April 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Misi Eutelsat menandai kemungkinan hari peluncuran triple Falcon 9 yang pertama untuk SpaceX – Spaceflight Now

Misi Eutelsat menandai kemungkinan hari peluncuran triple Falcon 9 yang pertama untuk SpaceX – Spaceflight Now

Roket Falcon 9 siap diluncurkan untuk misi Eutelsat 36D di Launch Complex 39A di Kennedy Space Center NASA pada 30 Maret 2024. Gambar: Spaceflight Now

SpaceX bertujuan untuk mencapai irama peluncuran yang ambisius pada Sabtu malam dengan potensi tiga peluncuran dalam waktu kurang dari lima jam. Dua roket Falcon 9 pertama dijadwalkan berangkat dari Space Coast Florida, dengan misi terakhir diluncurkan dari Vandenberg Space Force Base di California.

Yang pertama adalah misi Eutelsat 36D, yang dijadwalkan lepas landas dari Launch Complex 39A di Kennedy Space Center NASA pada pukul 17:52 EDT (2152 UTC). Ini adalah pembukaan jendela peluncuran, yang berlangsung selama tiga jam 52 menit.

Spaceflight Now akan memiliki liputan langsung mulai sekitar satu jam sebelum peluncuran.

Booster tahap pertama Falcon 9 yang mendukung misi ini, yang memiliki nomor ekor B1076 di armada SpaceX, akan melakukan upaya peluncurannya yang ke-12. Sebelumnya, pesawat ini telah mendukung misi seperti penerbangan Commercial Resupply Services Dragon 26th (CRS-26) ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, Intelsat IS-40e dan Ovzon-3.

Sekitar 8,5 menit setelah lepas landas, B1076 bertujuan untuk mendarat di atas drone “baca saja instruksi” SpaceX di Samudra Atlantik. Ini akan menjadi pendaratan ke-76 di atas kapal JRTI dan pendaratan booster ke-289 hingga saat ini.

Satelit Eutelsat 36D yang serba listrik siap diangkut ke Florida dari Toulouse, Prancis. Gambar: Airbus

Muatan misi ini adalah satelit Eutelsat 36D yang berukuran 4 x 5 m x 4 m atau seukuran truk kecil, menurut produsen satelit, Airbus. Satelit komunikasi geostasioner tiba di Florida pada Senin, 11 Maret, dengan menggunakan pesawat BelugaXL baru Airbus, yang didasarkan pada platform A330-200.

Satelit tersebut merupakan satelit geostasioner ke-22 yang diproduksi oleh Airbus Eutelsat. Ini memiliki 70 transceiver Ku-band fisik dan didasarkan pada bus satelit Eurostar Neo Airbus. Eutelsat menyatakan akan menggantikan satelit Eutelsat 36B yang berada pada posisi 36 derajat BT.

Selain “menyampaikan lebih dari 1.100 saluran TV ke jutaan rumah” di wilayah Afrika dan Eurasia, satelit ini juga telah dipilih oleh Airbus Defence and Space untuk membawa muatan Frekuensi Ultra Tinggi (UHF) terbaru guna mendukung komunikasi trans-terestrial. . “Wilayah Eropa, Timur Tengah, dan Afrika,” kata Eutelsat dalam sebuah pernyataan.

READ  Mengapa hewan terus berevolusi menjadi kepiting?
Pemandangan satelit Eutelsat 36D di orbit 36 ​​derajat BT. Grafik: Eutelsat

Setelah mencoba meluncurkan misi Eutelsat 36D, SpaceX juga berharap dapat meluncurkan dua misi satelit Starlink. Yang pertama, Starlink 6-45, dimaksudkan untuk lepas landas pada 21:02 EDT (0102 UTC) dari Space Launch Complex 40 (SLC-40) di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral.

Penerbangan ketiga Falcon 9 malam itu akan diluncurkan dari Space Launch Complex 4 East (SLC-4E) pada pukul 19:30 PST (22:30 EDT (0230 UTC). Misi ini awalnya dijadwalkan untuk diluncurkan Kamis malam, tetapi dibatalkan diundur ke hari Jumat dan kemudian ke hari Sabtu, karena sistem badai besar melanda California Selatan dan area tersebut diperkirakan tidak akan dibersihkan hingga hari Minggu, sehingga kemungkinan besar akan terjadi penundaan lebih lanjut pada misi ini.