Mei 27, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Para ilmuwan menemukan batu ketiga di sekitar matahari alien

Para ilmuwan menemukan batu ketiga di sekitar matahari alien

Para astronom telah menemukan bukti adanya planet ketiga di sekitar bintang yang paling dekat dengan matahari, memperkuat gagasan bahwa planet-planet itu umum di sekitar bintang galaksi, bahkan beberapa yang terkecil.

Dan sementara planet yang baru ditemukan itu berukuran kurang dari setengah ukuran Bumi dan kemungkinan terlalu panas untuk dihuni, masih ada kemungkinan bahwa kehidupan mungkin ada di sekitar Proxima Centauri, galaksi tetangga terdekat Bumi.

Astronom Joao Faria, penulis utama studi tersebut, mengatakan: Diposting bulan ini Dalam Journal of Astronomy and Astrophysics merinci penemuan tersebut. “Jadi tidak mungkin air itu dalam keadaan cair dan kondisinya cocok untuk kehidupan.”

Faktanya, planet baru ini sangat dekat — sekitar sepersepuluh jarak antara Matahari dan Merkurius — sehingga hanya membutuhkan waktu lima hari untuk menyelesaikan orbit di sekitar bintangnya.

Itu juga kemungkinan akan “secara bertahap tertutup,” seperti Bulan dengan Bumi, dengan satu wajah selalu mengarah ke Proxima Centauri. Ini dapat menyebabkan suhu ekstrem, kata Faria, dan membatasi kemungkinan planet ini memiliki atmosfer yang stabil.

Tetapi para astronom sangat senang dengan penemuan ini, terlepas dari kondisi yang tidak bersahabat yang bisa terjadi di planet baru.

Dia menyarankan bahwa sistem Proxima bisa “penuh dengan planet,” kata Faria, seorang peneliti di Institut Astrofisika dan Ilmu Luar Angkasa di Universitas Porto di Portugal.

Ini juga merupakan terobosan dalam cara para astronom mencari planet di sekitar bintang yang jauh, katanya dalam email, yang dapat segera menghasilkan lebih banyak penemuan.

Planet baru harus diverifikasi oleh pengamatan lain, tetapi Faria dan rekan mengatakan mereka menemukannya dalam perbedaan kecil dalam cahaya bintang Proxima. Getaran yang disebabkan oleh gravitasi planet.

READ  Seluruh misi khusus astronot SpaceX berhasil lepas landas setelah seminggu tertunda

Teknik serupa digunakan untuk mendeteksi planet pertama yang ditemukan di sekitar Proxima pada 2016, dan planet lain pada 2019.

Tetapi penelitian terbaru menggunakan cahaya yang dikumpulkan oleh A Spektrometer baru dalam teleskop yang sangat besar Di atas gunung di Gurun Atacama di Chili utara – instrumen yang lebih halus daripada yang digunakan sebelumnya.

“Kami sekarang dapat, dalam hal resolusi mekanistik, untuk mendeteksi sinyal kecil seperti itu, membuka kemungkinan menemukan planet mirip Bumi di sekitar bintang mirip Matahari dalam waktu yang tidak terlalu lama,” kata Faria.

Proxima Centauri adalah bintang ketiga dalam sistem Alpha Centauri, yang mirip dengan satu bintang terang dari Bumi.

Jaraknya hanya empat tahun cahaya, atau sekitar 25 triliun mil – tetapi meskipun jaraknya sangat jauh, itu adalah sistem bintang terdekat.

Cahaya dari dua bintang terangnya, Alpha Centauri A dan Alpha Centauri B, hanya bisa dilihat dengan mata telanjang.

Mereka mengorbit satu sama lain, tetapi cukup jauh sehingga mereka diyakini tidak tumpang tindih dengan planet satu sama lain.

Dan karena Alpha Centauri A dan B keduanya terlihat sangat mirip dengan Matahari, ada kemungkinan bahwa kehidupan mungkin telah berevolusi di planet atau bulan mereka – jadi para ilmuwan berencana untuk mencari mereka menggunakan teleskop ruang angkasa khusus.

Di sisi lain, Proxima Centauri adalah bintang katai merah kecil dan sangat redup yang ditemukan oleh teleskop pada tahun 1915, jauh dari dua bintang utama sistem.

Secara teknis, Proxima adalah bintang terdekat dengan Matahari—sekitar satu triliun mil lebih dekat daripada bintang lain—sampai ia mengambil orbitnya dalam waktu sekitar 25.000 tahun (namanya berasal dari kata Latin untuk “terdekat”).

READ  Miliarder di Stasiun Luar Angkasa Internasional Tidak Berharap untuk Bekerja Keras

Berbeda dengan Alpha Centauri A dan B, di mana tidak ada planet yang diverifikasi ditemukan, tiga planet kini telah ditemukan di sekitar Proxima.

Namun, tidak ada yang dianggap sangat mirip dengan Bumi, karena Proxima adalah “bintang bercahaya” aktif yang secara teratur memberi dosis planet dengan semburan radiasi yang kuat.

Masih ada kemungkinan bahwa kehidupan mungkin telah berevolusi di setidaknya satu planetnya, kata astronom di Institute of Space Sciences di Barcelona, ​​​​Guillem Anglada-Escud.

Dia memimpin tim yang mengumumkan Planet pertama Proxima Pada tahun 2016. Planet ini ditemukan kira-kira seukuran Bumi dan dalam zona Proxima yang sempit dan layak huni atau wilayah “Goldilocks”, di mana tidak terlalu panas atau terlalu dingin – “tepat” – untuk lautan air di atasnya permukaan.

Pengamatan sekarang menunjukkan bahwa mungkin memang ada lautan di sana; Dan jika demikian, mereka dapat mengisi kembali gas-gas atmosfer yang dihilangkan oleh suar Proxima yang berulang, katanya. Lautan juga dapat bertindak sebagai penghalang suar, sehingga ada kemungkinan bahwa kehidupan laut telah berevolusi.

Anglada-Escudé berharap dapat menemukan lebih banyak planet di sekitar Proxima Centauri dan bintang-bintang lainnya seiring dengan peningkatan instrumen dan teknik astronomi.

“Dalam satu dekade, kita harus bisa mengamati langsung planet-planet ini,” katanya. “Idenya adalah untuk mencari kehidupan, untuk melihat apakah ada bahan kimia yang tidak dapat dijelaskan oleh proses alami lainnya melalui spektrum planet ini.”