Juni 16, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Muslimah meningkatkan pemahaman budaya mereka tentang Australia melalui pelatihan AFL di Indonesia

Setelah menonton pertandingan sepak bola Australian Rules yang direkam di TV dari rumahnya di Indonesia, City menjadi penasaran dengan pertandingan Noor Batti.

“Bentuk bolanya tidak genap, akan membuat pantulannya aneh,” kata Noorpatti.

Dia pikir aturan Australia “terlalu keras” sehingga dia khawatir ketika seorang teman memintanya untuk bergabung dengan klinik pelatihan AFL di Jawa Tengah.

“Ternyata sangat menyenangkan,” kata Noorpatti.

“Saya belajar bagaimana menendang dan mengoper bola.”

Siti Noorbedi
Siti Nurbaeti belajar aturan Australia dari banyak wanita muda Muslim Indonesia. (Asalkan)

Pelajar berusia 19 tahun ini juga merupakan salah satu wanita yang terus bertambah jumlahnya di Indonesia

“Saya ingin terus bermain sepak bola dan saya berharap mendapat kesempatan bermain di Australia,” katanya.

Menurut AFL Asia, telah terjadi “peningkatan signifikan dalam partisipasi perempuan” dalam olahraga di Jakarta dan Bali selama dua tahun terakhir.

AFL Asia juga mengumumkan peningkatan 99 persen dalam partisipasi dalam proyek-proyek pembangunan di seluruh Indonesia dari tahun 2020 hingga 2021, meskipun tantangan epidemi telah memperlambat pertumbuhan di negara-negara Asia lainnya.

Lompatan dari Indonesia ini karena semakin populernya tim liga campuran domestik seperti Jakarta Pintongs dan Polly Cacos.

Foto Data Asia AFL
AFL Asia melakukan proyek pengembangan AFL di banyak negara di Asia. (Asalkan)

‘Saya senang menyambut pertandingan’

AFL akan dibahas di Indonesia hari ini dalam seminar tentang diplomasi olahraga dan hubungan Australia-Indonesia yang diselenggarakan oleh Monash University.

Pembicara pada seminar tersebut adalah Ana Surjanto, pelatih wanita pertama yang terakreditasi AFL di Indonesia, yang akan berbagi pengalamannya dalam pelatihan jalan kaki wanita.

Ibu Surjanto telah melatih ratusan wanita muda Muslim, seperti Ibu Nurbaeti, dari universitasnya dan pesantren-pesantren lainnya di Jawa Tengah.

Memuat

“Mereka biasanya memiliki waktu senggang di akhir pekan dan saya ingin mereka memahami budaya Australia ini,” katanya.

READ  Kedaulatan Bawah Laut dan Tantangan Modernisasi Angkatan Laut Indonesia – Utusan

Dia baru-baru ini melanjutkan klinik pelatihannya di Indonesia setelah diskors karena infeksi.

Ibu Surjanto mengungkapkan jalan-jalannya pada tahun 2016 saat kuliah di Monash University di Victoria.

“Saya ingin aktif dalam olahraga dan saya menemukan bahwa orang Melbourne sangat menyukai kaki,” katanya.

Ia menghubungi Krakatau Football Club, salah satu penggemar sepak bola Indonesia di Melbourne.

“Akhirnya saya melihat walk live di MCG, saya kagum,” kata Ibu Surjanto.

“Saya melihat orang-orang dari latar belakang berbeda berkumpul untuk mendukung tim mereka.

Dia membawa pengalaman ini pulang ke Indonesia, dan telah menjadikan misinya menggunakan kaki untuk mengembangkan “kepercayaan diri dan kerja tim” wanita.

“Saya tertarik untuk memberdayakan perempuan,” katanya.

Foto oleh Ana Surjanto dan kawan-kawan
Ana Surjanto mengatakan perempuan mendapatkan kekuatan dengan belajar berjalan.(Asalkan)

Ibu Surjanto menerima AFL First Level Recognition pada tahun 2018 setelah lulus ujian yang diadakan oleh AFL Indonesia dengan penyeleksi Australia.

Dia mengatakan program pelatihan tersebut menjawab sejumlah tantangan, termasuk melatih “ratusan wanita”.

Ibu Surjanto sekarang mencari lebih banyak dana untuk mendukung klinik kakinya dan memperluas sesinya untuk memasukkan program pelatihan online.

Foto Ian Shearer AFL Indonesia
Ian Shearer (kanan), pendiri Krakatau Football Club, mengatakan popularitas Futti di Indonesia meningkat dalam beberapa tahun terakhir.(Dikeluarkan oleh: Krakatau Football Club)

AFL bertujuan untuk mengembangkan game di Indonesia

Iain Shearer, pendiri AFL Indonesia dan pendiri Krakatau, mengatakan bahwa sepak bola di Indonesia tidak sepopuler sepak bola, tetapi terus tumbuh dengan partisipasi yang lebih besar.

“AFL bertujuan untuk mempromosikan permainan di Indonesia,” kata Shearer.

“Sekitar 8.000 siswa telah melalui program pengembangan kami [in Asia]. “

Polly Cacos mengatakan pihaknya berencana untuk menjadi tuan rumah turnamen putri di Bali akhir tahun ini, dengan tim lain yang datang dari Asia dan Australia untuk bermain.

READ  Ringkasan Senin: Prospek yang rumit di Indonesia