Oktober 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Orban Hungaria dikecam karena komentar 'ras campuran'

Orban Hungaria dikecam karena komentar ‘ras campuran’

Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban menghadapi reaksi keras atas komentar yang dia buat tentang negara-negara “ras campuran” di sebuah acara selama akhir pekan.

Selama pidato di Bálványos Summer Free University and Student Camp, Orbán, seorang tokoh terkenal di kalangan konservatif Amerika yang dijadwalkan untuk berbicara di Konferensi Aksi Politik Konservatif (CPAC) bulan depan, Dia mengatakan bahwa imigrasi Ini sangat mempengaruhi Eropa dan Barat, dengan asumsi bahwa “negara-negara ini bukan lagi negara: mereka tidak lebih dari kumpulan orang-orang”.

Dalam konteks multiras seperti itu, ada trik ideologis di sini yang layak untuk dibicarakan dan difokuskan. Kiri internasionalis menggunakan trik ideologis: untuk mengklaim – klaim mereka – bahwa Eropa pada dasarnya dihuni oleh orang-orang dari ras campuran. “Ini adalah aksi sejarah dan semantik, karena membingungkan dua hal yang berbeda,” kata Urban dalam sambutannya.

Ada dunia di mana orang-orang Eropa bergaul dengan orang-orang dari luar Eropa. Sekarang ini adalah dunia ras campuran. Dan ada dunia kita di mana orang-orang dari dalam Eropa berbaur satu sama lain dan bergerak, bekerja dan bergerak.”

Orban sayap kanan, sekutu utama Presiden Rusia Vladimir Putin, juga menggunakan retorikanya untuk memanggil kekuatan Barat agar mendukung Ukraina selama perang Rusia yang sedang berlangsung di negara itu.

Asosiasi Komunitas Yahudi Hongaria, organisasi Yahudi terbesar di negara itu, kata komentar “menimbulkan keprihatinan serius” dalam komunitas mereka.

“Mengingat periode yang sangat sulit yang dihadapi negara kita, Mazehesh menganggap sangat penting untuk mencegah diskusi publik meningkat dengan mempertahankan dialog,” kata organisasi itu dalam sebuah pernyataan, menambahkan bahwa presidennya, Andras Heisler, telah meminta untuk berbicara dengan Orban. tentang pernyataan.

READ  Kepala keuangan G20 membuat beberapa terobosan politik pada pertemuan Indonesia

“Ini tidak hanya untuk kepentingan komunitas Yahudi, tetapi juga untuk kepentingan komunitas Hungaria. Sesuai dengan hukum agama Yahudi, Mazsihisz berdiri dalam solidaritas dengan semua komunitas yang dibedakan oleh semangat kemanusiaan.”

Menteri Luar Negeri Rumania Bogdan Aurescu menggambarkan komentar itu sebagai “tidak dapat diterima” dan “disayangkan”, di mana Dilaporkan oleh Politico.

“Jelas kami tidak setuju dengan mereka,” kata Orescu.

Orban, yang saat ini menjabat dalam masa jabatan keempatnya sebagai Perdana Menteri Hongaria, adalah Diumumkan awal bulan ini Sebagai pembicara di CPAC, organisasi tersebut mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada The Hill pada saat itu bahwa dia adalah “suara utama” bagi mereka di Eropa yang berjuang untuk “kedaulatan nasional.”

“Dia dan Presiden Trump memiliki hubungan khusus karena mereka berdua mengerti bahwa mereka seharusnya tidak mengendalikan kita [United Nations]The [European Union]atau pemilik perusahaan radikal atau sadar atau miliarder yang percaya bahwa orang biasa tidak dapat dipercaya untuk membuat keputusan mereka sendiri,” kata kelompok itu, menambahkan, “Kami berharap Perdana Menteri Orban menjelaskan kepada audiens CPAC dan orang-orang di seluruh dunia bagaimana dia berhasil memerangi kiri radikal di Eropa”.

Hill telah menghubungi CPAC untuk komentar lebih lanjut.