Oktober 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Para ilmuwan telah mengungkapkan kawah terbesar di Bumi 100.000 tahun yang lalu

Para ilmuwan telah mengungkapkan kawah terbesar di Bumi 100.000 tahun yang lalu

Sebuah kawah berbentuk bulan sabit di timur laut Cina memegang rekor kawah tumbukan terbesar di Bumi, terbentuk dalam 100.000 tahun terakhir.

Sebelum tahun 2020, satu-satunya kawah tumbukan lain yang ditemukan di Tiongkok ditemukan di Kabupaten Xiuyan, pesisir Provinsi Liaoning, menurut sebuah pernyataan dari Observatorium Bumi NASA.

Kemudian, pada Juli 2021, para ilmuwan mengkonfirmasi bahwa struktur geologis di pegunungan Xingan Kecil terbentuk sebagai hasil dari tabrakan batu ruang angkasa. sebuah daratan. Tim menerbitkan deskripsi kawah tumbukan yang baru ditemukan bulan itu di jurnal Meteorit dan ilmu planet.

Kawah Yilan memiliki lebar sekitar 1,15 mil (1,85 km) dan kemungkinan terbentuk sekitar 46.000 hingga 53.000 tahun yang lalu, berdasarkan radiokarbon batu bara dan sedimen danau organik dari situs tersebut, kata pernyataan NASA.

Para peneliti mengumpulkan sampel sedimen ini dengan mengekstraksi inti bor dari pusat kawah, Majalah Forbes melaporkan.

Terkait: Kerusakan! 10 lubang arkeologi terbesar di Bumi

Di bawah lebih dari 328 kaki (100 meter) danau berlapis dan sedimen rawa, tim menemukan lempengan granit retak setebal sekitar 1.000 kaki (320 meter), granit yang terdiri dari banyak fragmen batuan yang disatukan dalam susunan. . Batu ini memiliki bekas luka yang menandakan bahwa ia terkena meteor.

Misalnya, fragmen batuan menunjukkan tanda-tanda pencairan dan rekristalisasi selama tumbukan, karena granit dengan cepat memanas dan kemudian mendingin. Fragmen batu lainnya selamat dari proses peleburan ini dan malah mengandung kuarsa “terkejut” yang pecah dalam pola yang berbeda ketika batu ruang angkasa itu jatuh, menurut Forbes.

Tim juga menemukan pecahan kaca berbentuk tetesan air mata dan potongan kaca yang dilubangi dengan lubang kecil yang dibuat oleh gelembung gas. Kedua fitur ini juga menunjukkan bahwa dampak intensitas tinggi terjadi di sana, menurut pernyataan NASA.

READ  Peta baru langit malam mengungkapkan 4,4 juta galaksi dan objek luar angkasa lainnya

Bagian tepi selatan Kawah Yilan hilang, sehingga struktur geologinya terlihat seperti bulan sabit dari atas, Global Times melaporkan. Chen Ming, salah satu penulis artikel dan peneliti dari Institut Geokimia Guangzhou, mengatakan kepada Global Times bahwa kawah berbentuk bulan sabit relatif jarang ditemukan di Bumi.

Pada Oktober 2021, satelit Landsat 8 menangkap potret menakjubkan tepi utara kawah, dan para ilmuwan sekarang menyelidiki bagaimana dan kapan tepi selatan menghilang, menurut pernyataan NASA.

Kawah meteorit yang disebut di Arizona memegang rekor kawah tumbukan terbesar yang berusia kurang dari 100.000 tahun; Ini adalah sekitar 49.000 sampai 50.000 tahun dan memiliki diameter 0,75 mil (1,2 km). Sebagai perbandingan, kawah Xiuyan memiliki lebar 1,1 mil (1,8 km), tetapi usianya tidak diketahui, lapor Forbes.

Konten terkait:

Space-y Tales: 5 Meteor Teraneh

Saat Anda Menyerang Luar Angkasa: Enam Tabrakan Meteorit Paling Gila

FOTO: Kawah tersembunyi di bawah lapisan es di Greenland

Artikel ini awalnya diterbitkan oleh ilmu hidup. Baca artikel aslinya di sini.