Mei 29, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Milan 0 Newcastle 0: Masalah mendesak Howe, pemborosan Milan, kembalinya Tonali dengan tenang

Milan 0 Newcastle 0: Masalah mendesak Howe, pemborosan Milan, kembalinya Tonali dengan tenang

Newcastle United memulai kampanye Liga Champions pertama mereka dalam 20 tahun dengan hasil imbang 0-0 dengan Milan di San Siro.

Dengan Borussia Dortmund dan Paris Saint-Germain juga berada di Grup F, diperkirakan akan menjadi pertarungan kompetitif yang intens untuk mencapai babak sistem gugur.

Di sini penulis kami menguraikan poin-poin pembicaraan utama dari game ini (Anda dapat menghidupkan kembali semuanya di sini).


Hasil imbang yang bagus untuk Newcastle dan kekhawatiran cedera bagi Milan

Pasukan Eddie Howe memang tampil bertahan di babak pertama, namun mereka mampu mengatasi tekanan Milan dan meraih poin yang tak ternilai harganya. Mereka mempertaruhkan nyawa ketika diperlukan (enam tembakan lawan diblok) dan Nick Pope melakukan delapan penyelamatan luar biasa.

Ini adalah grup yang paling kompetitif – sebelum kick-off, Opta memperkirakan ada 31 persen peluang Newcastle finis pertama di bulan Desember, 26 persen peluang untuk menempati posisi kedua, dan 24 persen peluang untuk menempati posisi ketiga (dan a tempat di Kejuaraan Eropa). Babak sistem gugur liga pada bulan Februari) dan 19 persen pemain belakang.

Penampilan luar sama sekali bukan syarat sukses dalam kompetisi ini.

Manchester City, pemenang musim lalu, hanya memenangkan satu dari enam perjalanan mereka – dan itu terjadi di putaran pertama melawan Sevilla. Mereka kemudian bermain imbang 0-0 di grup dengan Dortmund dan FC Copenhagen, dan 1-1 dalam tiga pertandingan sistem gugur melawan RB Leipzig, Bayern Munich dan Real Madrid. Demikian pula, Liverpool kalah dalam ketiga pertandingan tandang mereka di musim 2018-19, ketika mereka mengangkat trofi – 1-0 dari Napoli, 2-0 dari Red Star Belgrade, dan 2-1 dari Paris Saint-Germain.

Newcastle diperkirakan tidak akan melangkah sejauh itu di Championship, tetapi menjadi tim yang sukses di Liga Champions sangat bergantung pada soliditas pertahanan.

Ini adalah peluang besar yang terlewatkan bagi Milan, terutama setelah pertandingan dimulai dengan sangat baik. Tidak mencetak gol, meski melakukan 25 tembakan, adalah suatu hal yang sia-sia, dan kemenangan akan sangat berarti untuk membalas kekalahan derby 5-1 hari Sabtu dari Inter.

Mungkin pukulan terbesar bagi mereka pada malam itu adalah cedera yang memaksa penjaga gawang Mike Maignan harus keluar terlambat.

Liam Tharm


Namun apakah pendekatan Howe menunjukkan keyakinan yang nyata?

Mengingat level Newcastle, dan kesulitan grupnya, dapat dimengerti jika mereka memasuki pertandingan dengan hati-hati. Inilah tim Milan yang mencapai semifinal kompetisi ini musim lalu.

(Alessandro Sabatini/Getty Images)

Newcastle bermain seperti tim yang mulai berpikir mereka underdog. Mereka bekerja lebih baik dalam transisi, selalu berusaha menjaga dua gelandang bertahan, dan melakukan blok. Namun mengingat kekalahan Milan di akhir pekan – serta bakat menyerang yang dimiliki Newcastle – ada juga alasan mengapa tim Howe tidak dapat mengambil peran tersebut.

READ  Sepak bola Oklahoma segera mendapat komitmen dari gelandang Florida Derek LeBlanc.

Gol telat Sean Longstaff menunjukkan bahwa Newcastle mempunyai peluang untuk menang dan penampilan mereka sepanjang pertandingan menunjukkan bahwa mereka pantas berada di level ini.

Dalam pertandingan kandang, di mana kemenangan sangat penting untuk maju, tidak boleh ada rasa rendah diri.

Yakub Whitehead


Penyesuaian Pioli mengatasi tekanan Howe sebelum keluarnya Calabria

Tim asuhan Stefano Pioli membutuhkan babak pertama tersebut, karena mereka tertinggal lebih awal saat melawan Inter pada akhir pekan dan kesulitan mengendalikan permainan dari sana.

