September 25, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Nusa Tangara di Timur Jauh Indonesia Berjuang untuk Vaksin | berita infeksi virus corona

Madden, Indonesia – Victorius Veni menganggap dirinya salah satu yang beruntung.

Guru musik sekolah menengah yang tinggal di Kupang, ibu kota provinsi Nusa Tenggara timur jauh Indonesia itu, sempat divaksinasi virus corona pada Mei, tetapi banyak yang sial.

“Perbaikan terjadi setiap hari, dan semakin banyak pasien yang dirawat di rumah sakit di Kubang,” katanya kepada Al Jazeera.

“Varian delta sudah masuk ke Nusa Tenggara Timur, jadi jumlahnya tiap hari naik, terutama di tempat-tempat seperti Labuan Pajo dan Mama Mare.”

Weni dianggap sebagai guru dan pekerja terkemuka di Nusa Tenggara Timur, sehingga dia bisa mendapatkan vaksinasi tetapi jumlah kasus virus corona baru meningkat karena pelepasan vaksin yang lamban seperti di wilayah lain di Indonesia.

Hingga saat ini, Nusa Tenggara Timur yang berpenduduk 5,5 juta jiwa telah mencatat lebih dari 40.000 kasus positif dan lebih dari 800 kematian. Ada 29 rumah sakit COVID-19 yang ditunjuk di provinsi itu, tetapi pada 3 Agustus, 17 sudah penuh sesak, menurut situs web Kementerian Kesehatan.

“Rumah sakit sudah kelebihan beban, jadi Gubernur Nusa Tenggara Timur telah meminta pemerintah untuk membangun rumah sakit khusus Pemerintah-19,” kata pasukan itu kepada Al Jazeera.

Victorius Veni, seorang guru di Nusa Tenggara Timur, menganggap dirinya salah satu yang beruntung telah divaksinasi. [Courtesy of Viktorius Veni]

“Kami berharap ini akan meningkatkan kepercayaan masyarakat setempat.

Sementara Indonesia sejauh ini telah melindungi lebih dari 173 juta vaksin Kovit-19, hanya 46 juta orang yang menerima dosis pertama dan 19 juta per detik, menurut Kementerian Kesehatan.

Di Nusa Tenggara Timur, di mana 3,8 juta orang dijadwalkan untuk divaksinasi, hanya 15 persen dari populasi akan mendapatkan pekerjaan pertama, dan pada 30 Juli, 7 persen akan memiliki rejimen dua dosis penuh.

READ  2022 Honda PR-V Akan Diluncurkan di Indonesia Besok- Akankah N7X Diproduksi dengan Honda Sensing?

Nusa Tenggara Timur adalah wilayah paling selatan Indonesia dan terdiri dari lebih dari 1.000 pulau, termasuk Zumba, Flores dan Timor Barat, yang berbatasan darat dengan Timor Timur atau Timor-Leste. Karena populasi geografis dan tersebar, memvaksinasi penduduk terhadap COVID-19 menimbulkan tantangan yang signifikan bagi pejabat kesehatan.

Pemerintah daerah awalnya berharap untuk mencapai target vaksinasi yang ambisius pada akhir tahun ini, dengan vaksinasi tahap kedua akan dimulai pada bulan Juli.

Sayangnya, masalah pengiriman membuat mereka meleset dari target itu.

“Kami masih berusaha berkoordinasi dengan pemerintah pusat. Kemenkes sudah berjanji akan mendistribusikan vaksin tahun ini agar 70 persen penduduk bisa divaksinasi dan kita bisa mencapai herd immunity,” kata Jhelum.

Kalaupun vaksinnya sampai di Nusa Tenggara Timur, harus diterbangkan dulu lewat udara dari Surabaya di Jakarta atau Denpasar di pulau Bali.

Menurut Jhelum, keputusan pemerintah untuk menggunakan maskapai komersial daripada pesawat sewaan khusus untuk mengirimkan barang menimbulkan masalah.

