Mei 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Misi Starliner dibatalkan: Boeing menyalahkan masalah mekanis

Misi Starliner dibatalkan: Boeing menyalahkan masalah mekanis

Boeing dijadwalkan meluncurkan roket Starliner dalam misi berawak bersejarah pada hari Senin, tetapi direktur peluncuran di United Launch Alliance mengatakan misi tersebut tidak akan berjalan sesuai rencana. Sekitar dua jam sebelum peluncuran, Tom Heater III membatalkan peluncuran roket ULA Atlas V, yang seharusnya membawa dua orang untuk pertama kalinya. Para pejabat mengatakan ada masalah mekanis yang digambarkan terkait dengan “katup pelepas solenoid pengatur mandiri oksigen cair di tingkat atas Centaur”. Astronot veteran NASA – Komandan Starliner Butch Wilmore dan Pilot Sonny Williams – sudah mengenakan pakaian bertekanan tinggi Boeing dan akan selesai memasang sabuk pengaman di kursi mereka ketika peraturan tersebut diumumkan. Dalam misi uji coba, ada banyak faktor yang mempengaruhi dan praktis yang terlibat, seperti yang ditekankan oleh Administrator NASA Bill Nelson bahkan sebelum hari peluncuran. “Karena ini adalah uji terbang, kami memberikan perhatian ekstra. Mereka memeriksa semua sistem… alat bantu hidup, kontrol manual, semua hal yang ingin Anda periksa. Itu sebabnya kami menempatkan dua pilot uji di pesawat tersebut,” Nelson mengatakan. Tujuan misi ini Pesawat ruang angkasa Starliner dan subsistemnya, termasuk manuver dan docking, sedang diuji sebelum Badan Penerbangan dan Antariksa Nasional dapat mensertifikasi pesawat ruang angkasa tersebut untuk misi orbit, dan sistem roket serta darat dibuat aman bagi astronot dan kru. meninggalkan Kompleks Peluncuran 41 di Cape Canaveral Mengingat daftar panjang penundaan yang telah dialami Starliner, para pejabat mengatakan: “Tim memerlukan waktu tambahan untuk menyelesaikan evaluasi penuh, jadi kami menargetkan upaya peluncuran berikutnya paling lambat Jumat, 10 Mei .” Kecewa dengan gesekan tersebut, Curran berkata: “Saya jelas sedikit kecewa. Tapi tetap saja, saya senang mendapat kesempatan untuk mengalami dan mendekati level ini. Jelas merupakan tujuan untuk masa depan. “Beberapa orang di taman berencana untuk kembali setelah peluncuran dijadwalkan ulang, termasuk pasangan dari Leesburg yang telah memesan hotel di Brevard County dengan harapan dapat menyaksikan peluncuran tersebut. Mereka mengatakan mereka berkomitmen untuk kembali.

READ  Apa yang nenek Anda makan sejak lama dapat memengaruhi otak Anda: ScienceAlert

Boeing dijadwalkan meluncurkan roket Starliner dalam misi berawak bersejarah pada hari Senin, tetapi direktur peluncuran di United Launch Alliance mengatakan misi tersebut tidak akan berjalan sesuai rencana.

Sekitar dua jam sebelum peluncuran, Tom Heater III membatalkan peluncuran roket ULA Atlas V, yang seharusnya membawa dua orang untuk pertama kalinya.

Para pejabat mengatakan ada masalah mekanis yang digambarkan terkait dengan “katup pelepas solenoid pengatur mandiri oksigen cair di tingkat atas Centaur”.

Astronot veteran NASA – Komandan Starliner Butch Wilmore dan Pilot Sonny Williams – sudah mengenakan pakaian bertekanan tinggi Boeing dan akan selesai memasang sabuk pengaman di kursi mereka ketika peraturan tersebut diumumkan.

Dalam misi uji coba, ada banyak faktor yang mempengaruhi dan praktis yang terlibat, seperti yang ditekankan oleh Administrator NASA Bill Nelson bahkan sebelum hari peluncuran.

“Karena ini adalah uji terbang, kami memberikan perhatian ekstra. Mereka memeriksa semua sistem… alat bantu hidup, kontrol manual, semua hal yang ingin Anda periksa. Itu sebabnya kami menempatkan dua pilot uji di dalamnya,” Nelson dikatakan.

Tujuan dari misi ini adalah untuk menguji pesawat ruang angkasa Starliner dan subsistemnya, termasuk manuver dan docking, sebelum Badan Penerbangan dan Antariksa Nasional dapat mensertifikasi pesawat ruang angkasa tersebut untuk misi berkala.

Setelah panggilan dibuat, sistem roket dan darat dibuat aman bagi para astronot dan kru untuk meninggalkan Kompleks Peluncuran 41 di Cape Canaveral.

Masalah ini menambah daftar panjang penundaan yang telah dialami Starliner.

“Tim memerlukan waktu tambahan untuk menyelesaikan evaluasi penuh, jadi kami menargetkan upaya peluncuran berikutnya paling lambat Jumat, 10 Mei,” kata para pejabat.

READ  NASA menemukan air dan bahan organik dalam sampel asteroid – kemungkinan petunjuk asal usul kehidupan

Penonton yang berharap untuk menyaksikan peluncuran Starliner yang bersejarah mengatakan mereka kecewa dengan semak belukar tersebut.

Curran berkata: “Saya tentu saja sedikit kecewa. Namun demikian, saya senang mendapat kesempatan untuk mengalami dan mendekati level ini. Pastinya sebuah tujuan untuk masa depan.”

Beberapa orang di taman berencana untuk kembali setelah peluncuran dijadwalkan ulang, termasuk pasangan dari Leesburg yang telah memesan hotel di Brevard County dengan harapan dapat menyaksikan peluncuran tersebut. Mereka mengatakan mereka berkomitmen untuk kembali.