Desember 7, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Negara kaya bisa menghabiskan miliaran untuk menjauhkan Indonesia dari tenaga batu bara

Sejak Indonesia mempercepat rencananya untuk mencapai netralitas karbon tahun lalu, parade duta iklim dari negara-negara maju telah pindah ke nusantara untuk memberikan bantuan dan bantuan keuangan sebagai imbalan atas komitmen eksportir batu bara terbesar dunia dalam hal pengurangan tenaga batu bara. .

Pada saat Indonesia melakukan pemimpin G-20 di Bali pada bulan November, diharapkan pejabat AS dan Eropa akan mencapai kesepakatan yang akan menjadi tonggak utama dalam upaya global untuk mengurangi emisi dan menginspirasi KTT iklim COP27 PBB di Mesir. Bulan yang sama.

Ini adalah tujuan yang ambisius. Batubara menghasilkan 60 persen listrik Indonesia dan bahan bakar fosil telah membawa keberuntungan bagi beberapa elit bisnis paling kuat di negara ini. Perang di Ukraina meningkatkan saham dan keuntungan perusahaan pertambangan batu bara dan membuatnya lebih menarik bagi investor. Sementara itu, distributor listrik monopoli negara itu mendapatkan diskon batu bara untuk pembangkit listriknya, yang memberikan sedikit insentif untuk menghubungkan pemasok energi terbarukan.

Negara-negara kaya bertaruh bahwa perjanjian yang disebut Kemitraan Transisi Energi yang Adil akan memecahkan kebuntuan dan menyediakan dana dan dukungan untuk negara-negara kaya bahan bakar fosil seperti Afrika Selatan dan Indonesia untuk mempercepat transisi. Donor harus “memecahkan situasi,” kata Duta Besar Iklim AS John Kerry pada bulan April.

Tiga negara donor berpengetahuan luas yang mengunjungi Indonesia tahun ini untuk pembicaraan secara pribadi telah menyuarakan keprihatinan bahwa kabinet Presiden Indonesia Joko Widodo terpecah atas perlunya menghentikan penggunaan batu bara. Beberapa ingin terus membangun sektor batu bara, kata para perunding. Jake Schmidt, direktur strategis senior Program Iklim Internasional Dewan Konservasi Sumber Daya Alam, yang mengawasi debat tersebut, mengatakan yang lain mencari miliaran untuk setiap pabrik batu bara yang ditutup dan beberapa bagian ingin terus membangunnya.

“Ini bukan negara donor,” kata Schmidt. “Secara struktural produksi batu bara baru sudah berhenti dan mulai menurun,” tetapi “beberapa bagian dari pemerintah Indonesia tidak ada.”

Secara publik, pemerintah Indonesia telah membuat komitmen yang kuat untuk mengendalikan batubara dan mempromosikan energi hijau. Dian Triansyah Djani, co-chair Indonesia untuk kepresidenan G-20 dan duta besar untuk PBB, mengatakan Indonesia menyambut baik diskusi tentang Kemitraan Transisi Energi yang Adil. Djokovic, yang dikenal sebagai presiden, telah berjanji untuk menutup semua pembangkit listrik tenaga batu bara di Indonesia pada tahun 2055 dan akan 100 persen bergantung pada sumber daya terbarukan setelah lima tahun. Tidak ada pembangkit listrik tenaga batu bara baru akan diizinkan, dan pajak karbon akhirnya dijadwalkan untuk diterapkan pada bulan Juli.

READ  Indonesia mempertahankan suku bunga, menjanjikan kebijakan 'pro-pertumbuhan'

Akan sulit untuk mencapai tujuan tersebut tanpa kesepakatan dengan negara-negara kaya, serta peraturan komprehensif yang memaksa pengguna listrik dan generator untuk beralih ke energi bersih. Menurut sebuah studi pemerintah, proyek-proyek rendah karbon akan mengharuskan negara untuk menginvestasikan $150-$200 miliar pada tahun 2030 atau sekitar 3,5 persen dari PDB untuk mencapai target nol bersihnya.

