Februari 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Operasi “pembersihan” Rusia setelah penggerebekan di Belgorod dari Ukraina |  berita konflik

Operasi “pembersihan” Rusia setelah penggerebekan di Belgorod dari Ukraina | berita konflik

Legiun Kebebasan Rusia dan Korps Sukarelawan Rusia dikatakan terlibat dalam serangan lintas batas ke wilayah Belgorod Rusia.

Pasukan Rusia terus terlibat dalam operasi melawan penyerang lintas batas – digambarkan sebagai kelompok oposisi bersenjata Rusia atau penyabot Ukraina – yang telah memasuki Rusia dari Ukraina dalam salah satu serangan paling berani di tanah Rusia sejak dimulainya 15 bulan Kremlin. – perang lama. sejak.

Gubernur wilayah Belgorod Rusia, Vyacheslav Gladkov, mengatakan pada hari Selasa bahwa “operasi anti-teroris” berlanjut terhadap apa yang dia gambarkan sebelumnya sebagai “kelompok sabotase” Ukraina yang memasuki wilayah Rusia di wilayah Grivoron yang berbatasan dengan Ukraina.

Gubernur memberi tahu penduduk yang melarikan diri dari Grivoron bahwa “belum mungkin untuk kembali” ke rumah mereka.

“Mengenai situasi di wilayah Graivoron: wilayah tersebut sedang dibersihkan oleh Kementerian Pertahanan bersama dengan lembaga penegak hukum,” katanya di aplikasi perpesanan Telegram.

Dia menambahkan bahwa seorang wanita tewas dan dua lainnya luka-luka, tetapi pasukan Rusia tidak dapat menjangkau mereka.

Pembawa berita Ukraina Hromadsk, mengutip sumber intelijen militer Ukraina, mengatakan pada hari Senin bahwa dua kelompok oposisi bersenjata Rusia, Legiun Kebebasan Rusia dan Korps Sukarelawan Rusia (RVC), yang terdiri dari warga negara Rusia, bertanggung jawab atas serangan di Belgorod. wilayah.

Sedikit yang diketahui tentang kelompok atau hubungan mereka dengan militer Ukraina. RVC didirikan Agustus lalu dan dikatakan sebagian besar terdiri dari militan anti-Putin sayap kanan Rusia yang memiliki hubungan dengan kelompok sayap kanan Ukraina.

Andriy Chernyak, seorang wakil dari dinas rahasia Ukraina, mengatakan warga Rusia berada di belakang serangan lintas batas tersebut.

Penasihat Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, Mykhailo Podolyak, mengatakan di Twitter bahwa Ukraina “tidak ada hubungannya dengan itu”, dan merujuk pada munculnya “gerakan gerilya bersenjata” untuk menentang “negara totaliter”.

READ  Vladimir Kara-Murza ditangkap di Moskow setelah wawancara dengan CNN di mana dia mengkritik Putin

“Ukraina menyaksikan peristiwa di wilayah #Belgorod #Rusia dengan penuh minat dan mempelajari situasinya,” katanya.

Saluran Telegram yang memantau aktivitas militer Rusia, termasuk blog Rybar yang memiliki lebih dari 1 juta pelanggan, mengatakan bangunan yang menampung kementerian dalam negeri Rusia dan dinas keamanan FSB diserang di kota utama kawasan itu, juga dikenal sebagai Belgorod.

RVC memposting rekaman video Senin malam di saluran Telegram media sosialnya, menunjukkan apa yang digambarkan kelompok itu sebagai seorang pejuang yang sedang memeriksa kendaraan lapis baja Rusia yang ditangkap. Video lain menunjukkan apa yang dikatakan para pejuang yang mengendarai kendaraan lapis baja di jalan pedesaan di dalam wilayah Rusia.

Video lain yang diposting di saluran media sosial Rusia dan Ukraina menunjukkan foto dan video dari apa yang mereka gambarkan sebagai anggota militer Rusia yang ditangkap dan dokumen identifikasi mereka.

Institute for the Study of War (ISW), sebuah think tank yang berbasis di Washington, D.C., mengatakan pada hari Selasa bahwa dua kelompok “pro-Ukraina semua-Rusia” melintasi perbatasan dengan tank, pengangkut personel lapis baja dan kendaraan lapis baja lainnya. Menurut sumber Rusia.

READ  Klub Eropa yang beranggotakan 44 negara itu menggarisbawahi isolasi Rusia

Beberapa blogger militer memusatkan perhatian pada fakta bahwa unit penyerang sebagian besar terdiri dari orang Rusia, membuat beberapa orang menyebut mereka “pengkhianat Rusia”, menurut ISW, sementara kepala pasukan tentara bayaran Wagner Yevgeny Prigozhin menyalahkan Kementerian Pertahanan Rusia atas ketidakmampuannya. untuk membela negara Rusia. perbatasan negara.

Berita tentang serangan lintas batas, kata ISW, membuat ruang informasi Rusia merespons dengan “tingkat kepanikan, perpecahan, dan inkoherensi yang serupa seperti yang terlihat saat diekspos ke guncangan media besar”.

Kantor berita RIA Novosti mengutip juru bicara Kremlin Dmitry Peskov yang mengatakan pada hari Senin bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin telah diberitahu dan upaya sedang dilakukan untuk mengusir para “penyabot”. Dia mengatakan upaya sedang dilakukan untuk “mengusir mereka dari tanah Rusia dan melikuidasi mereka.”

Peskov menggambarkan operasi itu sebagai upaya Ukraina untuk mengalihkan perhatian dari kota timur Bakhmut, yang diklaim Moskow telah direbutnya setelah pertempuran berbulan-bulan. Di mana Kyiv mengatakan masih berjuang.

Anton Gerashchenko, penasihat Menteri Dalam Negeri Ukraina, memposting beberapa video dari media sosial tentang serangan dan kelompok yang terlibat dalam serangan itu, termasuk video yang dimaksudkan untuk menunjukkan bendera Korps Kebebasan Rusia yang ditempelkan pada balon dan dikatakan sedang berkibar. di Moscow.

READ  Aturan dikeluarkan untuk mereka yang ingin menghormati Ratu

Saluran Baza di Telegram, yang memiliki hubungan dengan dinas keamanan Rusia, mengatakan ada indikasi pertempuran di tiga pemukiman di sepanjang jalan utama menuju Rusia. Saluran Telegram Open Belgorod mengatakan aliran listrik dan air diputus di beberapa desa.

Liberty Corps of Russia mengatakan di Twitter bahwa mereka telah “sepenuhnya membebaskan” kota perbatasan Kozynka. Ia menambahkan bahwa unit terdepan telah mencapai pusat distrik paling timur Grayvoron.

“bergerak kedepan. Rusia akan bebas! kelompok itu menulis.

Pada awal Maret, FSB melaporkan serangan dari Ukraina ke wilayah Bryansk Rusia. Dalam video yang beredar di Internet pada saat itu, militan yang tergabung dalam Korps Sukarelawan Rusia mengatakan bahwa mereka telah melintasi perbatasan untuk melawan apa yang mereka sebut “rezim berdarah Putin dan Kremlin”.

RVC didirikan Agustus lalu oleh Denis Kapustin, seorang nasionalis Rusia yang berbasis di Ukraina, dan mengumumkan pada 17 Mei bahwa mereka bergabung dengan Tentara Kebebasan Rusia, yang menyebut dirinya Korps Kebebasan Rusia dalam bahasa Inggris.

Kelompok tersebut mengatakan telah melakukan setidaknya tiga serangan ke wilayah Bryansk sejak Maret.