Juni 18, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Miliarder dana lindung nilai Ray Dalio mendapatkan miliaran lebih banyak dari pensiunan

Miliarder dana lindung nilai Ray Dalio mendapatkan miliaran lebih banyak dari pensiunan

Ketika Ray Dalio, miliarder pendiri dana lindung nilai terbesar di dunia, Bridgewater Associates, mengumumkan pengunduran dirinya pada Oktober, dia dan perusahaan yang dia dirikan lebih dari empat dekade lalu memperlakukan momen itu sebagai perayaan.

Tuan Dalio, 73, memberi tahu jutaan pengikut LinkedIn-nya bahwa dia merasakan “perasaan yang luar biasa tentang orang-orang” yang dia serahkan kendali. Dan Nir Bar Dea, salah satu CEO baru Bridgewater, mengirim catatan yang antusias kepada klien: “Beralihlah dari Ray!”

Tetapi baik Tuan Dalio, yang dikenal karena keyakinannya pada “transparansi radikal”, maupun Bridgewater tidak mengatakan pada saat itu, atau sejak itu, bahwa dia hampir tidak melakukan perlawanan. Kepergiannya – sebagian didorong oleh komentar kontroversial yang dia buat di televisi tentang catatan hak asasi manusia China – mengikuti lebih dari enam bulan perdebatan sengit di belakang layar tentang berapa banyak uang yang bersedia dibayarkan oleh penerusnya di perusahaan kepada miliarder itu untuk pergi. .

Pada akhirnya, Pak Dalio, dengan Taksiran kekayaan bersih $19 miliar, dia setuju untuk menyerahkan kendali atas semua keputusan besar di Bridgewater hanya jika perusahaan setuju untuk memberinya apa yang bisa mencapai miliaran dolar dalam pembayaran rutin selama beberapa tahun mendatang melalui kelas saham khusus.

Pengaturan rahasia ini dijelaskan oleh enam karyawan dan mantan karyawan Bridgewater yang mengatakan bahwa mereka berisiko membuat Mr Dalio marah dan dapat dituntut oleh perusahaan jika mereka angkat bicara. Dalam pertemuan internal tahun lalu selama puncak negosiasi keluar, Mr. Dalio menggambarkan hedge fund sebagai “ekuitas,” menurut seorang karyawan, dan mengindikasikan dia mengharapkan kompensasi yang sesuai.

Pak Dalio tidak menanggapi permintaan komentar.

Bridgewater, yang mengelola hampir $125 miliar atas nama pensiun publik dan dana kekayaan negara, menghadapi situasi yang semakin umum terjadi di perusahaan Amerika. Pembangun bisnis besar dan kecil sepertinya tidak mau melepaskan, atau disuruh mundur ketika ada gangguan.

Baru-baru ini, Marc Benioff dari raksasa teknologi Salesforce kembali memimpin sendiri perusahaan yang ia dirikan bersama pada tahun 1999 dan memangkas sekitar 8.000 pekerjaan. Howard Schultz, sekarang di putaran ketiga sebagai CEO Starbucks, tampaknya berniat menghancurkan upaya di seluruh perusahaan untuk menyatukan pekerja toko.

Sementara pertempuran di sayap eksekutif mungkin tampak jauh dari perhatian pekerja biasa Amerika, konflik di manajemen atas sering mendatangkan malapetaka di jajaran bawah. Dalam dunia investasi, gejolak dapat menjadi pengalih perhatian yang membuat kinerja dana menderita, membuat stres para pensiunan dan orang lain yang bergantung pada keuntungan tetap dari manajer investasi.

Banyak pendiri, bahkan setelah menjual sebagian besar perusahaan mereka, mempertahankan kekuasaan karena mereka memiliki kelas saham khusus yang memberi mereka lebih banyak hak suara daripada saham biasa dan memungkinkan mereka mengendalikan keputusan perusahaan.

Hubungan Pak Dalio dengan Bridgewater jauh melampaui itu. Dia pernah menjadi CEO perusahaan, kepala investasi, dan ketua dewan – terkadang sendirian, terkadang dengan mitra, dan terkadang dengan semua orang sekaligus.

Pada saat yang sama, Mr. Dalio telah secara terbuka menggambarkan dirinya sebagai semacam guru manajemen, mempromosikan filosofi tempat kerja yang tidak biasa yang dia sebut “transparansi ekstrim”. Intinya adalah bahwa Bridgewater merekam sebagian besar rapat stafnya dan menyiarkannya secara luas, sebagai bukti bahwa ini adalah tempat di mana kebenaran yang sulit dapat diungkapkan secara terbuka.

