April 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Netanyahu mengatakan serangan yang menewaskan 7 pekerja bantuan di Gaza tidak disengaja: Pembaruan langsung

Netanyahu mengatakan serangan yang menewaskan 7 pekerja bantuan di Gaza tidak disengaja: Pembaruan langsung

Pemboman Israel terhadap gedung kedutaan Iran di Damaskus, yang menewaskan pejabat senior militer dan intelijen Iran, merupakan eskalasi besar dari perang yang sudah lama tidak diumumkan antara Israel dan Iran.

Iran menjanjikan pembalasan besar-besaran, dan risiko kesalahan perhitungan selalu ada. Namun mengingat risiko yang ditanggung oleh kedua negara, baik Israel maupun Iran tidak ingin melancarkan perang tembak-menembak besar-besaran, bahkan ketika mereka mendesak untuk mencapai kemajuan di Gaza dan Lebanon selatan.

Sebaliknya, serangan tersebut merupakan bukti nyata dari sifat konflik regional ketika Israel berupaya untuk mengurangi dan menghalangi sekutu dan proksi Iran yang mengancam keamanan Israel dari segala arah.

Sering disebut sebagai “perang antar perang”, Israel dan Iran adalah rival utama, yang berperang di bawah bayang-bayang permusuhan yang paling nyata di kawasan ini.

Para pejabat Iran yang terbunuh pada hari Senin sangat terlibat selama beberapa dekade dalam mempersenjatai dan mengarahkan pasukan proksi di Gaza, Lebanon, Suriah, Irak dan Yaman sebagai bagian dari upaya Iran untuk mengacaukan dan bahkan menghancurkan negara Yahudi tersebut.

Bagi Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, yang seharusnya menyetujui serangan sensitif tersebut, keberhasilan pemusnahan tokoh-tokoh penting militer Iran merupakan sebuah kudeta politik. Hal ini terjadi pada saat intensitas demonstrasi yang menuntut pengunduran dirinya meningkat, dengan berlanjutnya perang melawan Hamas dan sandera Israel yang masih tersisa di Gaza.

Dengan menunjukkan kemampuannya untuk menembus intelijen Iran, Israel berusaha menyerang bagian operasional proksi regional Iran, atau yang disebut poros perlawanan terhadap Israel, dengan tujuan mengganggu dan menghalangi mereka, bahkan ketika perang di Gaza terus berlanjut.

Ali Fayez, direktur Proyek Iran di International Crisis Group, mengatakan bahwa sejak perang dimulai pada bulan Oktober, Israel telah mulai menargetkan pejabat-pejabat penting Iran yang bertanggung jawab atas hubungan dengan proksinya, bukan hanya senjata canggih yang disediakan oleh Teheran.

READ  Lihat model terbaru Brit

Namun tidak peduli berapa banyak jenderal berpengalaman yang disingkirkan Israel, “tidak ada seorang pun yang tidak tergantikan dalam rezim Iran,” katanya. “Iran tahu bahwa ini adalah permainan yang berisiko dan ada konsekuensinya.”

Beberapa pihak khawatir bahwa dampaknya akan ditanggung oleh sekutu Israel. Ralph Goff, mantan pejabat senior CIA yang bertugas di Timur Tengah, menyebut serangan Israel “sangat ceroboh,” dan menambahkan bahwa “Israel menulis cek yang harus dicairkan oleh pasukan CENTCOM,” mengacu pada Komando Pusat militer Amerika.

“Hal ini hanya akan menyebabkan peningkatan eskalasi oleh Iran dan proksinya, yang sangat berbahaya” bagi pasukan AS di kawasan yang dapat menjadi sasaran serangan balasan oleh proksi Teheran, kata Gove.

Netanyahu telah menyatakan selama bertahun-tahun bahwa musuh utama Israel adalah Iran dan bahwa serangan dapat membantunya “merehabilitasi reputasinya sebagai ‘Tuan Netanyahu’.” “Keamanan adalah jawabannya,” kata Sanam Vakil, direktur program Timur Tengah dan Afrika Utara di Chatham House. Namun, hal itu mungkin tidak cukup, katanya, mengingat keterlibatan Israel di Gaza, sejauh ini Hamas belum dikalahkan, dan Iran serta proksinya belum dibatasi.

Iran telah bersumpah akan melakukan pembalasan dan pembalasan atas apa yang disebutnya sebagai serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya, namun sejak tanggal 7 Oktober, “Iran telah menegaskan bahwa mereka tidak menginginkan perang regional,” kata Vakil. “Mereka melihat bahwa konflik dengan Israel akan berlanjut dalam jangka waktu yang lebih lama.”

Para pejabat AS tidak percaya bahwa Iran memprakarsai serangan Hamas atau bahkan diberitahu sebelumnya tentang hal itu. Susan Maloney, direktur Program Kebijakan Luar Negeri di Brookings Institution, mengatakan bahwa Iran masih menganggap Gaza sebagai “kemenangannya, karena Iran mengisolasi Israel dan menempatkannya dalam posisi defensif di kawasan dan dunia.”

