Mei 18, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Para astronom, termasuk peneliti Universitas Harvard, telah menangkap gambar pertama lubang hitam supermasif Bima Sakti.

Para astronom, termasuk peneliti Universitas Harvard, telah menangkap gambar pertama lubang hitam supermasif Bima Sakti.

Pada hari Kamis, dunia melihat gambar liar tapi misterius pertama dari lubang hitam supermasif di pusat Bima Sakti kita.Para astronom percaya bahwa hampir semua galaksi, termasuk kita sendiri, memiliki lubang hitam raksasa di pusatnya, di mana cahaya ada dan materi tidak dapat melarikan diri, yang membuatnya sangat sulit untuk mendapatkan gambar dirinya. Cahaya itu membengkok dan berputar secara kacau karena gravitasi karena tersedot ke dalam jurang bersama dengan gas dan debu yang dilindungi. Gambar berwarna yang diluncurkan Kamis berasal dari konsorsium internasional di belakang Event Horizon Telescope, sekelompok delapan teleskop radio tersinkronisasi di seluruh dunia. Upaya sebelumnya telah menemukan lubang hitam di pusat galaksi kita terlalu cepat untuk mendapatkan gambar yang bagus, dan Ferial Ozil dari Universitas Arizona menggambarkan lubang hitam sebagai “raksasa lembut di pusat galaksi kita” sambil mengumumkan gambar baru. Metode lubang hitam disebut Sagitarius A (bintang), di dekat perbatasan rasi bintang Sagitarius dan Scorpio. Ini 4 juta kali lebih besar dari matahari kita, dan ini bukan foto pertama lubang hitam. Grup yang sama merilis set pertama pada 2019 dan berasal dari galaksi yang berjarak 53 juta tahun cahaya. Lubang hitam Bima Sakti jauh lebih dekat, sekitar 27.000 tahun cahaya. Dengan luas tahun cahaya 5,9 triliun mil (9,5 triliun km), proyek ini menelan biaya hampir $60 juta dengan $28 juta dari US National Science Foundation.

Pada hari Kamis, dunia melihat sekilas gambar pertama yang liar namun misterius dari lubang hitam supermasif di pusat Bima Sakti kita.

Para astronom percaya bahwa hampir semua galaksi, termasuk galaksi kita, memiliki lubang hitam raksasa di pusatnya, di mana tidak ada cahaya dan materi yang bisa lolos, sehingga sangat sulit untuk mendapatkan gambarnya. Cahaya itu membengkok dan berputar secara kacau karena gravitasi karena tersedot ke dalam jurang bersama dengan gas dan debu yang dilindungi.

READ  Tonton barisan Naga Kru-3 SpaceX kembali ke Bumi dalam gambar yang menakjubkan

Kolaborasi Event Horizon Telescope melalui AP

Gambar dari Kolaborasi Teleskop Event Horizon, Kamis, 12 Mei 2022, menunjukkan lubang hitam di pusat Bima Sakti kita. Lubang hitam Bima Sakti disebut Sagitarius A*, dekat perbatasan rasi bintang Sagitarius dan Scorpio. Ini adalah 4 juta kali lebih besar dari matahari kita. Gambar itu diambil oleh delapan teleskop radio simultan di seluruh dunia.

Foto berwarna yang diresmikan pada hari Kamis berasal dari konsorsium internasional di belakang teleskop cakrawala peristiwa, sekelompok delapan teleskop radio simultan di seluruh dunia. Upaya sebelumnya telah menemukan bahwa lubang hitam di pusat galaksi kita terlalu cepat untuk mendapatkan gambar yang bagus.

Feryal Ozel dari Universitas Arizona menyebut lubang hitam itu “raksasa lembut di pusat galaksi kita” saat mengumumkan gambar baru.

Lubang hitam Bima Sakti disebut Sagitarius A (tanda bintang), di dekat perbatasan rasi bintang Sagitarius dan Scorpio. Ini adalah 4 juta kali lebih besar dari matahari kita.

Ini bukan gambar pertama lubang hitam. Grup yang sama merilis set pertama pada 2019 dan berasal dari galaksi yang berjarak 53 juta tahun cahaya. Lubang hitam Bima Sakti jauh lebih dekat, sekitar 27.000 tahun cahaya. Satu tahun cahaya adalah 5,9 triliun mil (9,5 triliun km).

Proyek ini menelan biaya hampir $60 juta dengan $28 juta dari US National Science Foundation.