Dia punya Diskusikan cara mengklasifikasikan karyawan Dalam kategori seperti “Kemauan untuk menyentuh saraf” dan “Cepat belajar dari kesalahan”. Atas arahannya, Bridgewater telah menghabiskan jutaan dolar untuk perangkat lunak iPad agar karyawan dapat menilai satu sama lain secara waktu nyata dalam skala 1 hingga 10 dalam lusinan kategori kepribadian.

Pada tahun 2017, Mr. Dalio menerbitkan Principles, sebuah buku terlaris yang memaparkan aturan kepemimpinannya. (“Bersiaplah untuk ‘menembak orang yang Anda cintai’,” baca salah satunya.) Sejak itu dia menjadi pembicara reguler di konferensi TED dan produktif di Twitter.

Dalio dan Bridgewater melayangkan rencana pensiunnya lebih dari satu dekade yang lalu, pada tahun 2009, ketika dia memberi tahu perusahaan dan kliennya bahwa dia akan mulai menyerahkan tanggung jawabnya. Itu terbukti lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Bridgewater melihat-lihat kumpulan CEO potensial yang sepertinya tak ada habisnya saat Mr. Dalio menemukan alasan untuk menolak hampir semuanya, dan sebaliknya.

Mantan co-CEO Eileen Murray menggugat perusahaan atas diskriminasi setelah keluar pada tahun 2020, masalah yang kemudian diselesaikan di luar pengadilan. Dia telah berbagi peran dengan David McCormick, yang telah mengundurkan diri lebih dari setahun yang lalu untuk mencalonkan diri di pemilihan pendahuluan Senat Republik Pennsylvania, yang hilang darinya.

Eileen Murray, CEO lama Bridgewater yang menjadi co-CEO pada 2017, meninggalkan perusahaan pada 2020.kredit…Mike Blake/Reuters

Sementara itu, Tuan Dalio telah mengirimkan sinyal yang beragam tentang apakah akan tetap atau pergi, memberi tahu staf dan investor bahwa dia hanya akan pergi ketika dia yakin bahwa kepemimpinan yang tepat sudah ada.

READ  Nasdaq melonjak karena investor mengabaikan Fed, Tesla naik menjelang keputusan pembayaran Elon Musk

Pada pertengahan 2018, Bridgewater mengatakan akan menjadi kemitraan sebagai bagian dari rencana jangka panjang untuk menjauh dari kendali pendiri. Secara teori, itu seharusnya mengubah perusahaan menjadi entitas yang dikendalikan oleh karyawan seniornya daripada satu orang.

Tetapi Pak Dalio tidak membuang banyak waktu untuk memberi tahu rekan-rekannya bahwa dia tidak tertarik hanya untuk menyerahkan tongkat estafet, menurut karyawan saat ini dan sebelumnya. Beberapa dari karyawan tersebut mengatakan dia menelepon lusinan karyawan senior—pada saat itu, Bridgewater memiliki sekitar 1.500 karyawan penuh waktu—dan memberi tahu mereka bahwa mereka harus membeli sahamnya dengan uang mereka sendiri.

Mr Dalio telah menawarkan pengaturan pinjaman 10 tahun bagi mereka yang kekurangan dana untuk membelinya, menurut mantan karyawan. Jika mereka menolak, kata mereka, dia mengisyaratkan bahwa mereka harus mempertimbangkan untuk keluar dari perusahaan. Namun, bahkan saat dia menjual saham kepada rekanan, mengurangi kepemilikannya, saham perusahaannya membuatnya tetap memegang kendali.

Pak Dalio juga tidak mundur dari opini publik, sering menuai kritik.

Dalam sebuah wawancara dengan CNBC pada musim gugur 2021, Dalio menepis kekhawatiran tentang catatan hak asasi manusia China, menyamakan pemerintah negara itu dengan “orang tua yang ketat”. (Bridgewater mengelola miliaran dolar untuk perusahaan yang sebagian dimiliki oleh pemerintah China.)

“Haruskah saya tidak berinvestasi di Amerika Serikat karena kepemimpinan kita dalam hak asasi manusia?” Diminta.