Maskapai penerbangan lokal sering membatalkan penerbangan ke Nusa Tenggara Timur, yang tidak memiliki cukup penumpang, sehingga menunda pengiriman vaksin. Jhelum mengatakan wabah tersebut telah mengurangi jumlah penumpang karena kesulitan perjalanan dan jadwal penerbangan untuk Nusa Tenkara Timur yang semakin tidak menentu.

Dia mengatakan pemerintah federal harus mengirim vaksin dengan pesawat militer atau helikopter Hercules.

“Ketika Nusa Tenggara Timur dilanda badai pada bulan April, itu adalah praktik standar ketika kami memiliki keadaan darurat dan persediaan medis,” katanya.

Jatah vaksin

Bahkan setelah stok tiba di Kuba Tengah, vaksin harus dipindahkan ke daerah-daerah terpencil, seringkali melalui medan yang berat atau dengan perahu antar pulau.

“Kita perlu menghubungi pemerintah pusat agar bisa membantu kita,” lanjut Jhelum. “Ini bukan hanya masalah Nusa Tenggara Timur, tetapi juga daerah terpencil lainnya seperti Papua dan Maluku. Di bagian lain negara, seperti Jawa dan Bali, mereka memiliki masalah dengan peningkatan kasus. Tapi mereka bisa menggunakan jalan raya. untuk mendistribusikan vaksin dengan mudah, sementara kita tidak bisa.”

READ  Informasi Gempa: Mac Sedang. 4.5 Gempa

Kebutuhan untuk menjatah vaksin karena terbatasnya pasokan telah mempengaruhi penduduk provinsi tersebut.

Penduduk Nusa Tenggara Timur tersebar di lebih dari 1.000 pulau dan vaksin harus didistribusikan melalui udara, perahu, dan terkadang medan yang berat. [File: Sonny Tumbelaka/AFP]

Pada 14 Juli, massa berkumpul di luar Politeknik di Kupang dengan harapan mendapatkan vaksin. Namun, hanya 250 vaksin yang tersedia dan lebih dari 500 orang mengantri pada dini hari.

“Antriannya terlalu panjang, semua orang lapar dan lelah, jadi mereka mendobrak pintu depan dengan frustrasi,” kata Veni, yang memiliki teman di acara vaksinasi, kepada Al Jazeera.

Saat ditanya mengenai kejadian tersebut, Jelamu mengatakan kepada Al Jazeera bahwa kebutuhan vaksin di Nusa Tenggara Timur cukup tinggi, dan banyak warga yang khawatir tidak akan bisa bepergian dengan mudah antar berbagai pulau atau melalui jalan darat jika tidak divaksinasi. Demikian pula ketegangan tinggi ketika vaksin tidak tersedia.

Di daerah terpencil di Nusa Tenggara Timur, situasinya bahkan lebih mengerikan.

Sekitar lima jam perjalanan dari Kupang, di Desa Sinoni, Maria Eta, 75 tahun, mengatakan bahwa dia menunggu vaksin, meskipun berada dalam kategori prioritas berisiko tinggi karena usianya.

“Mereka saat ini hanya memvaksinasi guru karena vaksinnya tidak cukup,” katanya kepada Al Jazeera.

Maria Eta bersama cucu-cucunya. Dia masih menunggu vaksin Pemerintah-19, dan rumah sakit terdekat berjarak 45 menit berjalan kaki dari desanya. [Courtesy of Maria Eta]

Eda mengatakan para guru di seluruh Nusa Tenggara Timur telah menjadikan vaksinasi lebih penting daripada orang tua karena jangkauan online di daerah-daerah seperti Desa Sainoni dan kurangnya smartphone bagi banyak siswa membuat pengajaran online menjadi sulit. Akibatnya, banyak siswa yang masih datang ke sekolah secara langsung dan perlu berinteraksi langsung dengan gurunya.

Eda berharap mendapatkan vaksin segera, tetapi khawatir jika logistik akan tersedia.

“Rumah sakit kesehatan terdekat, 45 menit dari desa saya, saya sekarang sudah tua, jadi saya dapat menemukan seseorang untuk membawa saya naik sepeda motor,” katanya.

READ  How We Can Do Better: Kritik dan Industri Film Indonesia - Jumat, 3 September 2021