Mei 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

NASA mendeteksi 'api' merah muda menakjubkan yang muncul dari balik gerhana matahari total – apa sajakah itu?

NASA mendeteksi 'api' merah muda menakjubkan yang muncul dari balik gerhana matahari total – apa sajakah itu?

Seorang fotografer NASA menangkap gambar menakjubkan yang tampak menunjukkan nyala api merah jambu fuchsia yang megah meledak dari balik gerhana matahari.

Snapper Keegan Barber menangkap gerhana total saat bulan menutupi matahari dan membuat Dallas, Texas menjadi gelap pada 8 April 2024.

Gambar-gambar tersebut menunjukkan menara plasma besar berwarna merah muda yang berdenyut dari permukaan Matahari menuju atmosfer kedua, kromosfer, dan korona matahari bagian luar.

Api merah muda seukuran planet ini disebut “solar prominences” – cincin plasma berlabuh, atau gas bermuatan listrik super panas – yang dapat bertahan selama berbulan-bulan di permukaan Matahari.

Baik lapisan terluar Matahari yang redup, atmosfer maupun korona, tempat aliran tonjolan-tonjolan matahari ini biasanya tenggelam oleh kekuatan penuh kecerahan Matahari, namun terlihat oleh para astronom profesional dan amatir selama gerhana minggu lalu.

Fotografer NASA Keegan Barber menangkap beberapa “anomali matahari” berwarna merah muda cerah selama gerhana saat matahari menggantung sekitar 93 juta mil di atas Dallas, Texas pada tanggal 8 April 2024 (atas).

Tonjolan matahari berbeda dengan suar karena cincin plasma, atau gas bermuatan listrik, yang tersemat dapat bertahan selama berbulan-bulan di permukaan Matahari.

Tonjolan matahari berbeda dengan suar karena cincin plasma, atau gas bermuatan listrik, yang tersemat dapat bertahan selama berbulan-bulan di permukaan Matahari.

Tonjolan matahari juga sangat besar dan bisa berukuran sepuluh kali diameter Bumi atau lebih

Tonjolan matahari juga sangat besar dan bisa berukuran sepuluh kali diameter Bumi atau lebih

Barber, yang juga bekerja sebagai peneliti gambar di NASA, mampu menangkap beberapa gambar penampakan matahari dengan resolusi tinggi, yang sangat terlihat berkat bulan yang mengaburkan segalanya kecuali mahkota putih matahari dan kromosfer merah muda matahari.

Namun bahkan penonton biasa yang menyaksikan gerhana dengan aman dari balik kacamata gerhana dan merekam peristiwa tersebut hanya dengan kamera ponsel dapat melihat sekilas rasi bintang berwarna merah mawar.

READ  Kota New York sedang tenggelam, tapi bukan karena gedung-gedungnya yang besar

“Saya tidak tahu apa sebenarnya benda berwarna merah ini, tapi mereka terlihat dengan mata telanjang,” salah satu pengguna Reddit memposting di halaman tersebut. r/spasi subreddit, “Dan mereka tampak sangat jelas di kamera.”

Penonjolan matahari memperoleh warna merah jambu kemerahan dari transformasi gas hidrogen di Matahari menjadi plasma, karena unsur hidrogen memancarkan cahaya kemerahan ketika dipanaskan hingga suhu tinggi.

Telah lama diketahui bahwa memanaskan unsur-unsur kimia yang berbeda menghasilkan warna-warna tertentu, sebuah fakta ilmiah yang digunakan dalam industri kembang api, pada kenyataannya:

Misalnya, logam tembaga dalam kembang api mengeluarkan kilatan cahaya biru, sedangkan barium diketahui menghasilkan warna hijau cerah, dan natrium meledak dalam warna kuning cerah.

Seorang peneliti gambar NASA menangkap beberapa gambar resolusi tinggi dari tonjolan-tonjolan matahari ini, yang sangat terlihat berkat Bulan, yang mengaburkan segalanya kecuali mahkota putih Matahari dan kromosfer merah jambu kemerahan.

Seorang peneliti gambar NASA menangkap beberapa gambar resolusi tinggi dari tonjolan-tonjolan matahari ini, yang sangat terlihat berkat Bulan, yang mengaburkan segalanya kecuali mahkota putih Matahari dan kromosfer merah jambu kemerahan.

Salah satu poster Reddit melakukan beberapa perhitungan, berdasarkan diameter Matahari, dan menemukan bahwa ketinggian matahari ini sekitar lima kali panjang Bumi.  Dan mereka berkata:

Salah satu poster Reddit melakukan beberapa perhitungan, berdasarkan diameter Matahari, dan menemukan bahwa ketinggian matahari ini sekitar lima kali panjang Bumi. “Tonjolan di bagian bawah ini panjangnya sekitar 17,5 piksel, atau tingginya 44.500 mil,” kata mereka.

Bentuk melengkung dan runcing dari setiap tonjolan tersebut berasal dari medan magnet di sekitarnya yang memerangkap aliran plasma hidrogen bermuatan listrik di dalamnya, seperti aliran bola logam dalam tabung magnet.

Selama sekitar satu hari pertama keberadaannya, heliopause dimulai sebagai cincin kecil yang lebih dekat ke permukaan Matahari, mengembang atau terbuka seperti benang lepas pada sweter, meluas lebih jauh ke atmosfer bagian atas Matahari.

Reaksi fusi nuklir raksasa yang terikat di ruang angkasa oleh gravitasinya sendiri. Matahari sebagian besar terbuat dari plasma, gas elektron dan ion yang dialiri listrik.

READ  Mengapa NASA mencoba menabrakkan Bumi ke Mars?

Aliran listrik plasma tersebut, menurut para astronom, inilah yang menghasilkan gelombang pembesar yang kuat yang terkadang muncul dari Matahari.

Ketika cincin magnet diluncurkan ke luar angkasa, aliran plasma dalam jumlah besar tertarik untuk mengisinya, sehingga menciptakan penonjolan yang dapat bertahan selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan.

Meskipun busur terang dari tonjolan matahari ini sering kali runtuh, atau “mengeluarkan” gas melalui garis medan magnetnya menuju Matahari, ada beberapa kasus di mana busur tersebut menjadi tidak stabil dan energinya dilepaskan ke luar angkasa.

“Pada saat gerhana, Matahari mendekati titik maksimum matahari, periode peningkatan aktivitas yang terjadi setiap 11 tahun ketika medan magnet Matahari berubah,” kata penulis geofisika NASA. Lindsey Dorman Dia berkata.

Dia mencatat bahwa “aktivitas matahari sangat berbeda selama gerhana matahari total pada tahun 2017.” “Pada saat itu, suhunya mendekati titik minimum matahari.”

Gambar yang diambil selama gerhana tahun 2017, selama periode energi matahari yang kurang intens dan aktivitas matahari selama periode air surut, menunjukkan lebih sedikit keterikatan dan arus ledakan magnetik dan plasma dari Matahari yang lebih rendah.

Dorman mengatakan bahwa “ledakan” seperti penonjolan matahari ini “terbatas pada wilayah ekuator Matahari” pada tahun 2017.