Februari 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Mira Andreeva, remaja ajaib satu demi satu

Mira Andreeva, remaja ajaib satu demi satu

Mira Andreeva terjun ke dunia tenis pada pertengahan musim lalu, seperti anak baru di sekolah yang ibu atau ayahnya baru saja pindah ke kantor cabang setempat.

Suatu hari, tidak ada seorang pun yang pernah mendengar tentang dia sebelumnya. Keesokan harinya, dia menjadi pembicaraan semua orang: 16 tahun, tiga hari memasuki tahun pertamanya di sekolah menengah versi online, mengeluh tentang pekerjaan rumahnya dan memimpin Australia Terbuka. Dia mencapai keajaiban setiap hari, dan kemudian membicarakannya dengan kecanggihan, sikap mencela diri sendiri, humor dan sarkasme yang setara dalam bahasa ketiganya (Rusia dan Prancis adalah satu dan dua) lebih baik daripada yang bisa dilakukan banyak orang dalam bahasa pertama mereka.

Suatu hari, Andreeva mengalahkan Ons Jabeur, finalis Grand Slam tiga kali dan idola tenisnya, bermain tenis nyaris tanpa cela dalam perjalanan menuju kemenangan 6-0, 6-2 di Rod Laver Arena, lapangan yang sama di mana ia kalah di sana. Final junior ada di sini tahun lalu. Pada hari Jumat, Andreeva mencapai keajaiban yang berbeda. Dia bangkit dari kekalahan 6-1 pada set pertama dari Diane Barry untuk menyamakan skor, kemudian keluar dari lubang dengan tertinggal 5-1 pada set ketiga, menyelamatkan dua match point, memimpin 6-5, kemudian gagal melakukan servis. . Dia tersingkir tetapi dengan cepat bangkit untuk mengalahkan Barry pada tiebreak set penentuan 10-5.

Dia menangkupkan wajahnya, menyembunyikan senyum malu, lalu mulai mengeluarkan gelang itu dari tasnya dan melemparkannya ke penonton Australia yang antusias yang telah jatuh cinta dengan semua pesonanya minggu lalu.

Satu jam kemudian, dia kembali ke lantai, kakinya menginjak tanah dengan kuat, atau sedekat yang dia bisa, menjadi sorotan permainan yang sangat dia sukai.


Andreeva kembali dari tepi jurang (Robert Prang/Getty Images)

“Aku baik-baik saja dengan apa yang terjadi.” Andreeva berkata sambil tersenyum masam kepada segelintir orang dewasa yang dua kali usianya dan tiga kali usianya. “Mungkin jika saya memenangkan grand slam. Saya harus memenangkan tiga pertandingan lagi, dan sangat sulit untuk memenangkan tujuh pertandingan berturut-turut.”

READ  Canelo Alvarez mengakhiri hat-trick dengan Gennady Golovkin dengan keputusan mutlak

Andreeva tidak seperti gadis remaja lainnya, atau mungkin memang begitu, tetapi hanya dengan cita rasa tenis dari kebiasaan masa muda.

Di penghujung hari, dia mematikan lampu di kamarnya dan berbicara pada dirinya sendiri tentang apa yang terjadi.

Dia menonton banyak video di komputer dan ponselnya, tapi kebanyakan itu adalah pertandingan tenis kuno. Dia akrab dengan hits terhebat Martina Hingis, pemain ajaib asal Swiss yang permainan dasarnya halus dan kuat sering dibandingkan dengan gayanya.

Itu adalah kacamata hatinya. Dia adalah seorang pria menikah berusia 36 tahun dengan empat anak, garis rambut yang menipis dan pinggul yang kokoh – Andy Murray. Setelah kemenangannya pada hari Jumat, dia memuji kekuatan mentalnya di X, sebelumnya di Twitter, mencatat bahwa kesuksesannya disebabkan oleh seberapa kuat dia pada dirinya sendiri, meskipun hal itu tidak memberikan manfaat yang baik baginya di masa lalu. (Lebih lanjut tentang itu sebentar lagi)


Ikuti liputan tenis kami dengan mengklik di sini

Dan ikuti karya terbaru kami


Bagi Andreeva, ini adalah segalanya.

“Sejujurnya, saya tidak menyangka dia akan menonton pertandingan, dan kemudian setelah dia men-tweet, dia mengomentari sesuatu,” katanya. “Aku akan mencoba mencetaknya entah bagaimana caranya. Entahlah, aku akan membingkainya. Aku akan membawanya kemana-mana. Mungkin aku akan menempelkannya di dinding agar aku bisa melihatnya setiap hari.”

Di lapangan, Andreeva adalah serangkaian kontradiksi yang memperdaya. Dia tidak tampil cepat, tapi entah bagaimana selalu berada di belakang bola. Itu kecil. Ayunannya memang terlihat tidak terlalu keras, namun bisa membuat bola meledak dari senarnya. Pada saat-saat paling genting pada hari Jumat, ada ketenangan di sekitar mereka ketika Barry memasuki mode panik, meskipun itu bukan apa yang dia rasakan di dalam otaknya, menurut Andreeva.

Ia mengaku merasa sangat percaya diri setelah mengalahkan Barry di set kedua. Dia memenangkan lima pertandingan berturut-turut, beberapa kali break, dan harus terus melakukan apa yang dia lakukan.

