April 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Opsi Paywall AI Google Eyes – Laporkan

Opsi Paywall AI Google Eyes – Laporkan

Google, yang digunakan oleh lebih dari satu miliar orang di seluruh dunia, dilaporkan sedang mempertimbangkan mengenakan biaya untuk konten premium yang dihasilkan oleh kecerdasan buatan (AI).

Perusahaan yang dimiliki oleh Alphabet Inc ini dilaporkan sedang memperbarui model bisnisnya dan berupaya menempatkan beberapa produk intinya di balik sistem berbayar.

Ini akan menjadi pertama kalinya Google mengenakan biaya untuk konten apa pun.

Google mengatakan tidak ada hal yang perlu diumumkan “saat ini”.

Menurut Financial Times (FT), dikatakan sedang mempertimbangkan apakah akan menambahkan fitur pencarian bertenaga AI tertentu ke layanan berlangganan premiumnya yang sudah menawarkan akses ke asisten AI baru bernama Gemini, yang merupakan versi chatbot viral ChatGPT milik Google. .

Para eksekutif dilaporkan belum membuat keputusan mengenai kapan atau apakah akan melanjutkan penggunaan teknologi ini, namun Financial Times mengatakan para insinyur sedang mengembangkan pengetahuan yang dibutuhkan untuk menerapkan layanan tersebut.

Mesin pencari tradisional Google akan tetap gratis tetapi akan terus menampilkan iklan di samping konten yang dicari, yang juga akan dilihat oleh pelanggan. kata Financial Times.

Google menghadapi tantangan dalam menghadapi revolusi AI – awal tahun ini, sistem Gemini-nya, yang dapat menjawab pertanyaan dalam bentuk teks tetapi juga menghasilkan gambar sebagai respons terhadap perintah teks, memicu kontroversi setelah secara keliru membuat gambar Pendiri AS. Ayah dengan Ada gambar hitam di dalamnya. pria.

Film tersebut juga menampilkan tentara Jerman dari Perang Dunia II, yang secara keliru menampilkan seorang pria kulit hitam dan seorang wanita Asia.

Namun, masih menjadi perusahaan nomor satu bagi mayoritas pengguna internet dalam hal pencarian informasi.

Menurut firma riset pasar global Statista, Google telah mendominasi pasar mesin pencari desktop sejak tahun 2015 dengan lebih dari 80% pengguna internet. Berbagai situs web menyatakan bahwa ia memiliki lebih dari satu miliar pengguna setiap hari.

Mayoritas pendapatan Google dihasilkan melalui iklan. Perusahaan induknya, Alphabet, adalah salah satu perusahaan internet terbesar di dunia dengan valuasi tahun 2023 sebesar $1,6 triliun (£1,26 triliun), menurut Statista.

Namun perusahaan ini telah melakukan diversifikasi dan kini menawarkan surat, alat produktivitas, produk perusahaan, perangkat seluler, dan usaha lainnya, dan pada tahun 2023 menghasilkan pendapatan sekitar $305,6 miliar (£241 miliar).

Dalam pernyataan yang dikeluarkan kepada BBC, Google mengatakan pihaknya “tidak sedang mengerjakan atau mempertimbangkan pengalaman pencarian bebas iklan.”

“Seperti yang telah kami lakukan berkali-kali sebelumnya, kami akan terus membangun kemampuan dan layanan premium baru untuk meningkatkan penawaran langganan kami di Google,” kata raksasa pencarian tersebut. “Kami tidak punya apa-apa untuk diumumkan sekarang.”