April 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Para ilmuwan mengatakan metana yang bocor dari tempat pembuangan sampah di AS lebih tinggi dari perkiraan sebelumnya

Para ilmuwan mengatakan metana yang bocor dari tempat pembuangan sampah di AS lebih tinggi dari perkiraan sebelumnya

Bagan karbon

Gumpalan metana terdeteksi oleh Carbon Mapper selama survei udara di tempat pembuangan sampah di Georgia.



CNN

Sampah yang menumpuk di tempat pembuangan sampah bukan hanya pemandangan yang tidak sedap dipandang, tapi juga merupakan mimpi buruk iklim karena melepaskan gas metana dalam jumlah besar yang menghangatkan planet ini. Di Amerika Serikat, masalahnya bisa lebih buruk dari yang diperkirakan sebelumnya, menurut sebuah studi baru yang mengukur polusi metana di ratusan tempat pembuangan sampah di seluruh negeri.

Para ilmuwan melakukan survei di lebih dari 200 tempat pembuangan sampah di 18 negara bagian dari tahun 2018 hingga 2022, yang menurut mereka merupakan survei berbasis pengukuran terbesar di tempat pembuangan sampah di Amerika. Hasil penelitian mereka menunjukkan bahwa rata-rata emisi metana jauh lebih tinggi daripada yang dilaporkan secara resmi, menurut lembaga tersebut diam Itu diterbitkan Kamis di jurnal Science.

Metana — gas yang tidak terlihat dan tidak berbau dengan lebih dari… Kekuatan pemanasan 80 kali lebih besar karbon dioksida dalam waktu dekat – akan dihasilkan dari berbagai sumber, yang terbesar adalah minyak, gas, dan pertanian. Tempat pembuangan sampah cenderung menjadi sumber gas metana yang kurang diketahui, namun dampaknya diperkirakan mencapai sekitar 20% Emisi metana antropogenik global.

Tempat pembuangan sampah menghasilkan gas metana ketika sampah organik seperti sisa makanan, kertas, dan kayu terurai tanpa oksigen, sehingga menciptakan lingkungan yang ideal bagi bakteri penghasil metana.

Sebagian besar tempat pembuangan sampah di AS diwajibkan oleh pemerintah federal untuk mengukur emisi metana empat kali setahun melalui survei langsung menggunakan sensor portabel. Keakuratan survei ini bisa berbeda-beda, karena masyarakat cenderung menghindari daerah yang tidak aman untuk dilalui, termasuk lereng curam dan tempat pembuangan sampah, menurut penelitian tersebut.

READ  Makhluk yang punah mengisi celah yang membingungkan dalam catatan fosil

“Pengukuran semacam ini tidak dirancang untuk benar-benar menghasilkan emisi, hanya untuk mendeteksi ‘titik panas’ metana,” kata Daniel Cosworth, penulis utama dan ilmuwan di organisasi nirlaba Carbon Mapper, kepada CNN.

Oleh karena itu, perkiraan emisi metana dari tempat pembuangan sampah cenderung bergantung pada model, bukan pengukuran langsung – namun hal ini berarti terdapat potensi kesenjangan data. Laporan tersebut mencatat bahwa sistem pemantauan canggih yang menggunakan penginderaan jauh dari pesawat terbang, drone, dan satelit dapat memberikan gambaran yang lebih akurat dan komprehensif.

Dengan menggunakan spektrometer pencitraan udara, para ilmuwan mendeteksi gumpalan metana di 52% tempat pembuangan sampah yang mereka ukur. Laporan tersebut mencatat bahwa angka ini jauh melebihi tingkat deteksi metana dalam penelitian di udara yang dilakukan untuk sektor minyak dan gas.

Hasilnya menunjukkan sistem pelaporan saat ini, seperti EPA Program Pelaporan Gas Rumah Kaca Ilmuwan tersebut menyimpulkan bahwa GHGRP kekurangan sumber metana yang signifikan. Laporan tersebut menemukan bahwa rata-rata tingkat emisi metana dari tempat pembuangan sampah 1,4 kali lebih tinggi dibandingkan yang dilaporkan ke GHGRP.

Wolfgang Kahler/LightRocket/Getty Images

Sampah diangkut di fasilitas TPA Regional King County Cedar Hills, dekat Maple Valley, Washington.

Studi ini juga menemukan bahwa emisi metana dari tempat pembuangan sampah umumnya lebih persisten dibandingkan emisi dari produksi minyak dan gas, dengan 60% emisi tersebut bertahan selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun.

“Ketika kami kembali dan memindai lagi dalam beberapa minggu atau beberapa bulan…atau selama beberapa tahun, kami selalu melihat [the methane]kata Cosworth.

Tempat pembuangan sampah adalah “penghasil emisi super,” kata Rob Jackson, seorang profesor ilmu lingkungan di Universitas Stanford, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

READ  Gunung berapi aktif di Antartika ini memuntahkan debu emas asli

“Data lintas udara seperti ini mengkonfirmasi apa yang telah kita lihat di darat selama beberapa dekade,” katanya kepada CNN.

Sayangnya, permasalahan TPA sepertinya tidak akan hilang dalam waktu dekat. “Bahkan di masa depan ketika tidak ada lagi ketergantungan pada bahan bakar fosil, manusia kemungkinan besar akan terus menghasilkan limbah,” kata Cosworth. “Bahkan jika kita beralih ke bahan bakar yang lebih ramah lingkungan, kita masih akan berurusan dengan pengelolaan limbah.”

Para ilmuwan mengatakan penurunan metana yang cepat adalah salah satu alasannya Metode yang paling efektif Untuk memperlambat perubahan iklim karena dampaknya yang kuat terhadap pemanasan bumi dalam jangka pendek.

Namun, sebagian besar kebijakan metana ada di Amerika Serikat Menargetkan minyak dan gas industri. “Jika kita ingin mencapai tujuan iklim kita, pengurangan emisi metana tidak dapat dilakukan hanya dengan minyak dan gas saja,” kata Cosworth. “Tempat pembuangan sampah harus mendapat perhatian yang sama seperti minyak dan gas.”