Mei 23, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Orang Iran yang menjadi inspirasi 'The Terminal' meninggal di bandara Paris

Orang Iran yang menjadi inspirasi ‘The Terminal’ meninggal di bandara Paris

Paris (AFP) – Seorang pria Iran yang tinggal selama 18 tahun di Bandara Charles de Gaulle di Paris dan secara terbuka mengilhami kisahnya Film Steven Spielberg The Terminal Dia meninggal hari Sabtu di bandara yang sudah lama dia sebut rumah, kata para pejabat.

Mehran Karimi Nasseri meninggal setelah menderita serangan jantung di Terminal 2F di bandara sore ini, menurut seorang pejabat Otoritas Bandara Paris. Pejabat itu mengatakan bahwa polisi dan tim medis merawatnya tetapi tidak dapat menyelamatkannya. Pejabat itu tidak berwenang mengungkapkan namanya.

Nasseri tinggal di Terminal 1 di bandara dari tahun 1988 hingga 2006, awalnya dalam masalah hukum karena ia tidak memiliki surat izin tinggal dan kemudian karena pilihannya sendiri yang jelas.

Tahun demi tahun, dia tidur di bangku plastik merah, berteman dengan pekerja bandara, mandi di fasilitas staf, menulis di buku hariannya, membaca majalah, dan mensurvei para pelancong yang transit.

Para kru memanggilnya Lord Alfred, dan dia menjadi selebriti di antara para penumpang.

“Akhirnya, aku akan meninggalkan bandara” Untuk Associated Press pada tahun 1999Dia merokok pipa di kursinya, tampak lemah dengan rambut panjang tipis, mata cekung, dan pipi cekung. “Tapi saya masih menunggu paspor atau visa transit.”

Nasseri lahir pada tahun 1945 di Suleiman, bagian dari Iran di bawah yurisdiksi Inggris pada saat itu, dari ayah Iran dan ibu Inggris. Dia meninggalkan Iran untuk belajar di Inggris pada tahun 1974. Ketika dia kembali, katanya, dia dipenjara karena memprotes Shah dan dikeluarkan tanpa paspor.

Ia mengajukan suaka politik di beberapa negara di Eropa. UNHCR Belgia memberinya kredensial sebagai pengungsi, tetapi dia mengatakan tasnya yang berisi sertifikat pengungsi dicuri di stasiun kereta Paris.

READ  Anne Hathaway merenungkan 'kebencian' yang dia alami setelah memenangkan Oscar

Polisi Prancis kemudian menangkapnya, tetapi tidak dapat mendeportasinya ke mana pun karena dia tidak memiliki dokumen resmi. Dia berakhir di Charles de Gaulle pada Agustus 1988 dan tinggal.

Lebih banyak kesalahan birokrasi dan undang-undang imigrasi Eropa yang semakin ketat membuatnya berada di tanah tak bertuan selama bertahun-tahun.

Ketika dia akhirnya mendapatkan surat suaka, dia menggambarkan keterkejutan dan rasa tidak amannya saat meninggalkan bandara. Dia dilaporkan menolak untuk menandatanganinya, dan akhirnya tinggal di sana beberapa tahun lagi sampai dia dirawat di rumah sakit pada tahun 2006, kemudian tinggal di sebuah rumah sakit jiwa di Paris.

Mereka yang berteman dengannya di bandara mengatakan bahwa bertahun-tahun tinggal di ruang tanpa jendela memengaruhi kondisi mentalnya. Dokter bandara pada 1990-an prihatin dengan kesehatan fisik dan mentalnya, menyebutnya “membatu di sini”. Seorang teman agen tiket menyamakannya dengan seorang tahanan yang tidak dapat “tinggal di luar negeri”.

Pejabat bandara mengatakan Nasseri kembali tinggal di Charles de Gaulle beberapa minggu sebelum kematiannya.

Kisah lepas Nasiri mengilhami film 2004 The Terminal yang dibintangi Tom Hanks, serta film Prancis Lost in Transit dan opera berjudul Flight Flight.

Dalam “Terminal,” Hanks memerankan Victor Navorsky, seorang pria yang tiba di Bandara JFK New York dari negara fiksi Krakowski di Eropa timur dan menemukan bahwa revolusi politik dalam semalam telah membatalkan semua surat perjalanannya. Victor dilemparkan ke terminal bandara internasional dan diberitahu bahwa dia harus tinggal di sana sampai situasinya diselesaikan, yang berlanjut saat kerusuhan berlanjut di Krakowski.

Tidak ada informasi yang segera tersedia tentang para penyintas.

___

Angela Charlton berkontribusi dari Paris.

READ  Jorge Perez, penulis dan kartunis, meninggal dunia pada usia 67 tahun

___

Cerita ini telah diperbarui untuk mengoreksi ejaan nama depan Nasiri untuk Mahran, bukan Marhan.