April 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Nvidia: Raksasa teknologi Amerika meluncurkan chip kecerdasan buatan terbarunya

Nvidia: Raksasa teknologi Amerika meluncurkan chip kecerdasan buatan terbarunya

  • Ditulis oleh Mariko Aoi
  • Reporter bisnis

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

CEO Nvidia Jensen Huang mengumumkan chip AI baru di sebuah acara di San Jose, California

Nvidia telah meluncurkan chip kecerdasan buatan (AI) terbarunya yang dikatakan dapat melakukan beberapa tugas 30 kali lebih cepat dari pendahulunya.

Perusahaan memiliki pangsa pasar 80% dan berharap dapat memperkuat dominasinya.

Selain chip Blackwell B200, CEO-nya Jensen Huang merinci serangkaian perangkat lunak baru pada konferensi pengembang tahunan.

Nvidia adalah perusahaan paling berharga ketiga di Amerika Serikat, setelah Microsoft dan Apple.

Saat Huang memulai konferensi, dia bercanda: “Saya harap Anda menyadari ini bukanlah sebuah konser.”

Namun Bob O'Donnell, dari Technalogy Research, yang hadir di acara tersebut, mengatakan kepada BBC bahwa “desas-desus sedang mengudara”.

“Saya sudah lama tidak melihat hal seperti ini di industri teknologi,” katanya.

“Faktanya, beberapa orang membuat analogi dengan jenis presentasi yang diberikan Steve Jobs pada masa-masa awal.”

Nvidia mengatakan pelanggan utama, termasuk Amazon, Google, Microsoft dan OpenAI, diperkirakan akan menggunakan chip andalan baru perusahaan tersebut dalam layanan komputasi awan dan dalam penawaran AI mereka sendiri.

Dia juga mengatakan bahwa perangkat lunak baru, yang disebut layanan mikro, meningkatkan efisiensi sistem untuk memudahkan perusahaan mengintegrasikan model AI ke dalam pekerjaannya.

Pengumuman lainnya termasuk jajaran chip baru untuk mobil yang dapat menjalankan chatbot di dalam mobil. Perusahaan mengatakan pembuat mobil listrik China BYD dan Xpeng akan menggunakan chip barunya.

Tuan Huang juga mendemonstrasikan serangkaian chip baru untuk membuat robot mirip manusia, dan mengundang beberapa robot untuk bergabung dengannya di atas panggung.

Didirikan pada tahun 1993, Nvidia awalnya dikenal sebagai produsen jenis chip komputer yang mengolah grafis, khususnya untuk game PC.

Jauh sebelum revolusi AI, ia mulai menambahkan fitur ke chipnya yang dikatakan membantu pembelajaran mesin, investasi yang membantunya mendapatkan pangsa pasar.

Kini perusahaan ini dipandang sebagai perusahaan penting yang harus diperhatikan untuk melihat seberapa cepat teknologi bertenaga AI menyebar ke seluruh dunia bisnis.

Namun persaingan sangat ketat dari pesaing seperti AMD dan Intel.

Pasar berkembang begitu cepat sehingga “meskipun Nvidia kehilangan sebagian sahamnya, Nvidia masih dapat mengembangkan bisnisnya secara keseluruhan karena ada banyak peluang bagi semua orang,” kata O'Donnell.

READ  3M akan mendistribusikan $8,6 miliar dalam bisnis perawatan kesehatan