Desember 7, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Oppo mengumumkan pengisian cepat 150W, segera hadir di OnePlus

Oppo mengumumkan pengisian cepat 150W, segera hadir di OnePlus

Oppo mengumumkan standar pengisian cepat SuperVOOC 150W baru hari ini yang diklaim dapat mengisi baterai 4.500mAh dari pengisian 1 persen hingga 50 persen hanya dalam lima menit, dan hingga 100 persen hanya dalam 15 menit. Smartphone yang tidak disebutkan namanya dari sub-merek OnePlus pada kuartal kedua tahun ini. OnePlus juga memamerkan pembaruan untuk peluncuran global OnePlus 10 Pro, yang datang ke China awal tahun ini.

OnePlus tidak memberikan rincian lain tentang ponsel pertama yang menampilkan teknologi ini, seperti apakah itu akan menjadi ponsel andalan atau bagian dari jajaran Nord kelas menengah perusahaan, tetapi mengatakan teknologi itu akan dipamerkan di stannya selama minggu ini. Kongres Dunia Seluler di Barcelona.

realme adalah juga Teknologi periklanan dinilai sebagai UltraDart 150W. Waktunya sepertinya bukan kebetulan mengingat Realme dimiliki oleh BBK Electronics, yang merupakan perusahaan induk dari Oppo (dan OnePlus). Realme membuat klaim serupa tentang kecepatan pengisian, kecuali bahwa itu benar-benar mengumumkan nama perangkat pertama yang menggunakan teknologi: GT Neo 3.

Pengisian cepat 150W hampir dua kali lebih banyak daripada pengisian cepat 80W satu ditambah Dan OPPO Itu digunakan dalam perangkat lunak andalan terbarunya. Oppo mengumumkan Standar Pengisian Cepat SuperVOOC 125W pada tahun 2020, tetapi belum muncul di perangkat yang dirilis secara luas. Sementara itu Xiaomi terakhir 11T Pro Ini didukung oleh pengisian cepat 120W, yang menurut Xiaomi dapat mengisi penuh baterai 5.000mAh dalam 17 menit.

SuperVOOC telah lama menjadi merek dagang Oppo untuk teknologi pengisian cepat, sementara OnePlus telah menggunakan teknologi Warp Charge. Namun setelah penggabungan kedua perusahaan, dilakukan oleh OnePlus Efektif menjadi sub-merek Oppotelah menghentikan merek Warp dari pengisi daya cepatnya demi SuperVOOC.

Mengantisipasi kekhawatiran tentang dampak pengisian daya dengan watt tinggi pada baterai perangkat, OnePlus mengatakan baterai harus mempertahankan hingga 80 persen dari kapasitas pengenalnya setelah 1.600 siklus pengisian daya dengan SuperVOOC 150W berkat teknologi “Battery Health Engine” (BHE). Ini juga kompatibel dengan protokol pengisian cepat lainnya seperti Programmable Power Supply (PPS), Power Supply (PD), dan Quick Charge (QC), untuk memungkinkan SuperVOOC mengisi daya perangkat non-OnePlus dengan cepat, meskipun bukan kecepatan pengisian 150W yang dijamin.

READ  GTA 6: video gameplay telah bocor

Menariknya, Oppo secara khusus mengklaim bahwa kecepatan pengisiannya mulai dari 1 persen, bukan baterai yang benar-benar kosong pada 0 persen. Ini mungkin karena dia tidak ingin memasukkan jumlah waktu yang diperlukan untuk beralih dari 0 ke 1.

OnePlus 10 Pro, yang akan diluncurkan secara internasional pada akhir Maret.
Foto: OnePlus

Pengumuman ini datang saat OnePlus bersiap untuk meluncurkan perangkat andalan terbarunya, the OnePlus 10 Pro, secara internasional, setelah dirilis di China awal tahun ini. OnePlus sekarang mengatakan berharap untuk meluncurkan telepon di seluruh dunia pada akhir Maret. Tanggal peluncuran global yang tepat belum diumumkan.

Dalam sebuah wawancara dengan tepiCEO OnePlus Pete Lau menjelaskan bahwa alasan OnePlus memilih untuk memprioritaskan peluncuran OnePlus 10 Pro hanya di China adalah untuk mencoba bersaing lebih baik di pasar smartphone yang padat di negara itu. Namun dia juga menambahkan bahwa peluncuran ponsel lebih cepat di dalam negeri karena lebih sedikit proses persetujuan yang diperlukan agar programnya dapat bergerak maju dengan mitra seperti operator jaringan.

Terakhir, OnePlus mengatakan minatnya dalam memproduksi ponsel terjangkau tidak berubah, dan berencana untuk meluncurkan “smartphone 5G termahal di India dan Eropa sejauh ini” tahun ini.