Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Museum Ilmu Pengetahuan Alam Carolina Utara menemukan dinosaurus baru berumur 100 juta tahun

Museum Ilmu Pengetahuan Alam Carolina Utara menemukan dinosaurus baru berumur 100 juta tahun

Dinosaurus berumur 100 juta tahun telah ditemukan.

Nenek moyang Thescelosaurus yang baru ditemukan menunjukkan bukti bahwa hewan ini menghabiskan setidaknya sebagian waktunya di liang bawah tanah.

Dinosaurus fauna baru [/Foat’NAH/] Herzogae hidup 99 juta tahun yang lalu di tempat yang sekarang disebut Utah. Pada saat itu, wilayah tersebut merupakan ekosistem dataran banjir besar yang terjepit di antara tepi laut pedalaman yang luas di sebelah timur dan gunung berapi aktif serta pegunungan di sebelah barat. Lingkungannya hangat, lembab, dan berlumpur dengan banyak sungai mengalir melaluinya.

Ahli paleontologi dari North Carolina State University dan North Carolina Museum of Natural Sciences menemukan fosil tersebut – dan spesimen lain dari spesies yang sama – di Anggota Mussentuchit dari Formasi Gunung Cedar, mulai tahun 2013.

Museum Ilmu Pengetahuan Alam Carolina Utara mengatakan kepada WRAL News bahwa di dalamnya berisi kerangka asli, model tengkorak yang dicetak 3D, serta ilustrasi ilmiah tentang bagaimana bentuknya setelah selesai.

Fauna adalah dinosaurus kecil pemakan tumbuhan, seukuran anjing besar, dan bertubuh sederhana. Ia tidak memiliki fitur yang menjadi ciri kerabatnya yang sangat hias seperti dinosaurus bertanduk, dinosaurus lapis baja, dan dinosaurus jambul. Namun bukan berarti Fauna membosankan.

Nama genus Fona berasal dari kisah kuno penciptaan masyarakat Chamorro, penduduk asli Guam dan Kepulauan Mariana di Samudera Pasifik. Fauna dan Bontan adalah dua saudara penjelajah yang menemukan pulau itu dan menjadi Bumi dan Langit. Nama spesies ini diberikan untuk menghormati Lisa Herzog, direktur operasi paleontologi di Museum Ilmu Pengetahuan Alam Carolina Utara, atas kontribusi dan dedikasinya yang tak ternilai pada bidang paleontologi.

“Saya ingin menghormati mitologi asli Guam, tempat asal nenek moyang Chamorro saya,” kata Haviv Avrahami, seorang mahasiswa doktoral di North Carolina State University dan teknisi digital untuk program “Dinosaur Duel” baru di North Carolina Museum of Natural Sciences . “Dalam mitos, Fauna menjadi bagian dari Bumi ketika dia mati, dan dari tubuhnya muncul kehidupan baru, yang menurut saya diasosiasikan dengan membatu, keindahan, dan penciptaan. Fauna kemungkinan besar ditutupi lapisan lembut bulu berwarna-warni. Nama spesiesnya adalah Lisa Herzog, yang merupakan bagian integral dari “Semua pekerjaan ini dan saya menemukan salah satu spesimen fauna paling luar biasa dari beberapa individu yang diawetkan bersama di tempat yang kemungkinan besar adalah sebuah liang.”

READ  Prinsip perintis baru - Peneliti Korea telah menemukan fenomena revolusioner dalam kristal cair

Para peneliti percaya fauna adalah kunci untuk memperluas pemahaman kita tentang ekosistem Kapur.

“Fona memberi kita wawasan tentang dimensi ketiga yang dapat ditempati oleh hewan dengan bergerak di bawah tanah,” kata Avrahami. “Hal ini menambah kekayaan catatan fosil dan memperluas keanekaragaman herbivora bertubuh kecil yang diketahui, yang masih kurang dipahami meskipun sangat luar biasa. komponen integral lingkungan ekosistem.”