Januari 30, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Nestlé Malaysia, Avant Singapura, Bunga Gula Indonesia dan masih banyak lagi

‘Kondisi sulit’: Nestlé Malaysia memperkirakan tantangan yang terus berlanjut karena kesengsaraan ekonomi menghantam laba Q3

Nestlé Malaysia membukukan keuntungan tahun-ke-tahun dalam laba kuartal ketiganya karena kenaikan harga komoditas dan nilai tukar yang buruk, lingkungan yang menantang yang diprediksi perusahaan tidak akan mereda dalam waktu dekat.

Perusahaan baru-baru ini mengumumkan hasil keuangan Q3FY2022 bersama dengan kinerja sembilan bulannya untuk FY2022.

Hasil kinerja sembilan bulan positif, menyoroti peningkatan penjualan 17,5% tahun-ke-tahun dari RM4,27 miliar (US$904,2 juta) pada 2021 menjadi RM5,02 miliar (US$1,06 miliar) pada 2022, menyoroti pertumbuhan 13,7% di dalam negeri. Pertumbuhan 33,8% dalam penjualan dan penjualan ekspor, dan pertumbuhan laba sebelum pajak (PBT) 11,8% menjadi RM676,1 juta (US$143,2 juta) dan pertumbuhan laba setelah pajak (PAT) 6,5% menjadi RM487,5 juta (US$103,2 juta).

‘Hanya hasilkan apa yang kita makan’: Perusahaan Avant yang berbasis di Singapura tentang keberlanjutan untuk makanan laut yang dibudidayakan

Mengonsumsi makanan laut yang dibudidayakan bisa menjadi cara yang “lebih efisien” untuk mengonsumsi protein dengan mengurangi limbah, sekaligus menghilangkan ketakutan akan menelan mikroplastik, menurut perusahaan Avant yang berbasis di Singapura.

Gary Chan, CEO Avant, menjadi pembicara utama di Growth Asia Summit yang diadakan antara tanggal 11 dan 13 Oktober di Marina Bay Sands, Singapura.

Chan berbicara tentang topik itu “Episentrum APAC: Mengapa kawasan ini menjadi yang pertama melihat serapan hasil laut yang dibudidayakan”.

Mengambil kendali: Pemerintah Indonesia bertujuan untuk mendominasi industri gula seperti halnya minyak kelapa sawit

Pemerintah Indonesia bertujuan untuk menjadi perusahaan gula terbesar di negara itu pada tahun 2028, menguasai pasar gula lokal dengan cara yang sama seperti mendominasi industri minyak sawit.

READ  Indonesia mendakwa 8 mahasiswa Papua dengan pengkhianatan untuk pawai 'kemerdekaan'

Perdagangan gula Indonesia telah mengalami defisit selama bertahun-tahun, dengan negara tersebut mengekspor hanya US$25,1 juta gula mentah pada tahun hingga 2020, tetapi mengimpornya sebesar US$1,46 miliar, menurut data dari Pusat Kompleksitas Ekonomi (OEC).