April 16, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

OnePlus mengambil “jeda refleksif” selama tiga tahun sebelum meningkatkan baterai jam tangan pintarnya

OnePlus mengambil “jeda refleksif” selama tiga tahun sebelum meningkatkan baterai jam tangan pintarnya

Kredit gambar: Satu ditambah

Ini tahun 2024. Semua jam tangan pintar seharusnya menawarkan masa pakai baterai beberapa hari. Saat ini, terdapat jangkauan yang sangat luas di seluruh perangkat. Saya berani mengatakan bahwa baterai yang terbatas adalah—dan masih menjadi—masalah terbesar Apple Watch. Seri 9 saat ini memiliki rating 18 jam dalam mode standar dan 36 jam dalam mode daya rendah.

Sementara itu, OnePlus Watch 2 mendatang menjanjikan 100 jam “dalam mode pintar penuh” yang menakjubkan. Tentu saja, ini adalah jenis klaim yang sebaiknya diterima dengan sedikit garam sebelum peluncuran resmi perangkat wearable tersebut minggu depan di Mobile World Congress di Barcelona. Saya ingin mengambil langkah lebih jauh dan meminta pihak-pihak yang berkepentingan untuk menunggu ulasan pertama masuk.

berdasarkan Blog Perusahaan kemudian mengambil “jeda tiga tahun dan jeda refleksif setelah OnePlus Watch 1”.

Baterai adalah hal yang perlu diandalkan oleh OnePlus. Produk generasi pertama ini menjanjikan masa pakai hingga dua minggu berkat baterai 3.402 mAh, atau 25 jam dengan GPS dimatikan. Meski begitu, fitur tenda pada jam tanganlah yang gagal mengesankan. Tidak hanya sulit untuk mendapatkan perhatian di antara perangkat Wear OS, kita juga harus melakukan upaya ekstra — terutama sekarang karena Google dan Samsung membuat perangkat untuk OS tersebut.

OnePlus telah membuktikan bahwa ia tetap bisa mengesankan, meski bukan yang pertama di pasaran. Ini telah menjadi tema di awal peluncuran ponsel cerdasnya, dan perusahaan telah membuktikan dirinya dengan OnePlus Open. Saya termasuk di antara pengulas yang benar-benar terkejut karena saya sangat menyukai produk ini. Ini bukan masalah OnePlus, melainkan komentar tentang keadaan perangkat elektronik konsumen.

READ  Penggemar Silent Hill mencoba memecahkan kode pesan tersembunyi di trailer baru

Berbicara tentang hari-hari awal, OnePlus mengatakan: “Kami kembali ke tahap awal, didorong oleh masukan dari komunitas, untuk memastikan OnePlus Watch 2 menghadirkan pengalaman pengguna yang luar biasa.” Masukan dari komunitas adalah pembeda utama OnePlus saat pertama kali diluncurkan. Namun, sulit untuk mempertahankan jalur langsung seiring pertumbuhan perusahaan. Sejak itu, pembuat ponsel pintar tersebut secara resmi bergabung dengan raksasa perangkat keras Tiongkok, Oppo.

Namun, tidak perlu berjam-jam percakapan langsung dengan pengguna untuk mengetahui bahwa masa pakai baterai sangat penting dalam jam tangan pintar. Ini dirancang untuk dipakai sepanjang hari dan malam. Ini tidak menyisakan banyak ruang untuk mengisi daya. Mampu memakai perangkat selama berhari-hari tanpa harus mengkhawatirkan hal-hal seperti itu sangat meningkatkan pengalaman. Ini juga memberikan gambaran yang lebih lengkap tentang kebugaran dan pola tidur Anda saat Anda tidak mengisi daya perangkat setiap malam.

Tiga tahun adalah seumur hidup di dunia elektronik konsumen. Watch 1 belum banyak berpengaruh di dunia jam tangan pintar. Mungkin mengandalkan masa pakai baterai akan meningkatkan peluangnya di putaran kedua. Saya tidak menahan nafas untuk kategori yang saat ini dibebani oleh beberapa nama besar dan dimonopoli oleh perangkat yang sangat murah di sisi lain. Namun, apa pun yang memfokuskan kembali pentingnya masa pakai baterai yang lebih baik mungkin merupakan hal yang positif untuk kategori ini.