” tentang data tersebut, akan segera memungkinkan pengembang membangun aplikasi menggunakan API inferensi bayar sesuai penggunaan — API melaluinya pengembang dapat mengakses dan menyempurnakan model AI generatif yang dihosting di infrastruktur Azure. Microsoft menyebutnya sebagai “model as-a-service,” dan diluncurkan dengan model dari Nixtla dan Core42 sebagai permulaan.

READ  Bocoran spesifikasi Samsung Galaxy Z Flip 5 dan Z Fold 5 lengkap

Dalam rangkaian produk Copilot Studio yang berdekatan, Microsoft meluncurkan Agen Copilot, yang digambarkan oleh perusahaan sebagai bot AI yang dapat “secara mandiri mengoordinasikan tugas-tugas yang disesuaikan dengan peran dan fungsi tertentu.” (Copilot Studio menyediakan alat untuk menghubungkan Copilot untuk Microsoft 365, “copilot” yang didukung AI dalam aplikasi seperti Excel dan Word, dengan data pihak ketiga.) Dengan memanfaatkan memori dan pengetahuan konteks, agen Copilot dapat menavigasi berbagai jenis alur kerja bisnis, belajar Dari komentar pengguna dan meminta bantuan ketika mereka menghadapi situasi yang mereka tidak tahu bagaimana menghadapinya.

Perangkat Pengembangan Snapdragon

Grup Pengembangan Qualcomm
Kredit gambar: Microsoft

Ada kit pengembangan baru dari Qualcomm yang ditujukan untuk pengembang yang membuat aplikasi untuk PC Copilot+ yang dilengkapi dengan chip Arm

Snapdragon Dev Kit seharga $899,99 untuk Windows — yang lebar, tinggi, dan panjangnya kira-kira sama dengan Mac Mini milik Apple — menampung Snapdragon dari Qualcomm dan banyak operasi I/O. Dev Kit mendukung Wi-Fi 7 dan Bluetooth 5.4, dan melalui berbagai port USB-C dan HDMI, perangkat ini dapat memberi daya hingga tiga layar 4K secara bersamaan.

PHI-3

Microsoft mengumumkan penambahan keluarga model AI generatif Phi, Phi-3-vision, yang dapat melakukan analisis visual umum dan tugas penalaran, seperti menjawab pertanyaan tentang bagan dan gambar. Model ini dapat membaca teks dan gambar dan cukup efisien untuk dijalankan pada perangkat seluler.

Phi-3-vision tersedia dalam pratinjau, sedangkan model yang sebelumnya hanya berisi teks — Phi-3-mini, Phi-3-small, dan Phi-3-medium — kini tersedia secara umum.

Kemitraan dengan Khan Academy

Microsoft bermitra dengan Khan Academy untuk menyumbangkan akses ke infrastruktur komputasi awan, sehingga Khan Academy dapat memberikan akses gratis ke alat-alat yang didukung AI kepada para pendidik di Amerika Serikat. Microsoft mengatakan pada hari Selasa bahwa kedua perusahaan juga akan berkolaborasi untuk menjajaki peluang meningkatkan aplikasi AI untuk pengajaran matematika melalui AI generatif.

Kami meluncurkan buletin berbasis AI! berlangganan Di Sini Untuk mulai menerimanya di kotak masuk Anda pada tanggal 5 Juni.