Oktober 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Para astronom sekarang mengatakan roket yang akan menabrak bulan bukanlah Falcon 9

Para astronom sekarang mengatakan roket yang akan menabrak bulan bukanlah Falcon 9

Perbesar / Bulan aman dari roket Falcon 9.

NASA

sekitar 3 minggu yang lalu Ars Technica disebutkan pertama kali Bahwa para astronom sedang melacak bagian atas roket Falcon 9, dan semakin yakin bahwa roket itu akan menabrak bulan pada 4 Maret.

Kisah ini memicu badai aktivitas media. Sebagian besar liputan ini mengkritik SpaceX karena gagal membuang roket Falcon 9 tahap kedua setelah misi Observatorium Iklim Luar Angkasa dan Atmosfer Administrasi Nasional, atau DSCOVR, diluncurkan pada 2015. Surat kabar Inggris, khususnya, Itu adalah hari lapangan. Bahkan baik ESA berry berrymencatat bahwa ia ingin mempertahankan bahan bakar yang cukup untuk menempatkan tahap roket bekas di orbit yang stabil di sekitar matahari.

Namun, ternyata kita semua salah. Padahal, roket Falcon 9 tidak akan menabrak bulan bulan depan. Atau, itu mungkin rudal China.

Bill Gray, yang menulis program pelacakan Project Pluto yang banyak digunakan untuk objek dekat Bumi dan merupakan sumber asli Falcon 9 yang menabrak cerita bulan, Dia mengakui kesalahan di situs webnya Sabtu. Dia menjelaskan bahwa pada tahun 2015, dia dan pengamat lainnya menemukan objek tak dikenal di langit dan memberinya nama sementara, WE0913A. Pengamatan lain menunjukkan bahwa itu mungkin objek buatan manusia, dan roket tahap kedua yang digunakan untuk meluncurkan DSCOVR segera menjadi kandidat utama.

“Saya pikir itu DSCOVR atau perangkat terkait,” tulis Gray pada hari Sabtu. “Data lebih lanjut mengkonfirmasi bahwa ya, WE0913A melewati bulan dua hari setelah peluncuran DSCOVR, dan saya dan yang lainnya datang untuk menerima identifikasi dengan tahap kedua sebagai benar. Objek itu tentang kecerahan yang kami harapkan, muncul pada waktu yang diharapkan dan bergerak dalam orbit yang wajar.”

READ  Sebuah layar surya fisi inovatif yang didanai oleh NASA dapat membawa sains ke tujuan baru yang menarik

Ini mungkin kesalahan yang tidak berbahaya yang luput dari perhatian sampai para astronom menemukan bahwa objek ini akan menabrak bulan. Tiba-tiba, prospek roket Falcon 9 salah – lagi pula, Elon Musk adalah selebriti global – menjadi berita besar di seluruh dunia.

Itu adalah seorang insinyur di Laboratorium Propulsi Jet NASA, John Giorgini, yang menyadari bahwa objek ini sebenarnya bukan bagian atas roket Falcon 9. Dia menulis kepada Gray pada Sabtu pagi menjelaskan bahwa lintasan pesawat ruang angkasa DSCOVR tidak terlalu dekat dengan Bulan, dan karena itu akan sedikit aneh jika tahap kedua membelok cukup dekat untuk memukulnya. Hal ini mendorong Gray untuk melihat kembali datanya, mengidentifikasi kandidat potensial lainnya.

Dan segera dia menemukan satu – misi China Chang’e 5-T1 yang lepas landas pada Oktober 2014 dengan roket Long March 3C. Misi bulan ini mengirim pesawat ruang angkasa kecil ke Bulan sebagai tes awal untuk misi pengembalian sampel bulan. Waktu peluncuran dan lintasan bulan hampir sama persis dengan orbit benda yang akan menabrak bulan pada bulan Maret.

“Sampai batas tertentu, ini tetap menjadi bukti tidak langsung,” tulis Gray. “Tapi saya akan menganggapnya sebagai bukti yang cukup meyakinkan. Jadi saya yakin bahwa objek yang akan menabrak Bulan pada 4 Maret 2022 pukul 12:25 UTC sebenarnya adalah tahap roket Chang’e 5-T1.”