Oktober 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Minyak mentah Brent melonjak di atas $ 120 per barel setelah Arab Saudi menaikkan harga minyak mentah

Minyak mentah Brent melonjak di atas $ 120 per barel setelah Arab Saudi menaikkan harga minyak mentah

Sebuah rig pengeboran beroperasi di area produksi minyak dan gas alam di Permian Basin di Lea County, New Mexico, AS, 10 Februari 2019. REUTERS/Nick Oxford/ File photo

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

SINGAPURA (Reuters) – Minyak berjangka melonjak pada hari Senin, dengan minyak mentah Brent naik di atas $ 120 per barel setelah Arab Saudi menaikkan harga penjualan minyak mentah pada Juli, tanda kekurangan pasokan bahkan setelah OPEC+ setuju untuk mempercepat peningkatan produksi selama dua bulan ke depan.

Minyak mentah Brent naik 91 sen, atau 0,8%, menjadi $120,63 per barel pada 0343 GMT, setelah menyentuh tertinggi intraday $121,95, memperpanjang kenaikannya 1,8 persen dari hari Jumat.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS naik 93 sen, atau 0,8%, menjadi $119,80 per barel, setelah sebelumnya mencapai level tertinggi tiga bulan di $120,99. Itu naik 1,7% pada hari Jumat.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Arab Saudi menaikkan harga jual resmi (OSP) minyak mentah Arab Light andalannya ke Asia menjadi premium $6,50 terhadap rata-rata indeks Oman dan Dubai, dari premium $4,40 pada Juni, menurut produsen minyak Aramco. (2222.SE) Dia mengatakan pada hari Minggu.

OSP untuk Juli adalah yang tertinggi sejak Mei, ketika harga mencapai level tertinggi sepanjang masa di tengah kekhawatiran gangguan pasokan dari Rusia di tengah sanksi atas invasinya ke Ukraina. Baca lebih banyak

Kenaikan harga terjadi meskipun ada keputusan pekan lalu oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, yang disebut komunitas OPEC+, untuk meningkatkan produksi pada Juli dan Agustus sebesar 648.000 barel per hari, atau 50% lebih dari yang direncanakan sebelumnya.

READ  Uji coba vaksin Covid baru meningkatkan harapan dosis booster setahun sekali | Virus corona

Irak mengatakan pada hari Jumat bahwa pihaknya berencana untuk meningkatkan produksi menjadi 4,58 juta barel per hari pada bulan Juli. Baca lebih banyak

Produsen minyak “menjaga jerami sementara matahari bersinar,” kata Avtar Sandhu, direktur komoditas di Phillip Futures di Singapura, menambahkan bahwa peningkatan permintaan di musim panas AS dan pelonggaran penguncian COVID-19 di China diperkirakan akan menjaga harga tetap tinggi. .

Langkah OPEC+ untuk memperkenalkan peningkatan produksi secara luas dipandang tidak mungkin memenuhi permintaan karena peningkatan alokasi menyebar di antara semua anggota, termasuk Rusia, yang menghadapi sanksi.

“Meskipun peningkatan ini sangat dibutuhkan, itu jauh dari ekspektasi untuk pertumbuhan permintaan, terutama dengan mempertimbangkan larangan parsial UE terhadap impor minyak Rusia,” kata analis Commonwealth Bank Vivek Dahar dalam sebuah catatan.

Secara terpisah, Eni Italia dan Repsol Spanyol dapat mulai mengirimkan minyak Venezuela ke Eropa segera bulan depan untuk mengimbangi minyak mentah Rusia, lima orang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Reuters, dan melanjutkan pertukaran utang minyak yang dihentikan dua tahun lalu ketika Washington meningkatkan pertukaran utang. Sanksi di Venezuela.

Namun, orang mengatakan skala yang akan dimiliki perusahaan tidak diharapkan besar. Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan tambahan oleh Florence Tan di Singapura dan Sonali Paul di Melbourne; Disunting oleh Himani Sirker

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.