Juli 7, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Neuralink Elon Musk Menghadapi Tuduhan Penyalahgunaan Hewan | kesejahteraan hewan

Perusahaan chip otak Elon Musk, Neuralink, membela diri terhadap tuduhan bahwa para penelitinya menyalahgunakan monyet dalam menguji produknya.

Neuralink – yang berharap dapat menciptakan antarmuka revolusioner yang memungkinkan manusia mengontrol perangkat dengan otak mereka – Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan Pada hari Senin, hewan penelitiannya “dihormati dan dihormati oleh tim kami”. Perusahaan itu menanggapi tuduhan bahwa hewan telah disiksa dan dibiarkan mati dalam eksperimen mengerikan di fasilitasnya.

Dalam keluhan panjang yang diajukan ke Departemen Pertanian AS (USDA), Komite Dokter untuk Pengobatan yang Bertanggung Jawab (PCRM) mengatakan penelitian tersebut menyebabkan “penderitaan yang luar biasa” pada subjek uji, yang “otaknya dimutilasi dalam eksperimen yang buruk dan dibiarkan menderita dan mati. .” PCRM adalah organisasi nirlaba yang mempromosikan pola makan nabati dan alternatif untuk pengujian hewan.

Keluhan tersebut menargetkan kemitraan antara Neuralink dan University of California, Davis yang berlangsung antara 2017 dan 2020, di mana para peneliti menanamkan perangkat “seukuran seperempat” ke dalam tengkorak monyet kera.

PCRM telah memperoleh ratusan halaman catatan kesehatan, laporan otopsi, dan dokumen lain yang terkait dengan kemitraan senilai $1,4 juta melalui undang-undang catatan terbuka California. Dia menambahkan bahwa dokumen-dokumen itu mengungkapkan bahwa monyet-monyet itu menderita “tekanan psikologis yang parah” sebagai akibat dari “operasi primitif”.

Dalam pengaduannya, PCRM mengatakan Neuralink menggunakan zat yang dikenal sebagai “BioGlue” yang menghancurkan bagian otak monyet. Dia menggambarkan hewan yang menunjukkan efek psikologis yang signifikan dari percobaan, termasuk kecemasan, muntah, nafsu makan yang buruk, rambut rontok, dan perilaku mutilasi diri termasuk melepas jari-jari mereka.

Neuralink menyebut data dalam keluhan itu “menyesatkan,” dengan mengatakan dalam sebuah blog Itu “telah dilakukan dan terus memenuhi standar yang diberlakukan federal.” Setelah kemitraan UC Davis berakhir, Neuralink memindahkan bisnisnya ke fasilitas internal.

READ  Perusahaan Listrik Saudi menanggapi tuduhan pelecehan terhadap Elon Musk

Dia menanggapi langsung klaim bahwa lebih dari selusin monyet mati setelah prosedur Neuralink, mencatat bahwa beberapa di antaranya adalah “prosedur akhir” – di mana subjek uji dibunuh “secara manusiawi” setelah operasi.

Musk sebelumnya menyatakan bahwa teknologi chip otak Neuralink dapat memiliki implikasi besar bagi para penyandang disabilitas, seperti tweeting “akan memungkinkan orang lumpuh untuk men-tweet lebih cepat daripada seseorang yang menggunakan ibu jari mereka di smartphone,” misalnya.

Neuralink di tahun 2021 diterbitkan Video monyet yang tampaknya sedang mengendalikan komputer dengan pikirannya. Rilis ini memicu kontroversi, dengan banyak yang mencatat bahwa video ini biasanya diterbitkan dalam jurnal ilmiah dan tunduk pada peer review, memungkinkan pengawasan dan akuntabilitas yang lebih besar.

Dalam pengaduannya, PCRM mengatakan bahwa Neuralink melanggar peraturan Undang-Undang Kesejahteraan Hewan dan meminta agar UC Davis dan Neuralink diberikan “hukuman perdata maksimum yang tersedia untuk setiap pelanggaran.” USDA tidak segera menanggapi permintaan komentar.