April 13, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Moldova: Dokumen rahasia FSB mengungkapkan rencana sepuluh tahun Rusia untuk menggoyahkan Moldova

Moldova: Dokumen rahasia FSB mengungkapkan rencana sepuluh tahun Rusia untuk menggoyahkan Moldova

(CNN) Sebuah rencana rahasia yang dibuat oleh dinas keamanan Rusia, FSB, menguraikan opsi destabilisasi Moldova – Termasuk dukungan untuk kelompok pro-Rusia, memanfaatkan Gereja Ortodoks dan mengancam akan memutus pasokan gas alam.

Dokumen tersebut tampaknya dibuat untuk menggagalkan kecenderungan Moldova terhadap Barat, yang mencakup hubungan yang lebih erat dengan NATO dan permohonan untuk bergabung dengan Uni Eropa. Dia berulang kali menunjukkan pentingnya mencegah Moldova bergabung dengan NATO.

Itu diperoleh dan pertama kali diungkapkan oleh konsorsium outlet media, termasuk VSquare, Frontstory, RISE Moldova, Expressen di Swedia, Pusat Dokumen untuk Jurnalisme Investigasi, dan outlet lainnya.

CNN telah melihat dokumen lengkapnya, yang tampaknya telah ditulis pada tahun 2021 oleh Direktorat Kerjasama Lintas Batas FSB. Judulnya adalah “Tujuan Strategis Federasi Rusia di Republik Moldova”.

Dokumen tersebut menguraikan strategi 10 tahun untuk membawa Moldova, bekas republik Soviet yang terjepit di antara Ukraina dan Rumania, ke pedalaman. Rusiapengaruhnya.

Rencana tersebut termasuk membuat Moldova bergantung pada impor gas Rusia dan memprovokasi konflik sosial, serta mencoba memblokir upaya Moldova untuk mendapatkan pengaruh di wilayah Transnistria yang pro-Rusia yang memisahkan diri, di mana sekitar 1.500 tentara Rusia ditempatkan.

Dokumen lima halaman ini dibagi menjadi beberapa judul dengan tujuan jangka pendek, menengah dan panjang. Di antara tujuan langsungnya adalah “mendukung kekuatan politik di Moldova yang mengadvokasi hubungan konstruktif dengan Federasi Rusia” dan “menetralkan inisiatif Republik Moldova yang bertujuan menghilangkan kehadiran militer Rusia di Transnistria”.

Tujuan jangka menengah termasuk “menentang kebijakan ekspansionis Rumania di Republik Moldova” dan “menentang kerja sama antara Republik Moldova dan NATO”.

Dokumen FSB menetapkan tujuan jangka panjang termasuk “penciptaan kelompok pengaruh pro-Rusia yang stabil di elit politik dan ekonomi Moldova” dan “pembentukan sikap negatif terhadap NATO”.

READ  Pasukan Ukraina mundur dari kota Donbass setelah serangan

Ditanya tentang dokumen tersebut pada hari Kamis, juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan: “Kami tidak tahu apa-apa tentang keberadaan rencana semacam itu. Saya tidak mengesampingkan bahwa ini adalah palsu. Rusia selalu dan tetap terbuka untuk membangun hubungan baik-bertetangga.” dan hubungan yang saling menguntungkan, Termasuk dengan Moldova.

Peskov menambahkan: “Kami sangat menyesal bahwa kepemimpinan Moldova saat ini menyaksikan prasangka yang tidak beralasan dan tidak berdasar terhadap Moskow.”

Rusia menuduh Ukraina berencana menginvasi dan merebut Transnistria, yang berbatasan dengan Ukraina barat daya. Kementerian pertahanan Rusia mengatakan bulan lalu bahwa Ukraina telah mengumpulkan senjata di beberapa desa perbatasan. Baik Moldova maupun Ukraina menolak klaim ini.

Bulan lalu, Presiden Rusia Vladimir Putin mencabut dekrit tahun 2012 yang menegakkan kedaulatan Moldova, dengan mengatakan langkah itu untuk “menjamin kepentingan nasional Rusia sehubungan dengan perubahan besar yang terjadi dalam hubungan internasional.”

Dalam beberapa pekan terakhir, pihak berwenang Moldova telah menangkap beberapa aktivis pro-Rusia yang diduga serta tersangka agen perusahaan militer swasta Wagner yang mencoba memasuki negara itu.