Penyesuaian taktis kali ini membuat bek kanan Davide Calabria tetap bermain di sisi sayap, setelah bermain di dalam lapangan pada tiga pertandingan Serie A Milan sebelumnya, mengubah formasi 4-3-3 menjadi 3-2-5. Kali ini, Milan tetap menggunakan formasi 4-3-3 dengan dua bek sayap dan sayap lebar, dan Rade Krunic bermain sebagai salah satu poros. Pers Newcastle agresif, tapi Eddie Howe menempatkan pemain sayap Anthony Gordon dan Jacob Murphy di posisi yang sempit, sejajar dengan bek tengah Milan.

Hal ini memberikan ruang bagi kiper Mike Maignan untuk mengoper bola ke bek sayapnya, dan Milan keluar seperti itu. Dia menyelesaikan lebih banyak umpan ke bek sayapnya (delapan) dibandingkan ke bek tengahnya (lima) di babak pertama. Maignane juga memberikan umpan panjang kepada striker Olivier Giroud dan pemain sayap Rafael Leao, yang bergerak ke dalam dan membawa Kieran Trippier bersamanya, menciptakan ruang bagi bek kiri Theo Hernandez untuk melakukan overlap.

Dampaknya, gelandang Newcastle itu harus menekan bek sayap Milan, yang akhirnya membuka ruang tengah. Bersama-sama, lini tengah Newcastle dibentangkan sehingga Milan bisa menyerang penyerang mereka dari area sayap, dan tim tuan rumah juga membuat mereka keluar dari posisi untuk mendapatkan bola kedua.

Peralihan Pioli dari Tommaso Pobega pada akhir pekan ke Tijani Reynders memberikan kekuatan fisik yang dibutuhkan untuk menghadapi Newcastle di lini tengah.

Milan melepaskan 15 tembakan di babak pertama, lebih banyak dari yang mereka lakukan dalam 45 menit pertama di setiap pertandingan Liga Champions musim lalu, ketika mereka mencapai semifinal. Tujuh dari mereka mencetak gol, termasuk satu yang menghalau bola dari garis gawang, juga lebih baik dari semua gol yang dicetak di paruh pertama Eropa tahun lalu.

Pergantian pemain Calabria di babak pertama, akibat kartu kuning karena pelanggaran terhadap Gordon, menggagalkan rencana serangan Milan di sebagian besar babak kedua.

Liam Tharm


Milan gagal finis

Milan baru saja mengalami kekalahan derby 5-1 dari Inter pada Sabtu malam dan membutuhkan hasil positif di sini untuk mendapatkan pijakan di ‘Grup Maut’ untuk Liga Champions 2023-24. Apa yang terjadi adalah pertunjukan yang menghibur, meski agak menyebalkan.

READ  Daftar keinginan jadwal primetime NFL 2024: Pilih pertarungan terbaik

15 tembakan mereka di babak pertama merupakan tembakan terbanyak yang mereka lakukan di kompetisi Liga Champions sejak pertemuan 2011-12 dengan BATE Borisov dari Belarus.

Statistiknya tidak lagi menarik jika kita memperhitungkan bahwa hanya tujuh dari tembakan tersebut yang tepat sasaran, dengan bagian lainnya mengarah langsung ke kiper Nick Pope di area tengah, namun hal ini menunjukkan perkembangan aneh dari tim asuhan Stefano Pioli. Milan mempunyai barisan pembawa bola yang mengesankan, namun pergerakan menentukan di sepertiga akhir lapangan kurang terjadi hampir sepanjang malam itu.

Melawan tim Newcastle yang tampil solid, meski sedikit goyah di bawah sorotan lampu Liga Champions, pasukan Pioli seharusnya sudah tidak terlihat lagi setelah satu jam pertandingan.

Masuknya Christian Pulisic dan Tijani Reynders pada tahap itu membawa lebih banyak kecepatan dan tekanan menyerang, namun upaya sang pemain pada menit ke-64 menyimpulkan segalanya: dribel yang cukup cerdik untuk mendapatkan sedikit ruang di gawang yang berbahaya. area tersebut, lalu ditembakkan cukup tumpul sehingga paus tidak terganggu.

Pergantian Ruben Loftus-Cheek yang dilakukan Younes Musa pada menit ke-72 membawa polesan pada mesin serangan Milan. “Mereka perlu menemukan tendangan sudut dengan intensitas lebih,” kata mantan manajer Inggris Glenn Hoddle tentang tembakan tim tuan rumah.

Grup ini disebut Grup Maut karena semua tim yang ada di dalamnya bagus, namun keempatnya rentan terhadap gangguan individu.

Skor akhir adalah 0-0, namun angka ekspektasi gol (xG) sebesar 2,08 untuk Milan dan 0,19 untuk Newcastle memberikan gambaran yang lebih lengkap tentang kesia-siaan tuan rumah.