“Jika mereka tidak memiliki dialog yang komprehensif dan strategi yang komprehensif, kecil kemungkinan perubahan akan terjadi,” kata Stephen Garnier, koordinator energi Indonesia dan pakar energi terkemuka di Bank Dunia.

Indonesia adalah salah satu dari sedikit negara yang didorong oleh sumber daya dalam perang untuk mengendalikan perubahan iklim yang dapat membuat perbedaan besar. Ekonomi terbesar di Asia Tenggara ini memiliki populasi terbesar keempat di dunia dan produsen batubara terbesar kedua. Produksi batubara mulai meningkat pada 1990-an dan investor lokal yang kuat mengendalikan kepentingan beberapa perusahaan pertambangan, meningkatkan kekayaan elit yang terdesentralisasi secara besar-besaran. Memprediksi meningkatnya permintaan listrik, Indonesia mulai berinvestasi besar-besaran dalam pembangkit listrik tenaga batu bara, yang berlanjut di bawah Djokovic.

Pada 2015, ia meluncurkan proyek pembangkit listrik baru 35.000 MW. Pada tahun 2020, pembangkit listrik meningkat lebih dari empat kali lipat dalam hampir dua dekade.

Namun pertumbuhan permintaan tidak berlanjut. Menurut reformasi Institute for Essential Services, ketika kapasitas tambahan datang online, dapat menghasilkan hingga 40 persen surplus listrik jika tertinggal dari jadwal untuk beberapa tahun lagi. Menurut BloombergNEF, jaringan terbesar di negara itu, yang meliputi Jawa dan Bali, memiliki kapasitas 24 persen lebih dari yang sudah dibutuhkan. Hal ini mendorong biaya listrik batu bara domestik jauh di bawah harga pasar internasional, menekan untuk energi terbarukan.

READ  Ikon Indonesia: Renaissance Man Jay Subiakto - Kamis, 25 Agustus 2022

Target 2030 negara ini adalah mengurangi emisi sebesar 29 persen hingga 41 persen dari tingkat pertumbuhannya jika pemerintah tidak mengubah kebijakan apa pun. Para pejabat mengatakan rendahnya pita di negara itu dapat dicapai dengan langkah-langkah seperti mencampur limbah pabrik dengan batu bara, penghentian dini pembangkit listrik lama dan mengurangi subsidi, tetapi akan membutuhkan bantuan asing untuk mencapai lebih banyak.

“Mengingat jumlah batu bara ini, akan sulit untuk melewatinya pada tahun 2030,” kata Garnier.

Banyak yang bisa diandalkan dalam negosiasi antara donor dan Afrika Selatan. Dubes Johnny mengatakan Indonesia sedang dalam pembicaraan dengan Afrika Selatan mengenai struktur dan implementasi kemitraan.

Tetapi sementara semuanya berjalan baik di Afrika Selatan, Indonesia memiliki masalah uniknya sendiri. Pemerintah menuntut penambang batu bara menjual setidaknya seperempat dari harga domestik, yang ditetapkan $70 per ton untuk kualitas tertinggi, dibandingkan dengan harga terbaru $400 per ton di pasar dunia. Artinya, PT Perusahaan Listrik Negara (PT Perusahaan Listrik Negara) dapat memproduksi listrik lebih murah daripada biaya pembangkitan listrik ramah lingkungan dari pembangkitnya. Lebih buruk lagi, PLN telah menandatangani perjanjian take-out atau pembayaran dengan pembangkit batubara, yang banyak di antaranya beroperasi dengan kapasitas rendah. Jadi dengan meningkatnya permintaan, PLN bisa mendapatkan lebih banyak daya dari mereka tanpa biaya tambahan, tidak peduli seberapa murah tenaga surya, sulit dikalahkan.