Dia mengatakan perang yang sedang berlangsung dan jatuhnya korban sipil membuat “hampir tidak terpikirkan untuk menciptakan visi bagi Timur Tengah yang diharapkan dapat diwujudkan oleh Israel, Amerika Serikat, dan Saudi sebelum tanggal 7 Oktober,” sebuah langkah yang menentang pengakuan regional atas Israel oleh negara-negara Arab. negara. meningkatnya pengaruh Iran.

READ  Menteri Kosovo mengatakan Serbia bertujuan untuk membuat negara itu tidak stabil

Namun, Vakil berkata, “Akan sulit bagi Iran untuk mengabaikan serangan ini,” karena ini adalah “serangan langsung terhadap wilayahnya,” gedung kedutaan, dan pembunuhan tiga komandan senior Pasukan Quds Iran, militer asing. dan kecerdasan. Layanan Korps Garda Revolusi Islam.

Iran mengatakan serangan Israel menewaskan Jenderal Iran Mohammad Reza Zahedi, bersama wakilnya, seorang jenderal ketiga dan setidaknya empat orang lainnya, termasuk pejabat senior gerakan Jihad Islam Palestina, cabang Iran yang juga berperang di Gaza.

Pembunuhan Jenderal Zahedi, yang dikatakan bertanggung jawab atas hubungan militer Iran dengan Suriah dan Lebanon, dianggap sebagai pembunuhan paling signifikan terhadap seorang pemimpin Iran selama bertahun-tahun.

Jenderal Mohammad Reza Zahedi dari Iran, yang tewas pada hari Senin dalam serangan udara Israel di ibu kota Suriah.kredit…Kantor Berita Fars, melalui AFP – Getty Images

Yaakov Amidror, mantan penasihat keamanan nasional Israel, menggambarkan kematian Jenderal Zahedi sebagai “pukulan besar terhadap kemampuan langsung Iran di kawasan.” Amidror mengatakan dia membantu mengawasi upaya Iran untuk membangun “cincin api” di sekitar Israel melalui proksi bersenjatanya sambil menjaga keterlibatan Teheran.

Namun bagaimana dan kapan Iran memilih untuk merespons akan meningkatkan risikonya. Contoh terbaru yang paling terlihat adalah tanggapan mereka terhadap pembunuhan Qassem Soleimani, komandan Pasukan Quds, empat tahun lalu oleh Amerika Serikat. Kemudian Iran melancarkan serangan rudal besar-besaran terhadap pangkalan Amerika di Irak, tetapi setelah memberikan peringatan sebelumnya mengenai serangan tersebut. Pentagon kemudian mengatakan tidak ada korban jiwa di antara pasukan AS, meskipun lebih dari 100 anggota militer menderita cedera otak traumatis.

Iran yang cemas, yang berada dalam siaga militer tinggi, juga menembak jatuh sebuah pesawat Ukraina, menewaskan 176 orang, karena percaya bahwa itu adalah pesawat musuh.

READ  Hancurkan Perlengkapan Buruk! Hewan gila itu menyebabkan kekacauan di rumah seorang wanita setelah masuk untuk memakan buburnya

“Tetapi salah satu pelajaran dari Soleimani adalah bahkan jika Anda membunuh seseorang yang penting, jaringan dan redundansi yang diciptakan Iran terhadap kelompok-kelompok tersebut akan terus berlanjut dengan baik,” kata Maloney.

Iran baru-baru ini mencoba meredakan ketegangan dalam hubungannya dengan Amerika Serikat setelah serangan pesawat tak berawak pada bulan Januari terhadap pangkalan militer AS di perbatasan Yordania-Suriah yang menewaskan tiga tentara Amerika.

Namun Iran mungkin lebih bersedia mengambil risiko eskalasi militer dengan Israel.

Mereka bisa mengambil pilihan lain – serangan siber besar-besaran terhadap infrastruktur atau militer Israel, rentetan rudal dari Lebanon selatan, pembunuhan serupa terhadap seorang komandan Israel, serangan terhadap kedutaan Israel di luar negeri, atau percepatan program pengayaan nuklir lainnya. .

Opsi terakhir ini akan menjadi semacam respons langsung terhadap Netanyahu, yang telah lama memperingatkan risiko Iran memperoleh senjata nuklir dan berjanji untuk mencegah hal tersebut terjadi. (Iran telah lama bersikeras bahwa program nuklirnya murni untuk tujuan damai, meskipun mereka telah memperkaya uranium hingga tingkat yang mendekati tingkat senjata.)

Atau Iran bisa menunggu waktunya. Amidror, mantan penasihat keamanan nasional Israel, mengatakan dia ragu serangan itu akan mengarah pada eskalasi yang lebih luas antara Israel dan Iran, seperti perang habis-habisan yang melibatkan Hizbullah di sepanjang perbatasan utara Israel.

“Kepentingan mereka tidak berubah setelah kejadian ini. Mereka akan berusaha membalas dendam, tapi itu adalah hal yang berbeda,” katanya, dan hal ini tidak boleh terbatas pada wilayah saja.

Contoh sebelumnya yang ia kutip adalah pemboman kedutaan Israel di Buenos Aires pada tahun 1992 oleh gerakan Jihad Islam, yang menewaskan 29 orang dan merupakan respons terhadap pembunuhan Israel terhadap pemimpin Hizbullah Abbas al-Musawi.

Aaron Puckerman Eric Schmidt menyumbangkan laporan dari Yerusalem dan Washington.