Juli 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

NASA Voyager 1 hidup kembali

NASA Voyager 1 hidup kembali

Pesawat ruang angkasa Voyager 1 milik NASA berhasil mengatasi kemunduran teknis sejak November 2023, dan berhasil melanjutkan operasi normal dan transmisi data pada Mei 2024. Keempat instrumen sainsnya kembali aktif, mempelajari ruang angkasa di luar tata surya kita. Sumber: Institut Teknologi California/NASA-JPL

Setelah masalah teknis teratasi, Voyager 1 kembali beroperasi normal, dengan semua instrumen beroperasi penuh dan terus mempelajari ruang antarbintang.

Pemeliharaan sedang berlangsung untuk memverifikasi data Ketepatan dan stabilitas sistem. Voyager 1, bersama dengan Voyager 2, masih menjadi bagian penting dari luar angkasa NASAEksplorasi luar angkasa yang dalam.

Memecahkan masalah teknis Voyager 1

Pesawat luar angkasa Voyager 1 NASA melakukan operasi sains normal untuk pertama kalinya setelah masalah teknis yang muncul pada November 2023.

Wahana antariksa NASA Voyager 2

Konsep seniman pesawat ruang angkasa Voyager NASA. Sumber gambar: NASA/JPL-Caltech

Pemulihan instrumen ilmiah

Tim misi memecahkan sebagian masalah tersebut pada bulan April ketika mereka meminta pesawat ruang angkasa untuk mulai mengembalikan data teknik, yang mencakup informasi tentang kesehatan dan kondisi pesawat ruang angkasa. Pada 19 Mei, tim melakukan proses perbaikan langkah kedua dan mengirimkan perintah ke pesawat ruang angkasa untuk mulai mengembalikan data sains. Dua dari empat instrumen ilmiah segera kembali ke posisi operasi normal. Dua instrumen lainnya memerlukan beberapa perbaikan, namun kini, keempat instrumen tersebut menghasilkan data ilmiah yang dapat digunakan.

Misi Voyager terus berlanjut

Pelajari keempat alat tersebut plasma Gelombang, medan magnet, dan partikel. Voyager 1 dan Voyager 2 adalah satu-satunya pesawat ruang angkasa yang secara langsung mengambil sampel ruang antarbintang, wilayah di luar heliosfer – gelembung pelindung medan magnet dan angin matahari yang diciptakan oleh Matahari.

Pemeliharaan dan pencapaian berkelanjutan

Meskipun Voyager 1 kembali melakukan penelitian ilmiah, diperlukan sedikit upaya tambahan untuk menghilangkan jejak masalahnya. Di antara tugas-tugas lainnya, para insinyur akan menyinkronkan ulang perangkat lunak penunjuk waktu di tiga komputer yang ada di pesawat ruang angkasa sehingga mereka dapat menjalankan perintah secara tepat waktu. Tim juga akan melakukan pemeliharaan pada perekam digital, yang mencatat sebagian data instrumen gelombang plasma yang dikirim kembali ke Bumi dua kali setahun. (Sebagian besar data sains Voyager dikirimkan langsung ke Bumi dan tidak dicatat.)

READ  Gambar neutrino pertama dari galaksi aktif

Voyager 1 berjarak lebih dari 15 miliar mil (24 miliar km) dari Bumi, dan Voyager 2 berjarak lebih dari 12 miliar mil (20 miliar km) dari planet ini. Probe akan merayakan 47 tahun beroperasinya akhir tahun ini. Ini adalah pesawat ruang angkasa terpanjang dan terjauh milik NASA. Kedua pesawat ruang angkasa telah terbang melewatinya Jupiter Dan SaturnusSedangkan Voyager 2 juga terbang Uranus Dan Neptunus.

Misi Voyager, yang terdiri dari Voyager 1 dan Voyager 2, adalah dua pesawat luar angkasa NASA yang diluncurkan pada tahun 1977 untuk menjelajahi exoplanet dan sekitarnya. Voyager 1 fokus pada Jupiter dan Saturnus, sedangkan Voyager 2 menjelajahi Jupiter, Saturnus, Uranus, dan Neptunus. Setelah misi utama mereka, kedua wahana tersebut terus mempelajari batas terluar tata surya dan kini melakukan perjalanan melalui ruang antarbintang, mengirimkan kembali data berharga tentang heliosfer dan alam semesta yang lebih luas di luar tata surya kita. Misi-misi ini telah memperluas pemahaman kita tentang tata surya, dan tetap menjadi salah satu objek buatan manusia terjauh di luar angkasa.