Agustus 13, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Olimpiade 2022 Langsung: Penghapusan Hoki Pria Amerika

Olimpiade 2022 Langsung: Penghapusan Hoki Pria Amerika

kredit…Dylan Martinez/Reuters

Alex Hall menjerit ketika trik terakhirnya mendarat di trek menurun, dan itu sebelum wasit memberinya skor kemenangan. Dia kemudian mengatakan itu adalah perjalanan terbaik dalam hidupnya.

“Oh,” katanya, “kau sudah terpancing.” “Aku tidak percaya aku baru saja mendarat.”

Hall adalah salah satu dari tiga orang Amerika yang ingin meraih podium medali di acara ski gaya bebas menuruni bukit putra, berharap lapangan yang berpusat di Eropa tidak akan menggagalkan rencana itu.

Dua di antaranya berhasil: Hall memenangkan emas dan Nick Goepper memenangkan perak pada hari cerah lainnya di bawah nol di Genting Snow Park. Peraih perunggu diraih oleh Jesper Tjadder dari Swedia.

Dalam kompetisi di mana hanya skor terbaik seorang skater yang dihitung, Hall menetapkan tolok ukur sejak awal dengan skor 90,01 dalam tiga putaran pertama. Semua orang menghabiskan pagi yang dingin mencoba menyesuaikan diri, tetapi tidak ada yang melakukannya. Goepper adalah yang paling dekat, di babak kedua, mencetak 86,48 poin.

“Oke,” katanya ketika hasilnya keluar. “Saya mempertimbangkan.”

Kedua Amerika tiba di final dengan harapan tinggi dan cerita yang menarik. Goepper, 27, telah mencari untuk menyelesaikan seluruh pelangi medali, setelah memenangkan perunggu pada tahun 2014 dan perak pada tahun 2018. Dia berjuang melawan penyalahgunaan alkohol dan depresi, dan telah membuka tentang perjuangannya setelah penampilannya tahun 2018 di Pyeongchang, Korea Selatan .

Dalam sebuah wawancara bulan lalu, Goepper mengatakan dia senang tentang itu Atlet lain tampaknya semakin bersedia untuk mendiskusikan kesehatan mental mereka.

READ  White Sox Tempatkan Andrew Vaughn di 10 Days Illinois

Colby Stephenson, 24, mengalami kecelakaan mobil yang hampir fatal pada tahun 2016, larut malam di jalan pedesaan di Idaho. Dia menghabiskan berhari-hari dalam keadaan koma, tetapi pulih untuk kembali ke sirkuit dunia dan memenangkan acara besar. Pada Olimpiade ini, ia memenangkan medali perak di udara besar dan merupakan pesaing untuk medali lain di downhill.

Sebaliknya, dia finis ketujuh, tidak bisa mendarat dengan bersih dalam balapan yang dia bayangkan.

“Saya memberikan semua yang saya miliki,” katanya setelah kesempatan terakhirnya.

Hari ini milik aula. Pria berusia 23 tahun itu lahir di Alaska tetapi sebagian besar tumbuh di Swiss, putra profesor di Universitas Zurich. Dia tidak berlatih sampai dia berusia 16 tahun, ketika dia diundang oleh Tim Friske Amerika untuk melatih di Utah. Untuk sementara, dia berpikir tentang bersaing untuk Italia, di mana ibunya berada.

Latar belakang itu, yang dibebaskan dari belenggu pelatihan dan kompetisi pemuda, memberinya semangat kebebasan.

Dia berada di urutan ke-16 di seluncuran air di Olimpiade Musim Dingin Pyeongchang 2018, tepat saat karirnya mulai menanjak. Dia memenangkan Piala Dunia tahun itu dan X Games pada 2019. Dia berada di urutan ketiga di Kejuaraan Dunia tahun lalu.

Tingginya, lebih dari enam kaki, tetapi menonjol di lereng terutama karena orisinalitasnya.

“Anda akan melihat dia melakukan banyak ketukan, mentega hidung, dan cara-cara kreatif untuk mengambil keuntungan dari kursus ini,” kata pelatih ski gaya bebas Amerika Dave Euler tentang Hall pada bulan Desember. “Dia pengguna siklus yang sangat kreatif.”

Kompetisi Olimpiade adalah pertunjukan terakhir untuk trek menurun, tempat yang terkenal – tetapi sementara – yang terbuat dari salju yang dirancang agar terlihat seperti bagian dari Tembok Besar China di dekatnya. Kombinasi rel, rintangan, dan lompatan menciptakan banyak kemungkinan, tetapi itu telah mengecewakan beberapa snowboarder dan snowboarder terbaik di dunia. Hall dan Goepper menyukainya.

READ  Sepertinya Giants memilih pemain terbaik di draft board Dallas

“Begitu Anda menstandardisasi olahraga, Anda akan membunuhnya,” kata Guber. “Jadi jika kreativitas dan seni bisa diserahkan kepada kami, itu akan membuat olahraga ini tetap segar.”

Inilah sebabnya mengapa Hall dianggap sebagai juara Olimpiade. Dia memenangkan kompetisi besar melalui kursus yang luar biasa, dan tren kemenangan tanpa henti dalam ski gaya bebas dan seluncur salju yang mengkhawatirkan para puritan.

Tetapi pada hari Rabu, Hall membawa sekantong trik teknis, berharap para juri akan menghargai dia untuk orisinalitas daripada rotasi.

Lompatan terakhirnya adalah lompatan yang dia lakukan hanya dua kali sebelumnya, meskipun itu hanya putaran 900 derajat – setengah dari banyak trik lainnya saat ini. Seperti yang dijelaskan Hall, dia berputar satu arah di udara, berhenti dan berputar ke arah lain sebelum mendarat.

Hal ini menyebabkan keributan.

“Saya selalu berkata pada diri sendiri, ‘Jika saya tidak menikmati melakukannya, tidak ada alasan nyata untuk melakukannya,'” kata Hall. “Jadi saya bisa melakukan apa pun yang memberi saya semua kegembiraan itu.”

Senyumnya tertutup topeng, ciri khas Olimpiade yang digelar selama pandemi. Tapi matanya bersinar di bawah alisnya yang membeku. Dia mengenakan bendera Amerika di bahunya, dan segera dia mengenakan medali emas di lehernya.