READ  Jurgen Klopp bertanya tentang waktu kick-off Manchester City dan Liverpool: “Orang-orang yang membuat keputusan tidak merasakan sepakbola.”

Kemudian dia kehilangan servisnya, menyia-nyiakan kesempatannya untuk bangkit kembali pada kedudukan 2-0, dan sebelum dia menyadarinya, dia sudah tertinggal 5-1. Saya melihat ke papan skor dan menyadari absurditas pertandingan yang bisa berakhir 6-1, 1-6, 6-1. Jadi saya memutuskan untuk memenangkan satu game, sehingga skor akhir set setidaknya 6-2.


Andreeva mengalahkan juaranya Jaber (Robert Prang/Getty Images)

Setelah skor menjadi 5-2, saya berlari ke net dan berpikir: “Apakah saya gila? Saya akan mencetak gol pada match point?” Tapi kemudian Barry gagal.

Saat kedudukan 5-3, dia merasakan adrenalinnya meningkat, dan sekali lagi dia sangat ingin menang. Dia kemudian mendapatkan dua poin cepat pada servis Barry, tetapi membalasnya dengan pengembalian yang gagal. Suara batinnya berkata kepadanya, “Ya Tuhan, oke, itu saja.”

Dua “titik gila” berikutnya adalah lari dan ayunan yang kabur. Ketika dia memenangkannya, dia tahu dia memiliki keunggulan mental, dan energi mengalir melalui dirinya dan terkuras dari Barry. Bahkan ketika dia tidak bisa melakukan servis pada kedudukan 6-5, dia masih tahu bahwa dia telah mencapai sejauh ini.

“Rasanya seperti, 'Oke, enam semuanya, menurutku bukan itu,'” katanya. “Saya sudah tahu saya akan menang, tapi saya harus melakukan segalanya untuk itu.”

Koneksi Andreeva dengan Australia Terbuka sangat dalam. Seorang fanatik tenis, Andreeva suka menonton ulang pertandingan-pertandingan lama di waktu senggangnya, dan final tahun 2017 antara Roger Federer dan Rafael Nadal adalah favoritnya. Namun, hubungan tersebut sebenarnya dimulai dua tahun sebelum ia lahir, ketika ibunya, Raisa, menjadi kecanduan olahraga menonton Marat Safin memenangkan gelar tunggal putra pada tahun 2005. Dalam beberapa tahun, ia membawa serta kakak perempuan Mira, Erika, yang kini juga sudah profesional, mengikuti pelajaran bersama Mira.

Ini sudah masuk Krasnoyarsk, kota berpenduduk satu juta di Siberia, terletak di tengah-tengah negara terbesar di dunia – bukan surga tenis. Ketika gadis-gadis itu mulai bersinar di lapangan, Raisa memindahkan mereka ke Sochi di Laut Hitam, wilayah yang lebih hangat dan tempat berkembang biak bagi Maria Sharapova, dan kemudian ke Cannes, Prancis, tempat mereka mendaftar di akademi tenis dan tempat mereka masih tinggal. Dia ditemukan oleh perekrut IMG ketika dia masih seorang gadis kecil berusia 12 tahun yang gugup dan menelepon kantor pusat.

READ  Mengapa Beruang GM Ryan Bowles Mengakuisisi Darnell Wright Lebih Dari Jalen Carter Dan Peter Skowronski

Dia mulai terkenal di Madrid Terbuka tahun lalu ketika dia masih berusia 15 tahun Salah satu pemain termuda yang mengalahkan lawan Top 20, Beatriz Haddad Maya dari Brazil. Kemudian dia melakukannya lagi di pertandingan berikutnya, mengalahkan Magda Lynette dari Polandia, yang dua kali usianya.

Dia memenangkan lima pertandingan di Prancis Terbuka, termasuk kualifikasi, dan dua di Wimbledon, kompetisi besar pertamanya di lapangan rumput, sebelum kepala remajanya muncul dan memutuskan kekalahannya – sebuah bola dipukul ke arah penonton di Paris, atau mungkin raket yang dilempar. di Wimbledon. Ini membuatnya kehilangan poin penting. Dia bersumpah bahwa dia telah menjatuhkannya dan tidak membuangnya.

Di AS Terbuka, ia menghadapi Coco Gauff yang sedang dalam performa terbaiknya di babak kedua dan mengalahkannya dengan mudah.

Dia telah berpisah dari pelatihnya, Jean-Rene Lesnardmantan profesional dari Monaco, mempekerjakan pelatih sementara, Kirill Kryukov, seorang Rusia yang bekerja dengan Andreeva dan saudara perempuannya ketika mereka masih muda.

Dia mencoba menyeimbangkan sakit kepala akademis dalam kehidupan sekolah menengah tanpa manfaat sosial, sebuah dinamika yang tidak selalu bagus. Tumbuh sebagai fenomena remaja bukan untuk semua orang.

Untuk saat ini, hal tersebut tidak menjadi masalah, tidak ketika dia menguasai Melbourne Park dan berada di minggu kedua Grand Slam untuk kedua kalinya dalam tujuh bulan. Kehidupan ini sangat cocok untuknya.

“Saya senang berada di sini,” katanya, dan dia tidak hanya berbicara tentang Australia. “Saya suka bepergian keliling dunia. Saya baik-baik saja dengan apa pun yang terjadi.”

(Gambar atas: Robert Prange/Getty Images)