Komentar tersebut mendapat kecaman dari Washington, dengan Senator Mitt Romney menyebutnya sebagai “kehilangan moral yang menyedihkan”. Klien menghubungi Bridgewater, menanyakan apakah pandangan Tn. Dalio mewakili pandangan perusahaan, kata dua orang yang mengetahui masalah tersebut. Perusahaan tidak pernah membahas masalah ini secara terbuka, meskipun Mr. Dalio kemudian mengatakan bahwa dia telah berbicara kotor.

Kehebohan itu sepertinya tidak menyurutkan pandangannya. Di dalam Bridgewater, Mr. Dalio menyatakan kembali aturan bahwa dia harus secara pribadi meninjau dan mengedit buletin ekonomi perusahaan yang dibaca secara luas, yang disebut Pengamatan Harian, untuk referensi apa pun ke China, jangan sampai orang lain Salah seorang dari mereka berkata: Kurangi pujiannya.

Pada saat itu, meskipun beberapa orang di Bridgewater tetap menyukai Mr. Dalio dan sejarahnya dengan perusahaan, yang lain bingung. Itu membuat Tuan Bar D, salah satu co-CEO, dengan tugas mempercepat negosiasi untuk mengeluarkan bosnya selamanya, kata dua orang yang mengetahui masalah tersebut. Tuan Bar-Dia, mantan mayor di Pasukan Pertahanan Israel dan pendatang baru di dunia investasi, bergabung dengan Bridgewater pada tahun 2015 untuk melakukan penelitian ekonomi, dan telah naik pangkat dengan cepat.

READ  Penawar utama, Byron Allen, memiliki sejarah panjang kegagalan dalam penawaran media

Pada Januari 2022, dia diangkat ke posisi teratas bersama Mark Bertolini, mantan CEO Aetna, meskipun karyawan saat ini dan mantan mengatakan bahwa sebagian besar Tuan Bar Dia yang berbisnis dengan Tuan Dalio.

Ambivalensi antara Tuan Dalio dan para pemimpin puncak Bridgewater telah meluas hampir sepanjang tahun 2022, dengan Tuan Dalio bersikeras dia tidak akan begitu saja menyerahkan pekerjaan hidupnya.

Akhirnya, kedua belah pihak menyetujui harga yang mahal. Tuan Dalio akan melepaskan gelarnya, mengambil peran baru sebagai “mentor bagi CIO dan komite investasi,” dan tetap menjadi anggota dewan hedge fund, menurut pengumuman Bridgewater. (Bulan lalu, Bridgewater memberi tahu klien bahwa Mr. Bertolini akan mengundurkan diri dari peran co-CEO untuk menjadi “penasihat CEO”).

Tuan Dalio juga menerima kelas khusus saham pribadi baru yang secara tidak resmi disebut perusahaan sebagai “saham Ray”, yang membayarnya setara dengan dividen besar sebelum orang lain di perusahaan dibayar, kata dua orang yang mengetahui masalah tersebut.

Bergantung pada pengaturan ini—ditambah berapa lama Pak Dalio hidup dan berapa lama Bridgewater bertahan—pembayaran bisa mencapai miliaran dolar.

Meskipun Bridgewater menghasilkan pengembalian yang baik bagi investor pada tiga kuartal pertama tahun 2022, dana utama perusahaan merosot pada kuartal keempat, hanya beberapa bulan setelah kepergian Dalio pada bulan Oktober. Itu turun tambahan 7 persen di bulan Januari, sementara saham naik tajam.

Hal ini memberikan tekanan berat pada perusahaan untuk membalikkan keadaan. Bridgewater tidak lagi menerbitkan asetnya yang dikelola di situs webnya. Dari puncaknya sekitar $160 miliar, jumlahnya turun menjadi sekitar $125 miliar akhir tahun lalu, menurut orang-orang yang mengetahui perusahaan tersebut.

Sementara itu, Pak Bar Dia sudah mulai membongkar beberapa bagian peninggalan Pak Dalio. Bridgewater meninggalkan banyak “prinsip” dan alat klasifikasi terkait. Memberikan umpan balik langsung satu sama lain – salah satu elemen terkuat dari “transparansi radikal” Mr. Dalio – sekarang opsional, kata karyawan saat ini.

Namun, beberapa perubahan Mr. Bar-Dia menunjuk kembali ke cara lama hedge fund. Akhir-akhir ini dia memiliki kebiasaan memberi tahu karyawan bahwa dia membuat daftar “prinsip” sendiri.