Juli 23, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

NASA meluncurkan misi pertama ke asteroid yang kaya mineral

NASA meluncurkan misi pertama ke asteroid yang kaya mineral

Buka Intisari Editor secara gratis

NASA bertujuan untuk mengungkap rahasia kehidupan asteroid Psyche yang kaya mineral dalam misi perintis yang dapat memberikan lebih banyak petunjuk tentang asal usul Bumi serta wawasan yang menggiurkan bagi pengusaha pertambangan dan perencana bencana.

Rencananya akan dirilis pada hari Kamis Misi Badan Antariksa AS Untuk sabuk asteroid yang mengorbit Matahari antara Mars dan Jupiter, bertujuan untuk mengungkap bagaimana Bumi dan planet berbatu lainnya terbentuk.

Petualangan delapan tahun ke reruntuhan luar angkasa akan menjadi kesempatan pertama bagi pesawat ruang angkasa untuk mengamati benda langit yang sebagian besar terbuat dari logam, bukan benda langit yang terbuat dari batu, es, atau gas.

Misi ke Psyche, yang namanya diambil dari nama dewi jiwa Yunani, akan diawasi dengan ketat oleh proyek pertambangan yang bertujuan untuk mengisi kembali sumber daya yang langka dan perencana darurat yang bertujuan untuk menghindari bencana dari sampah luar angkasa yang menghantam Bumi.

“Ini adalah eksplorasi mendasar dari dunia jenis baru,” kata Profesor Lindy Elkins-Tanton, peneliti utama misi Psyche dan ilmuwan planet di Arizona State University. “Tidak banyak jenis dunia yang belum dijelajahi di tata surya yang bisa kita lihat, jadi itulah yang menarik dari hal ini.”

Misi tersebut, yang menelan biaya sekitar $1 miliar, dijadwalkan memakan waktu kurang dari enam tahun untuk mencapai asteroid. Pihaknya kemudian akan melakukan observasi selama dua tahun berikutnya.

Psyche berbentuk seperti kentang dan berukuran besar menurut standar asteroid, berukuran lebar 280 kilometer pada titik terlebarnya. Luas wilayahnya kira-kira seluas negara bagian California di AS.

READ  Baby Island muncul di Samudra Pasifik setelah letusan gunung berapi bawah laut

“Kami tidak tahu seperti apa Psyche,” kata Elkins-Tanton, yang memperkirakan bahwa itu mungkin merupakan lokasi tebing raksasa dan bekas aliran lava kuning kehijauan dari gunung berapi yang kaya belerang. “Ini adalah ide kami yang bermotif ilmiah,” tambahnya, memperingatkan bahwa ide tersebut mungkin “sepenuhnya salah.”

Hasil misi ini dapat memberikan wawasan baru mengenai asal usul planet, termasuk Bumi, yang diperkirakan memiliki inti logam yang terkubur dalam dan tidak dapat dieksplorasi. Pengamatan sebelumnya, termasuk dari teleskop stratosfer terbang yang dipasang pada Boeing 747, menunjukkan bahwa Psyche kaya akan zat besi.

Salah satu hipotesisnya adalah bahwa Psyche adalah sisa-sisa blok bangunan planet yang dikenal sebagai planetesimal yang lapisan luarnya terkelupas setelah bertabrakan dengan benda lain. Gagasan kedua adalah bahwa itu mungkin sisa-sisa benda logam jenis lain yang terbentuk di tempat lain di tata surya.

Asteroid, sisa pembentukan tata surya sekitar 4,6 miliar tahun lalu, menimbulkan berbagai kemungkinan dan ancaman, serta memberikan petunjuk tentang sejarah kosmik. Proyek-proyek penambangan luar angkasa yang potensial berharap dapat mengeksploitasinya untuk mendapatkan logam mulia, namun mereka menghadapi tantangan logistik dan pendanaan yang besar.

Asteroid menarik lebih banyak perhatian karena potensinya untuk bertabrakan dengan Bumi secara dahsyat. Tahun lalu, NASA menabrakkan satelit ke batuan luar angkasa Dimorphos, dalam uji coba teknologi defleksi terbaru.

NASA mengatakan pada hari Rabu bahwa sampel yang dikirim ke Bumi bulan lalu dari asteroid Bennu menunjukkan bukti adanya air dan kandungan karbon yang tinggi. Bersama-sama, tambahnya, hal-hal ini “dapat menunjukkan bahwa bahan penyusun kehidupan di Bumi dapat ditemukan di bebatuan.”

Colin Snodgrass, profesor astronomi planet di Universitas Edinburgh, mengatakan ketertarikan yang luas terhadap asteroid telah mengarah pada “zaman keemasan” bagi misi untuk mengisi kesenjangan yang signifikan dalam pengetahuan tentang asteroid.

READ  Apakah ada hal lain yang tersembunyi di pusat Bima Sakti?

“Ada miliaran asteroid di luar sana dan kami telah mengunjungi beberapa di antaranya. Ada banyak keanekaragaman yang dapat Anda jelajahi dan jelajahi.”

Misi Psyche akan dilakukan oleh satelit kecil yang diluncurkan dari Kennedy Space Center di Florida dengan roket Falcon Heavy yang disediakan oleh perusahaan SpaceX milik Elon Musk. NASA berharap untuk mulai mengirimkan gambar kembali ke Bumi setelah asteroid tersebut ditemukan dalam waktu sekitar enam tahun.

Misi ini akan melibatkan penggunaan pertama metode propulsi ion bertenaga surya di luar orbit bulan. Dikenal sebagai pendorong Hall, mereka bekerja dengan melewatkan medan elektromagnetik melalui gas xenon, yang di Bumi digunakan dalam lampu mobil dan televisi plasma.

Emisi gas memberikan cahaya biru yang mengejutkan pada pendorongnya, mengingatkan kita pada gambar pesawat ruang angkasa yang dibuat oleh pembuat film fiksi ilmiah awal beberapa dekade lalu.

Video: Bisakah penambangan luar angkasa mengatasi kekurangan sumber daya utama? | Catu daya FT