Karl Anka


Sandro Tonali kembali ke San Siro dalam diam

Sandro Tonali mengatakan sebelum pertandingan bahwa butuh beberapa waktu untuk beradaptasi dengan kehidupan di Newcastle setelah kepindahannya di musim panas dari Milan, dan itulah yang terjadi di sini.

Setelah satu jam berlalu, ia mencoba melakukan 10 umpan, dibandingkan dengan 30 umpan individu dari rekan lini tengahnya Sean Longstaff dan Bruno Guimaraes, dan hanya 20 sentuhan.

Setelah meninggalkan San Siro ke St James’ Park pada bulan Juni dengan biaya sekitar €70 juta (£60 juta; $75 juta), hari comeback tampak seperti takdir, bahkan sebelum Newcastle memutuskan untuk menempatkan mereka di Grup F. , sekarang dalam warna hitam dan putih.

Ini merupakan start pertama Tonali sebagai pemain nomor 8 di sisi kiri dalam formasi 4-3-3 Eddie Howe, setelah memulai empat pertandingan liga pertama Newcastle di sisi kanan, bermain di belakang Miguel Almiron. Setelah diistirahatkan saat menang atas Brentford pada hari Sabtu, pemain asal Italia itu terakhir kali terlihat mengenakan seragam No.8 melawan Brighton pada 2 September, meninggalkan lubang menganga saat Newcastle dikalahkan 3-1 di laga tandang.

READ  Richard Sherman berpendapat 49ers adalah tim NFC terbaik setelah menang atas Jaguar - NBC Sports Bay Area & California

Secara keseluruhan, performa Newcastle terbilang hati-hati, tim mewaspadai ancaman Milan dalam masa transisi. Tonali menyimpulkan pendekatan itu – tentu saja, dia tahu kekuatan Milan lebih baik daripada kebanyakan orang – dan ini adalah pemain yang khawatir akan komitmen berlebihan, meski ada godaan untuk kembali mencetak gol.

Seluruh stadion bertepuk tangan ketika dia digantikan oleh Elliot Anderson pada menit ke-71, bukan hanya karena rasa terima kasih atas tiga musim sebelumnya di klub, tetapi juga karena dia tidak melakukan kesalahan apa pun malam ini.

Yakub Whitehead


Pulisic tampil mengesankan saat Musa melakukan debutnya di Liga Champions

Setelah menjadi starter di keempat pertandingan Milan di Serie A sejauh musim ini, Christian Pulisic berada di bangku cadangan untuk pertandingan pembuka Liga Champions mereka. Fans pemain internasional Amerika ini pasti mempunyai ketakutan akan terulangnya nasib buruknya di Chelsea di Italia, di mana ia mendapat pukulan telak dalam kekalahan 5-1 dari Inter pada hari Sabtu.

Namun, sang pemain sayap tampak bersemangat ketika Samuel Chukwueze diganti pada menit ke-61. Meski kedua tembakannya melenceng, ia memimpin seluruh pemain Milan dengan lima sentuhan di dalam kotak penalti Newcastle sejak masuk.

Milan juga memberikan penampilan pertamanya di Liga Champions setelah tiga musim bersama tim Spanyol Valencia, Younes Musah, dengan mencetak gol pada menit ke 70. Pemain berusia 20 tahun itu dimasukkan untuk membantu memperpanjang permainan melawan pertahanan Newcastle yang relatif statis, beroperasi di babak pertama. Ruang kanan dengan Pulisic untuk mengganggu ketenangan Dan Byrne dan membuat serangan lebih dekat ke area penalti.

Sayangnya bagi timnya, masuknya mereka tidak membawa kemenangan bagi Milan. Namun, hubungan alami mereka karena waktunya bersama tim nasional memberi Musa jalan yang jelas untuk memberikan pengaruh saat bekerja di bawah asuhan pelatih Stefano Pioli.

Jeff Reuter


Aidan Harris, 16, duduk di bangku cadangan Newcastle

Satu nama yang mungkin belum diketahui oleh penggemar Newcastle adalah kiper pengganti berusia 16 tahun Aidan Harris.

Dari Washington, tidak jauh dari selatan kota, ia memanfaatkan perluasan tempat di Liga Champions untuk disandingkan dengan Loris Karius di antara pemain pengganti di sini.

Dengan tim U-19 Newcastle menghadapi rekan-rekan mereka AC Milan di Champions League Youth League hari ini, itu berarti mereka telah melewati Max Thompson dan Judd Smith di bangku cadangan senior. Apa pengalamannya?

Yakub Whitehead