Fabi Dumiva, direktur eksekutif Institute for Essential Services Reform yang berbasis di Jakarta, mengatakan investasi dalam energi bersih “harus sesuai dengan persyaratan dan persyaratan PLN, dan jika perjanjian dengan PLN tidak berhasil, tidak ada cara lain”. “Reformasi struktur pasar listrik sehingga PLN tidak berdiri sendiri, mempercepat transisi ke energi terbarukan.”

Batubara merupakan jantung pasokan energi Indonesia, dengan produksi pada tingkat rekor. Meskipun ada larangan proyek baru, pembangkit listrik tenaga batu bara yang sudah dibangun akan menambah kapasitas 14 GW lagi dari 2021-2030. Tahun ini, Djokovic menghancurkan pembangkit listrik tenaga batu bara pertama di negara itu, yang menelan biaya $2,3 miliar.

Dalam IESR, Dumiva mengatakan bahwa di daerah pertambangan batu bara seperti Kalimantan Timur, lokasi usulan ibu kota baru Indonesia, batu bara menyumbang hampir separuh perekonomian. Peningkatan permintaan dari luar negeri setelah perang di Ukraina mendorong saham perusahaan pertambangan. Saham pertambangan PT Adaro Minerals Indonesia telah meningkat lebih dari 1.500 persen sejak diluncurkan ke publik Januari lalu. Jaringan Pengacara Pertambangan Indonesia mengatakan lebih dari setengah dari 575 anggota parlemen di parlemen terkait dengan sektor pertambangan, yang sedang menyelidiki persimpangan antara pejabat dan bisnis.

READ  Pesawat kecil jatuh di Papua, Indonesia; Temukan tim

“Negara-negara selalu mengandalkan sumber daya yang tersedia bagi mereka untuk meningkatkan tingkat elektrifikasi dan mendorong pertumbuhan ekonomi,” kata Caroline Chua, seorang peneliti di BloombergNEF. “Di Indonesia, sumber daya itu adalah batu bara.”

Menurut sebuah studi oleh IESR tahun lalu, Indonesia memiliki potensi teoritis untuk memenuhi permintaan listrik dunia dari energi terbarukan, tetapi memiliki panel surya lebih sedikit daripada Norwegia dan belum mulai memanfaatkan sumber daya udara dan panas bumi yang luas. Menurut Badan Energi Internasional, biaya seumur hidup proyek surya di Indonesia akan 40 persen lebih rendah jika risiko keuangan dan investasi sebanding dengan ekonomi maju.

Namun, ada beberapa tanda perbaikan. Bank Pembangunan Asia tahun lalu meluncurkan proyek multi-miliar dolar yang bertujuan membantu Indonesia dan Filipina mempensiunkan 50 persen pembangkit listrik batu bara mereka selama 10 hingga 15 tahun ke depan. Pada gilirannya, Indonesia telah mengumumkan bahwa beberapa pembangkit listrik akan pensiun lebih awal dari yang direncanakan jika mereka mencapai akhir siklus hidup ekonomi mereka, dengan kapasitas 9,3 gigawatt pada tahun 2030, menurut Dumiva.

Dan terlepas dari semua kendala, negosiator berharap kesepakatan dapat dicapai tahun ini.

“Indonesia adalah kemitraan kami berikutnya,” kata penasihat iklim Departemen Keuangan AS John Morton di sebuah acara dengan Pusat Pengembangan Global pada awal Mei. “Kalau mudah, itu sudah dilakukan bertahun-tahun yang lalu. Negara-negara bisa mengaturnya sendiri,” katanya.

Dengan bantuan Jennifer A. Dlouhy, Michael Ninafer, Jess Shangleman, Echo Listiorini, Soraya Bermtasari, Rika Rahatiana, Fatia Tahrul, Judith Ho, John Inger dan Kevin Dharmawan.

Kredit Gambar: Timothy Artian / Bloomberg