Mei 27, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Minyak naik karena kekhawatiran pasokan energi Rusia meningkat

Minyak naik karena kekhawatiran pasokan energi Rusia meningkat

Model drum minyak dan derek pompa ditampilkan di depan warna bendera Ukraina dan Rusia dalam ilustrasi yang diambil, 24 Februari 2022. REUTERS/Dado Ruvic/Illustration

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

  • Rusia menghadapi gangguan ekspor minyak tanpa sistem SWIFT
  • OPEC+ merevisi perkiraan surplus pasar untuk 2022
  • Goldman Sachs menaikkan perkiraan satu bulan untuk minyak mentah Brent menjadi $ 115

LONDON (Reuters) – Harga minyak melonjak pada Senin karena sekutu Barat memberlakukan lebih banyak sanksi terhadap Rusia dan memblokir beberapa bank Rusia untuk menerapkan sistem pembayaran global, yang berpotensi menyebabkan gangguan parah pada ekspor minyaknya.

Minyak mentah Brent naik $2,32, atau 2,4 persen, menjadi $100,25 pada 1436 GMT, setelah menyentuh $105,07 per barel di awal perdagangan.

Kontrak Brent untuk pengiriman April berakhir pada hari Senin. Kontrak paling aktif untuk pengiriman Mei adalah $3,14 pada $97,26.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Minyak mentah West Texas Intermediate AS naik $3,09, atau 3,4 persen, menjadi $94,68, setelah mencapai $99,10 pada awal perdagangan.

“Meningkatnya kekhawatiran tentang gangguan pasokan energi Rusia mendorong harga minyak dan gas naik tajam,” kata Carsten Fritsch, analis di Commerzbank.

Rusia menghadapi gangguan parah pada ekspor semua komoditas, dari minyak hingga biji-bijian, setelah negara-negara Barat memberlakukan sanksi keras terhadap Moskow dan mengisolasi beberapa bank Rusia dari sistem pembayaran SWIFT internasional. Baca lebih banyak

“Rusia dapat menanggapi tindakan keras ini dengan mengurangi atau bahkan menangguhkan pengiriman energi ke Eropa sepenuhnya,” kata Fritsch.

Nilai minyak mentah Rusia, yang menyumbang sekitar 10% dari pasokan minyak global, telah terpukul di pasar fisik.

READ  Minyak turun 5% di tengah spekulasi bahwa embargo minyak AS-Rusia tidak akan menambah kejutan pasokan

Goldman Sachs menaikkan perkiraan satu bulan untuk harga Brent menjadi $ 115 per barel dari $ 95 sebelumnya. Baca lebih banyak

“Kami mengharapkan harga yang lebih tinggi untuk barang-barang konsumen di mana Rusia adalah produsen utama dari sini – dan itu termasuk minyak,” kata bank tersebut.

Presiden Rusia Vladimir Putin menempatkan penangkal nuklir Rusia dalam siaga tinggi pada hari Minggu. Baca lebih banyak

Kantor berita Interfax mengatakan pasukan Rusia telah merebut dua kota kecil di tenggara Ukraina tetapi menghadapi perlawanan keras di tempat lain. Baca lebih banyak

Seorang penasihat presiden Ukraina mengatakan bahwa pembicaraan antara Ukraina dan Rusia dimulai di perbatasan Belarusia, dengan tujuan untuk menyetujui gencatan senjata segera. Baca lebih banyak

“Jika ada kemajuan pada pertemuan ini, kita akan melihat pembalikan tajam di pasar – kita akan melihat saham naik, dolar naik, minyak turun,” kata Jeffrey Haley, seorang analis di OANDA.

Raksasa minyak Inggris BP telah memutuskan untuk menarik diri dari investasinya di minyak dan gas Rusia, membuka front baru dalam kampanye Barat untuk mengisolasi ekonomi Rusia. BP adalah investor asing terbesar di Rusia. Baca lebih banyak

Analis mengatakan bahwa sanksi dan eksodus perusahaan minyak Barat dapat mempengaruhi produksi minyak Rusia dalam waktu dekat.

Harga minyak berada di bawah tekanan setelah Wall Street Journal melaporkan bahwa Amerika Serikat dan negara-negara konsumen minyak utama lainnya sedang mempertimbangkan untuk melepaskan 70 juta barel minyak dari stok darurat.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutu yang dipimpin oleh Rusia, kelompok yang dikenal sebagai OPEC+, akan bertemu pada hari Rabu. Kelompok ini diperkirakan akan tetap pada rencana untuk menambah pasokan 400.000 barel per hari pada bulan April.

READ  Minggu Kramer Menanti: Bersiaplah untuk Negativitas

Sebelum pertemuan, OPEC + mengurangi perkiraannya untuk surplus pasar minyak untuk 2022 sekitar 200 ribu barel per hari menjadi 1,1 juta barel per hari, yang menegaskan kelangkaan pasar. Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan Bozorgmehr Sharafeddin) dari London. Pelaporan tambahan oleh Sonali Paul di Melbourne dan Alex Lawler di London. Diedit oleh David Goodman, Carmel Crimmins dan Mark Porter

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.