April 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Orang Amerika lebih yakin bahwa inflasi sedang turun

Orang Amerika lebih yakin bahwa inflasi sedang turun

Konsumen semakin yakin bahwa inflasi akan terus menurun.

Jajak pendapat terbaru Universitas Michigan pada hari Kamis menunjukkan bahwa konsumen memperkirakan inflasi akan turun menjadi 2,9% tahun depan, turun dari ekspektasi 3% pada bulan Februari. Ekspektasi inflasi jangka panjang sebesar 2,8%, turun dari 2,9% yang tercatat pada bulan sebelumnya.

Ekspektasi inflasi satu tahun berada pada kisaran yang terlihat pada tahun 2018 dan 2019, sebelum dampak pandemi pada tahun 2020 membawa inflasi ke level tertinggi dalam 40 tahun terakhir.

“Konsumen menunjukkan keyakinan bahwa inflasi akan terus menurun,” kata Direktur Survei Konsumen Joan Hsu. Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Data ini muncul pada saat gambaran keseluruhan penurunan harga menjadi semakin tidak pasti pada awal tahun 2024. Pembacaan CPI untuk bulan Januari dan Februari lebih tinggi dari perkiraan para ekonom. Hal ini menimbulkan kekhawatiran di Wall Street bahwa menurunkan inflasi mungkin lebih sulit dari perkiraan.

Pekan lalu, Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengindikasikan bahwa bank sentral menginginkan “lebih percaya diri” terhadap penurunan inflasi sebelum memangkas suku bunga.

Namun Powell menambahkan:[The January and February inflation readings] Hal ini tidak mengubah keadaan secara keseluruhan, yaitu inflasi secara bertahap bergerak turun melalui jalur yang terkadang bergelombang menuju angka 2%. “Saya rasa cerita itu tidak berubah.”

Pembacaan inflasi selanjutnya akan dilakukan pada Jumat pagi dengan dirilisnya indeks pengeluaran konsumsi pribadi untuk bulan Februari. Para ekonom memperkirakan ukuran inflasi, pengeluaran konsumsi pribadi inti yang disukai The Fed – tidak termasuk kategori makanan dan energi yang mudah berubah – akan naik 2,8% dari tahun ke tahun di bulan Februari. Pencetakan akan berjalan sesuai dengan harapan setiap tahunnya Inflasi inti tidak berubah dari angka bulan Januari.

READ  Nvidia: Raksasa teknologi Amerika meluncurkan chip kecerdasan buatan terbarunya

Secara bulanan, ekspektasinya adalah kenaikan harga inti sebesar 0,3%, yang menurut Powell tidak “terlalu tinggi.”

Pada survei konsumen hari Kamis lainnya, indeks kepercayaan luas meningkat menjadi 79,4, naik dari 76,5 pada bulan sebelumnya. Edisi ini muncul ketika data ekonomi lainnya yang dirilis pada hari Kamis menunjukkan bahwa ekonomi AS tumbuh lebih cepat dari perkiraan semula pada kuartal keempat tahun 2023, dan jumlah orang Amerika yang mengklaim tunjangan pengangguran mingguan masih rendah.

“Secara keseluruhan, sentimen pada dasarnya tidak berubah sepanjang kuartal pertama tahun 2024… Stabilitas ini mencerminkan persepsi konsumen bahwa perekonomian tetap stabil pada kondisi saat ini,” kata Hsu. “Seiring dengan berlangsungnya musim pemilu dan perdebatan kebijakan ekonomi menjadi lebih penting bagi konsumen, prospek perekonomian mereka mungkin menjadi lebih tidak stabil dalam beberapa bulan mendatang.”

Jajak pendapat terbaru Universitas Michigan pada hari Kamis menunjukkan bahwa konsumen memperkirakan inflasi akan turun menjadi 2,9% tahun depan, turun dari ekspektasi 3% pada bulan Februari.  Reuters/Phil Noble

Jajak pendapat terbaru Universitas Michigan pada hari Kamis menunjukkan bahwa konsumen memperkirakan inflasi akan turun menjadi 2,9% tahun depan, turun dari ekspektasi 3% pada bulan Februari. Reuters/Phil Noble (Reuters/Reuters)

Josh Schaeffer adalah reporter Yahoo Finance. Ikuti dia di X @_joshschafer.

Klik di sini untuk berita pasar saham terkini dan analisis mendalam, termasuk peristiwa pergerakan saham

Baca berita keuangan dan bisnis terkini dari Yahoo Finance