Februari 3, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Orang Tionghoa berdoa untuk kesehatan di Tahun Baru Imlek karena jumlah kematian akibat Covid meningkat

BEIJING (Reuters) – China merayakan Tahun Baru Imlek pada hari Minggu dengan orang-orangnya berdoa untuk kesehatan setelah tiga tahun stres dan kesulitan keuangan di bawah pandemi, dengan pejabat melaporkan hampir 13.000 kematian baru akibat virus antara 13 Januari dan 13 Januari. 19.

Antrean membentang sepanjang 1 kilometer (setengah mil) di luar Kuil Lama yang ikonis di Beijing, yang berulang kali ditutup sebelum pembatasan COVID-19 berakhir pada awal Desember, saat ribuan orang menunggu giliran berdoa untuk orang yang mereka cintai.

Seorang warga Beijing mengatakan dia berharap Tahun Kelinci akan membawa “kesehatan bagi semua”.

“Saya pikir gelombang epidemi ini sudah berakhir,” kata wanita berusia 57 tahun yang hanya menyebutkan nama belakangnya, Fang. “Saya tidak tertular virus, tetapi suami saya dan semua orang di keluarga saya tertular. Saya masih menganggap penting untuk melindungi diri sendiri.”

Sebelumnya, para pejabat melaporkan hampir 13.000 kematian terkait COVID yang dirawat di rumah sakit antara 13 dan 19 Januari, menambah hampir 60.000 pada sekitar bulan sebelumnya. Pakar kesehatan China mengatakan gelombang infeksi di seluruh negeri telah mencapai puncaknya.

Pembaruan jumlah kematian, dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China, muncul di tengah keraguan tentang transparansi data di Beijing dan masih sangat rendah menurut standar global.

Rumah sakit dan rumah duka kewalahan setelah China meninggalkan rezim kontrol virus corona yang paling ketat di dunia dan pengujian massal pada 7 Desember dalam perubahan kebijakan yang tiba-tiba, yang mengikuti protes bersejarah terhadap pembatasan tersebut.

Jumlah kematian yang dilaporkan oleh otoritas China tidak termasuk mereka yang meninggal di rumah, dan beberapa dokter mengatakan mereka tidak menyarankan untuk mencantumkan COVID pada sertifikat kematian.

READ  China bersumpah 'kemenangan akhir' atas Covid karena wabah itu mengkhawatirkan dunia

Pada 14 Januari, China melaporkan hampir 60.000 kematian terkait COVID yang dirawat di rumah sakit antara 8 dan 12 Januari, peningkatan besar dari lebih dari 5.000 kematian yang dilaporkan sebelumnya selama seluruh pandemi.

Dokumen menunjukkan pengeluaran rumah duka untuk barang-barang dari kantong mayat hingga oven kremasi melonjak di banyak provinsi, salah satu dari beberapa indikator dampak mematikan virus corona di China.

Beberapa ahli kesehatan memperkirakan lebih dari 1 juta orang meninggal akibat penyakit ini di China tahun ini, dengan perusahaan data kesehatan Inggris Airfinity memperkirakan kematian akibat COVID bisa mencapai 36.000 per hari minggu ini.

Saat jutaan pekerja migran pulang ke rumah untuk merayakan Tahun Baru Imlek, para ahli kesehatan sangat prihatin dengan orang-orang yang tinggal di pedesaan China yang luas, di mana fasilitas medisnya buruk dibandingkan dengan mereka yang berada di daerah pesisir yang makmur.

Diperkirakan sekitar 110 juta perjalanan penumpang kereta api dilakukan selama 7-21 Januari, 15 hari pertama dari puncak perjalanan 40 hari di Tahun Baru Imlek, naik 28% tahun-ke-tahun, Harian Rakyat, resmi Partai Komunis koran melaporkan.

Sebanyak 26,23 juta perjalanan dilakukan pada Malam Tahun Baru Imlek melalui kereta api, jalan raya, kapal dan pesawat, setengah dari tingkat pra-pandemi, tetapi naik 50,8% dari tahun lalu, CCTV milik pemerintah melaporkan.

Wu Zunyu, kepala ahli epidemiologi di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China, mengatakan pada hari Sabtu bahwa pergerakan massal orang selama periode liburan dapat menyebarkan epidemi, meningkatkan infeksi di beberapa daerah, tetapi gelombang kedua COVID tidak mungkin terjadi dalam waktu dekat. Di platform jejaring sosial Weibo.

Wu mengatakan kemungkinan rebound besar virus corona di China dalam dua hingga tiga bulan ke depan sangat kecil, karena 80% orang telah terinfeksi.

READ  Jerman menjanjikan keputusan cepat untuk pengiriman pertama senjata berat ke Ukraina

Setelah China membuka kembali perbatasannya pada 8 Januari, beberapa orang China juga memesan penerbangan ke luar negeri. Hotspot turis di Asia sedang bersiap untuk kembalinya turis Tiongkok, yang menghabiskan $255 miliar per tahun secara global sebelum pandemi.

“Karena wabah itu, kami belum pernah keluar dari China selama tiga tahun,” kata Kiki Ho, pemilik bisnis dan turis berusia 28 tahun, di Krabi di pantai barat daya Thailand. “Sekarang kita bisa pergi dan datang ke sini untuk berlibur, saya merasa sangat bahagia dan emosional.”

Pelaporan tambahan dari Ruang Berita Beijing; Ditulis oleh Marius Zaharia Penyuntingan oleh Shri Navaratnam

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.