April 20, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Para ilmuwan percaya bahwa hanya ada dua hewan yang hidup di Great Salt Lake.  Mereka salah.  Peringatan sains

Para ilmuwan percaya bahwa hanya ada dua hewan yang hidup di Great Salt Lake. Mereka salah. Peringatan sains

Selama beberapa dekade, Great Salt Lake di Amerika Serikat dianggap secara resmi hanya menampung dua hewan yang lebih besar dari sarang: udang air asin dan lalat air garam.

Selain itu, bakteri dan alga hanya ditemukan di air danau yang sangat asin.

Kini, para ilmuwan telah menemukan bentuk ketiga dari kehidupan multiseluler yang juga dapat mengonsumsi garam dalam jumlah yang tidak terlalu enak. Dia bersembunyi di danau sepanjang waktu.

Pecahnya blok tanah liat kalsium karbonat disebut MikrobaDibangun oleh mikroorganisme di dasar danau, para peneliti di Universitas Utah telah mengkonfirmasi apa yang telah lama diduga oleh para ahli biologi: Ada cacing dari spesies berbeda yang menggeliat di bawah permukaan danau, jauh dari mata kita.

Ini adalah lingkungan paling asin yang pernah ditemukan nematoda. Hal ini sangat berarti karena nematoda hidup di setiap lingkungan yang keras di planet ini.

Ahli biologi Julie Young dan Michael Werner memimpin tim yang menemukan cacing tersebut. Pada musim semi tahun 2021, mereka memulai perburuan agresif terhadap makhluk-makhluk ini di bagian danau yang tiga hingga enam kali lebih asin daripada lautan.

“Awalnya hanya mengumpulkan sampel klip. Tapi begitu kami menyadarinya Mikroba“Kami mengambil potongan-potongan kecil, mencoba mengawetkan lapisannya, dan membawanya kembali ke laboratorium.” Dia menjelaskan Jung.

Ketika ahli biologi lain gagal, Young dan Werner berhasil.

Dengan menggunakan teknologi canggih untuk memisahkan molekul besar seperti DNA, RNA, dan protein, para ahli biologi mengidentifikasi nematoda hidup di setiap lokasi tempat mereka mengumpulkan sampel.

“Aku sendiri yang mencarinya di sana, tapi aku tidak mencarinya di tempat yang sama…” Dia berkata Ahli biologi Byron Adams dari Universitas Brigham Young, yang menjadi konsultan mengenai penemuan tersebut.

READ  Para ilmuwan akhirnya mendeteksi neutrino dalam penumbuk partikel: ScienceAlert

“Bahkan saat ini kami menemukan hal-hal menakjubkan tentang danau yang telah berada di depan pintu kami selama 170 tahun ini.”

Para peneliti menduga cacing tersembunyi ini memakan bakteri yang hidup di dalamnya dan membentuk tikar tersebut. Ini juga dapat melindungi cacing dari sinar matahari dan dehidrasi saat air danau surut.

Para peneliti tidak bisa menumbuhkan nematoda di laboratorium, jadi untuk mengetahui bagaimana mereka bertahan hidup, tim beralih ke cacing gelang yang paling banyak dipelajari: Tipe tertentu elegan.

Di laboratorium, makhluk ini juga diberi makan bakteri koli Bakteri atau bakteri yang hidup di lapisan mikroba Great Salt Lake. Cacing-cacing tersebut kemudian diekspos ke air danau yang 50 kali lebih asin dibandingkan air danau C. elegans Habitat biasa.

Lima menit kemudian, cacing itu diberi makan bakteri koli Dia binasa. Namun mereka yang terinfeksi mikroba dari Great Salt Lake bertahan lebih dari 24 jam.

“Kami tidak mengira ini akan berhasil, tapi ternyata berhasil.” Dia berkata Werner.

Hasilnya menunjukkan bahwa ada sesuatu dalam pola makan khusus ini yang memungkinkan cacing gelang Great Salt Lake bertahan hidup.

Analisis genetik menunjukkan bahwa hingga 80 nematoda berbeda dikumpulkan dari lokasi air payau dan sangat asin di danau.

Tiga di antaranya termasuk dalam genus yang hidup di sedimen laut dan pesisir. Sebagian besar sisanya tidak cocok dengan genus atau spesies nematoda lain yang diketahui.

Para peneliti percaya bahwa cacing baru ini unik di Great Salt Lake, yang terbentuk setelah isolasi reproduksi dalam jangka waktu yang lama.

Sama seperti kita telah menemukan habitat baru dan spesies baru, mereka juga berada dalam bahaya kepunahan selamanya.

READ  Otak astronot "diatur ulang" selama misi luar angkasa

Saat ini, Great Salt Lake hanyalah cangkang dari masa lalunya. Ketika air dialihkan untuk digunakan manusia dan iklim mengering, tepian sungai menyusut, sehingga lapisan mikroba terpapar ke unsur-unsur tersebut dan meningkatkan salinitas air yang tersisa. Karena danau mengering, Werner dan Jung harus meninggalkan kayak mereka dan menggunakan sepeda gunung untuk mencapai beberapa lokasi pada musim tertentu.

Beberapa ilmuwan percaya bahwa danau tersebut memiliki waktu kurang dari lima tahun sebelum seluruh ekosistemnya runtuh. Entah apa yang akan terjadi pada cacingnya saat itu.

“Ada kebutuhan mendesak untuk memahami komunitas penting ini dan batasan kelayakan huninya.” Kami menyimpulkan Werner, Young, dan rekan.

Studi ini dipublikasikan di Prosiding Royal Society B: Ilmu Biologi.