Ada juga beberapa protes yang diorganisir oleh partai pro-Rusia di ibu kota Chisinau.

Baik Ukraina maupun Amerika Serikat telah memperingatkan upaya Rusia untuk menggoyahkan pemerintah Moldova. Jumat lalu, Gedung Putih mengatakan bahwa “aktor Rusia, beberapa dengan hubungan saat ini dengan intelijen Rusia, sedang berusaha untuk mengatur dan menggunakan protes di Moldova sebagai dasar untuk mengobarkan pemberontakan yang dibuat-buat terhadap pemerintah Moldova.”

Pejabat intelijen Barat mengatakan bahwa strategi Rusia itu sendiri tidak mengejutkan, tetapi mungkin telah dipercepat karena pemerintah Moldova meningkatkan upaya untuk bekerja sama lebih erat dengan Amerika Serikat dan negara-negara Eropa.

READ  Sekilas Tentang Perang Rusia-Ukraina: Yang Kita Ketahui di Hari 340 Invasi | berita Dunia

Presiden Moldova saat ini, Maia Sandu, menggantikan Igor Dodon, yang dekat dengan Kremlin, pada akhir 2020. Partai Islam Malaysia yang pro-Barat memenangkan pemilihan parlemen pada tahun berikutnya.

Partai Pantai pro-Rusia telah mengadakan demonstrasi mingguan tahun ini di ibu kota Chisinau, menarik ribuan orang untuk memprotes harga energi yang tinggi. Pesta mengatur transportasi untuk para peserta.

Partai tersebut dipimpin oleh Ilan Schor, seorang pengusaha yang memiliki hubungan dengan Rusia yang dituduh mencuri miliaran dolar dari bank Moldova pada tahun 2014. Dia kemudian dihukum karena penipuan tetapi membantah melakukan kesalahan.

Departemen Keuangan AS memberi sanksi kepada Shore, istrinya, dan partainya pada Oktober 2022, dengan mengatakan bahwa “Shor bekerja dengan individu Rusia untuk membuat koalisi politik guna menguasai Parlemen Moldova, yang kemudian akan mendukung beberapa undang-undang yang mendukung Federasi Rusia.”

Saat ini diyakini bahwa Shor ada di Israel.

Amerika Serikat telah menjanjikan dukungan anggaran kepada pemerintah Moldova untuk membantunya menghadapi harga energi yang tinggi. Biaya gas telah meningkat selama setahun terakhir sebagai akibat dari konflik di Ukraina.

Menteri Luar Negeri Inggris, James Cleverly, berada di Chisinau pada hari Kamis. “Beberapa masyarakat memahami taktik berbahaya dari aktivitas Rusia yang jahat lebih dari Moldova dan Georgia,” katanya, menambahkan bahwa “Inggris tidak akan tinggal diam sementara Moskow secara terang-terangan merusak demokrasi, kedaulatan, dan integritas teritorialnya.”

Dengan cerdik mengumumkan lebih banyak dukungan finansial bagi Moldova untuk menghadapi harga energi yang tinggi.

Marina Tauber, salah satu pemimpin Schur, mengatakan kepada CNN yang berafiliasi dengan Swedia Expressen bahwa partai tersebut menuntut pemerintah menanggung tagihan energi untuk bulan-bulan musim dingin. Ia membantah bahwa Rusia membantu mengorganisir atau membiayai protes tersebut.

READ  Gempa melanda Nepal, menewaskan sedikitnya 6

Koresponden Expressen Matthias Karlsson, yang berada di Chisinau, mengatakan kepada CNN bahwa protes terbaru yang diselenggarakan oleh Shor pada Jumat pekan lalu menghasilkan beberapa penangkapan. Di antara media yang menghadiri acara tersebut, katanya, adalah seorang reporter dari outlet milik negara Rusia Sputnik.

Pejabat Rusia telah berulang kali menekankan pentingnya pemerintah Moldova yang bersahabat bagi Moskow serta pentingnya wilayah Transnistrian.

Tak lama setelah invasi Rusia ke Ukraina pada Februari tahun lalu, komandan Distrik Militer Pusat Rusia saat itu, Mayor Jenderal Rustam Minikaev, mengatakan bahwa salah satu tujuan dari apa yang disebut “operasi khusus militer” adalah untuk menciptakan koridor melalui selatan. . Ukraina ke wilayah Transnistria.