April 16, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Para dokter mogok di Korea Selatan untuk memprotes rencana penambahan dokter

Para dokter mogok di Korea Selatan untuk memprotes rencana penambahan dokter

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Para dokter mengadakan demonstrasi di Seoul minggu lalu untuk memprotes rencana pemerintah untuk meningkatkan jumlah pasien

Pemerintah Korea Selatan telah memerintahkan lebih dari 1.000 dokter junior untuk kembali bekerja setelah banyak dari mereka melakukan pemogokan untuk memprotes rencana peningkatan jumlah dokter dalam sistem tersebut.

Para pejabat mengatakan lebih dari 6.000 peserta pelatihan dan penduduk mengundurkan diri pada hari Senin.

Korea Selatan merupakan salah satu negara dengan rasio dokter per pasien terendah di antara negara-negara OECD, sehingga pemerintah ingin menambah lebih banyak peluang kerja di sekolah kedokteran.

Namun para pengamat mengatakan para dokter menentang kemungkinan meningkatnya persaingan.

Korea Selatan memiliki sistem layanan kesehatan yang sangat terprivatisasi dan sebagian besar prosedurnya terkait dengan pembayaran asuransi, dan lebih dari 90% rumah sakit adalah rumah sakit swasta.

Dokter-dokternya termasuk yang mendapat bayaran terbaik di dunia, dengan data OECD tahun 2022 menunjukkan bahwa rata-rata spesialis di rumah sakit umum memperoleh penghasilan hampir $200,000 (£159,000) per tahun; Gajinya jauh melebihi upah rata-rata nasional.

Namun saat ini hanya terdapat 2,5 dokter per 1.000 orang – angka terendah kedua di kelompok OECD setelah Meksiko.

“Lebih banyak dokter berarti lebih banyak persaingan dan pendapatan yang lebih rendah bagi mereka… Itu sebabnya mereka menentang usulan untuk meningkatkan pasokan dokter,” kata Profesor Sunman Kwon, pakar kesehatan masyarakat di Universitas Nasional Seoul.

Pasien dan pejabat kesehatan menyatakan keprihatinannya pada hari Selasa ketika muncul laporan tentang dokter yang menolak datang ke rumah sakit di seluruh negeri.

Dokter junior merupakan unit staf inti di unit gawat darurat, dan media lokal melaporkan bahwa hingga 37% dokter dapat terkena dampaknya di rumah sakit terbesar di Seoul.

Kementerian Kesehatan mengatakan bahwa 1.630 dokter tidak masuk kerja pada hari Senin, di antara kelompok yang lebih besar yaitu 6.415 orang yang mengajukan surat pengunduran diri. Penyelenggara menjanjikan pemogokan menyeluruh mulai Selasa.

“Kami sangat kecewa dengan situasi di mana para dokter peserta pelatihan menolak bekerja,” kata Wakil Menteri Kesehatan Kedua Park Min-soo kepada wartawan awal pekan ini.

Dia juga memperingatkan bahwa pemerintah mungkin menggunakan cara hukum untuk mengembalikan dokter ke pekerjaannya.

Komentari foto tersebut,

Menteri Park mengutuk pemogokan para dokter

Berdasarkan Undang-Undang Layanan Medis di negara tersebut, pihak berwenang mempunyai kewenangan untuk mencabut izin praktik dokter karena adanya tindakan ketenagakerjaan yang berkepanjangan dan mengancam sistem layanan kesehatan. Negara ini telah mengadili penuntutan sebelumnya sehubungan dengan protes dokter lain, yang kemudian dibatalkan.

“Kami sangat meminta para dokter untuk secara kolektif menarik keputusan mereka untuk mengundurkan diri,” kata Park.

Pemerintah secara konsisten mengutuk penolakan para dokter. “Ini adalah sesuatu yang merenggut nyawa dan kesehatan masyarakat,” kata Perdana Menteri Han Dak Su.

Sejauh mana dampak dari pemogokan ini masih belum jelas, meskipun para pejabat telah memperingatkan kemungkinan penundaan operasi dan kesenjangan dalam perawatan. Beberapa rumah sakit mengumumkan peralihan ke rencana darurat. Pemerintah juga telah memperluas layanan telehealth secara penuh.

Protes ini mirip dengan kejadian pada tahun 2020, ketika 80% dokter junior ikut melakukan pemogokan menentang rencana rekrutmen pemerintah.

Para pembuat kebijakan di Korea Selatan telah berusaha selama bertahun-tahun untuk meningkatkan jumlah dokter terlatih, karena negara ini menghadapi populasi penuaan yang cepat yang akan memberikan beban tambahan pada sistem medis. Diperkirakan terdapat kekurangan 15.000 dokter pada tahun 2035.

Negara ini juga mengalami kesenjangan yang sangat besar dalam bidang pelayanan kesehatan di daerah terpencil, dan dalam bidang spesialisasi seperti pediatri dan kebidanan – yang dipandang sebagai bidang yang kurang menguntungkan dibandingkan dengan bidang dermatologi.

Untuk mengatasi masalah ini, Presiden Yoon Suk-yeol mengusulkan penambahan 2.000 kursi setiap tahunnya pada sekolah kedokteran – yang saat ini menerima lebih dari 3.000 siswa setiap tahunnya – sebuah angka yang tidak berubah sejak tahun 2006.

Ini adalah kebijakan yang sangat populer di kalangan masyarakat – dengan jajak pendapat lokal menunjukkan bahwa 70-80% pemilih mendukungnya.

Namun, rencana tersebut ditentang keras oleh profesi medis, dengan kelompok seperti Asosiasi Medis Korea mengatakan peningkatan tersebut akan membebani dana yang tersedia di bawah sistem asuransi kesehatan nasional.

Serikat pekerja juga mengatakan bahwa peningkatan jumlah dokter tidak serta merta mengatasi kekurangan dokter di wilayah tertentu.

Dia mengumumkan pemogokan pada hari Minggu setelah pertemuan darurat dengan perwakilan rumah sakit. Meskipun dokter-dokter junior adalah yang pertama melakukan aksi mogok, ada kekhawatiran bahwa lebih banyak dokter junior juga akan ikut melakukan aksi mogok ini.

Para dokter berhasil menggagalkan upaya pemerintah sebelumnya untuk menerima lebih banyak lulusan pada tahun 2020. Para komentator mengatakan pemerintah berkompromi pada saat itu, sebagian karena tekanan pandemi Covid.

“Tidak mudah untuk memprediksi siapa yang akan menang [this time]Profesor Kwon berkata.

Dia mencatat bahwa Presiden Yoon “tampaknya sangat bertekad” karena kebijakan tersebut telah menyebabkan peningkatan peringkat seorang pemimpin yang tidak populer dan telah ternoda oleh beberapa skandal politik.

“Tetapi sistem kesehatan yang didominasi sektor swasta cukup rentan terhadap aksi mogok dokter, yang berarti sistem tersebut bisa terhenti secara efektif jika para dokter ikut serta dalam aksi mogok berskala besar.”

READ  Negara NATO pertama yang mengirim rudal darat-ke-udara yang kuat ke Ukraina untuk menembak jatuh pesawat dan rudal jelajah Rusia