Juni 23, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Para ilmuwan mengira mereka telah menemukan sumber ‘sirkuit radio individu’

Para ilmuwan mengira mereka telah menemukan sumber ‘sirkuit radio individu’

Selama lima tahun terakhir, para astronom telah menemukan fenomena astronomi jenis baru yang ada dalam skala besar – lebih besar dari keseluruhan galaksi. Disebut ORC (sirkuit radio individu), mereka tampak seperti cincin gelombang radio raksasa yang meluas ke luar seperti gelombang kejut.

Hingga saat ini, ORC belum pernah diamati pada panjang gelombang apa pun selain radio, namun menurut penelitian baru… kertas Dirilis pada 30 April 2024, para astronom menangkap sinar-X yang terkait dengan ORC untuk pertama kalinya.

Penemuan ini memberikan beberapa petunjuk baru tentang apa yang mungkin ada di balik penciptaan ORC.

Meskipun banyak peristiwa astronomi, seperti ledakan supernova, dapat meninggalkan sisa-sisa berbentuk lingkaran, ORC tampaknya memerlukan penjelasan berbeda.

“Energi yang dibutuhkan untuk menghasilkan emisi radio dalam jumlah besar sangatlah kuat,” kata Israa Bulbul, penulis utama penelitian baru ini. “Beberapa simulasi dapat mereproduksi bentuknya tetapi tidak dapat mereproduksi kepadatannya. Tidak ada simulasi yang menjelaskan bagaimana ORC dibuat.”

ORC bisa menjadi tantangan untuk dipelajari, karena ORC biasanya hanya terlihat pada panjang gelombang radio. Mereka sebelumnya belum pernah dikaitkan dengan sinar-X atau emisi inframerah, dan belum ada tanda-tanda keberadaannya pada panjang gelombang optik.

Kadang-kadang, ORC mengelilingi galaksi yang terlihat, namun tidak selalu (sejauh ini sudah ada delapan ORC yang ditemukan di sekitar galaksi elips yang diketahui).

Dengan menggunakan teleskop XMM-Newton milik ESA, Bulbul dan timnya mengamati salah satu ORC terdekat yang diketahui, sebuah objek bernama Cloverleaf, dan menemukan komponen sinar-X yang mencolok dari objek tersebut.

Gambar multi-panjang gelombang dari Cloverleaf ORC (sirkuit radio tunggal) menggabungkan pengamatan cahaya tampak dari survei DESI (Dark Energy Spectral Analyzer) lama dalam warna putih dan kuning, sinar-X dari XMM-Newton dalam warna biru, dan radio dari ASKAP (Australia Kotak ) Matriks kilometer Pathfinder) berwarna merah. (X. Zhang dan M. Kluge/MPE/B.Koribalski/CSIRO)

“Ini pertama kalinya ada orang yang melihat emisi sinar-X yang terkait dengan ORC,” kata Bulbul. “Itu adalah kunci yang hilang untuk membuka rahasia Formasi Daun Semanggi.”

READ  Kapan dan di mana melihat Quadrantids, hujan meteor pertama tahun 2024

Sinar-X pada daun semanggi menunjukkan gas yang telah dipanaskan dan dipindahkan melalui suatu proses. Dalam kasus ini, emisi sinar-X mengungkap dua kelompok galaksi (total sekitar selusin galaksi) yang mulai menyatu di dalam daun semanggi, memanaskan gas hingga 15 juta derajat Fahrenheit.

Penggabungan galaksi yang kacau memang menarik, tetapi tidak bisa menjelaskan daun semanggi dengan sendirinya. Penggabungan galaksi terjadi di seluruh alam semesta, sedangkan ORC merupakan fenomena langka. Ada sesuatu yang unik yang terjadi saat menciptakan sesuatu seperti Cloverleaf.

“Proses merger menjadi tulang punggung pembentukan struktur, namun ada yang istimewa dari sistem ini yang memicu emisi radio,” kata Bulbul. “Saat ini kita tidak dapat mengetahui apa itu, jadi kita memerlukan data yang lebih banyak dan lebih dalam dari teleskop radio dan sinar-X.”

Ini tidak berarti para astronom tidak bisa menebak apa pun.

“Salah satu wawasan menarik tentang sinyal radio yang kuat adalah bahwa lubang hitam supermasif pernah mengalami episode aktivitas intens di masa lalu, dan sisa elektron dari aktivitas kuno ini dipercepat kembali oleh peristiwa fusi ini,” kata ilmuwan proyek NASA, Kim Weaver. XMM. -Newton.

Dengan kata lain, ORC seperti Cloverleaf mungkin memerlukan cerita asal usul yang terdiri dari dua bagian: emisi kuat dari lubang hitam supermasif yang aktif, diikuti oleh gelombang kejut penggabungan galaksi yang memberikan peningkatan kedua pada emisi tersebut.

Artikel ini awalnya diterbitkan oleh Alam semesta saat ini. sedang membaca Artikel asli.