Maret 2, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Para astronom telah menemukan aliran bintang raksasa antar galaksi

Para astronom telah menemukan aliran bintang raksasa antar galaksi

Artikel ini telah ditinjau menurut Sains Proses pengeditan
Dan Kebijakan.
Editor Fitur-fitur berikut disorot sambil memastikan kredibilitas konten:

Periksa fakta

Publikasi yang ditinjau oleh rekan sejawat

sumber terpercaya

Mengoreksi

Garis hitam adalah Coma Stream raksasa yang baru ditemukan. Garis ini sepuluh kali panjang Galaksi Bima Sakti kita, dan terletak sekitar 300 juta tahun cahaya antar galaksi (titik kuning). Kredit: Teleskop William Herschel/Roman dkk

× Menutup

Garis hitam adalah Coma Stream raksasa yang baru ditemukan. Garis ini sepuluh kali panjang Galaksi Bima Sakti kita, dan terletak sekitar 300 juta tahun cahaya antar galaksi (titik kuning). Kredit: Teleskop William Herschel/Roman dkk

Yang mengejutkan mereka, tim peneliti internasional menemukan aliran bintang raksasa yang sangat redup di antara galaksi. Meskipun jet sudah diketahui ada di galaksi kita sendiri dan di galaksi terdekat, ini adalah pertama kalinya sebuah jet diamati berjalan antar galaksi. Ini merupakan arus terbesar yang ditemukan sejauh ini. Para astronom mempublikasikan temuan mereka di jurnal Astronomi dan astrofisika.

Pengamatan pertama dilakukan dengan menggunakan teleskop astronom Michael Rich yang relatif kecil berdiameter 70 cm di California (AS). Selanjutnya, para peneliti memfokuskan Teleskop William Herschel setinggi 4,2 meter (La Palma, Spanyol) di area tersebut. Setelah memproses gambar tersebut, mereka melihat aliran yang sangat samar yang berukuran lebih dari 10 kali panjang Galaksi Bima Sakti kita. Aliran tersebut tampak melayang di tengah-tengah lingkungan cluster, dan tidak terkait dengan galaksi tertentu. Para peneliti menyebutnya Aliran Koma Raksasa.

“Aliran raksasa ini kebetulan melintasi jalur kita,” jelas ketua peneliti Javier Roman. Itu berafiliasi dengan Universitas Groningen (Belanda) dan Universitas La Laguna di Tenerife (Spanyol). “Kami sedang mempelajari lingkaran cahaya bintang di sekitar galaksi besar.”

Penemuan aliran koma raksasa ini luar biasa karena merupakan struktur yang agak rapuh di tengah lingkungan galaksi yang saling tarik menarik dan tolak menolak. “Pada saat yang sama, kami telah mampu menyimulasikan arus sebesar itu di komputer,” jelas rekan penulis Reinier Pelletier (Universitas Groningen, Belanda). “Jadi kami berharap dapat menemukan lebih banyak aliran serupa. Misalnya, jika kami menelusuri dengan ELT 39 meter di masa depan dan saat Euclid memulai produksi data.”

READ  Mengungkap Rahasia Atmosfer Mars: Penemuan Landmark oleh Badan Antariksa Eropa

Dengan teleskop besar di masa depan, para peneliti tidak hanya berharap menemukan aliran air raksasa baru; Mereka juga ingin memperbesar Giant Coma Stream itu sendiri. “Kami ingin mengamati masing-masing bintang di dalam dan dekat sungai dan mempelajari lebih lanjut tentang materi gelap,” kata Pelletier.

Gugus Koma adalah salah satu gugus galaksi yang paling banyak dipelajari. Ini berisi ribuan galaksi yang terletak sekitar 300 juta tahun cahaya dari Bumi, ke arah konstelasi Coma Berenice bagian utara. Pada tahun 1933, astronom Swiss Fritz Zwicky menunjukkan bahwa galaksi-galaksi dalam gugus tersebut bergerak sangat cepat jika hanya jumlah materi yang terlihat saja yang diperhitungkan. Ia menemukan bahwa pasti ada materi gelap yang menyatukan segala sesuatunya. Sifat sebenarnya dari materi gelap masih belum diketahui.

informasi lebih lanjut:
Javier Roman dkk., Aliran Bintang Tipis Raksasa di Gugus Galaksi Koma, Astronomi dan astrofisika (2023). doi: 10.1051/0004-6361/202346780, www.aanda.org/10.1051/0004-6361/202346780. pada arXiv: doi: 10.48550/arXiv.2305.03073

Informasi majalah:
Astronomi dan astrofisika


arXiv