April 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Para pejabat dan saksi mengatakan lima orang tewas di Gaza setelah payung bantuan gagal dibuka

Para pejabat dan saksi mengatakan lima orang tewas di Gaza setelah payung bantuan gagal dibuka

Para pejabat dari Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas di Gaza dan seorang saksi mata mengatakan kepada CBS News bahwa lima orang tewas pada hari Jumat akibat paket bantuan udara ketika setidaknya satu parasut gagal dipasang dengan benar dan sebuah paket jatuh menimpa mereka. Orang-orang tersebut berada di kamp pengungsi Pantai di Gaza utara, dan kejadian tersebut terjadi sekitar pukul 11:30 waktu setempat (04:30 timur).

CBS News diberitahu bahwa dua anak laki-laki termasuk di antara lima orang yang tewas dan 11 lainnya terluka dalam insiden tersebut. Usia pasti para korban tidak diketahui, namun konon usia korban luka berkisar antara 30 hingga 50 tahun.

Amerika Serikat, Yordania, Mesir, Prancis, Belanda, dan Belgia Menjatuhkan bantuan ke Gaza pada hari Jumat dalam upaya mengirimkan pasokan, termasuk makanan yang sangat dibutuhkan, kepada warga di tengah kekacauan Dan semakin parahnya krisis kemanusiaan di sana. Seorang pejabat pertahanan AS mengatakan kepada CBS News bahwa tinjauan awal menunjukkan bahwa serangan udara AS tidak bertanggung jawab atas kematian di lapangan, namun mengatakan penyelidikan lebih lanjut diperlukan.

Sebuah video yang diposting di media sosial menunjukkan sekelompok besar paket bantuan yang digantung di parasut melayang di langit tetapi tampak kusut sebelum salah satu dari mereka jatuh, dengan parasut terbuka tetapi tidak terbuka sepenuhnya, jauh lebih cepat daripada parasut lainnya.

Sebuah gambar dari video yang diposting di media sosial pada tanggal 8 Maret 2024, yang belum dapat diverifikasi secara independen oleh CBS News, menunjukkan paket bantuan yang dijatuhkan dari udara jatuh ke tanah di utara Gaza, kata seorang saksi dan pejabat. Kesehatan 5 orang tewas ketika setidaknya salah satu parasut parsel gagal dipasang dengan benar. Satu parsel dapat dilihat di dekat bagian tengah bawah tangkapan layar ini, yang terlihat jatuh jauh lebih cepat daripada parsel lainnya, dengan sebagian parasutnya runtuh.

Badan-badan bantuan internasional dan lembaga-lembaga lainnya mengkritik bantuan udara tersebut karena tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan penduduk Gaza.

Perserikatan Bangsa-Bangsa telah memperingatkan akan terjadinya kelaparan yang meluas di kalangan penduduk Gaza yang berjumlah sekitar 2,3 juta orang, dan Martin Griffiths, kepala koordinator bantuan kemanusiaan organisasi dunia tersebut, mengatakan pada hari Jumat dalam sebuah postingan di media sosial yang menandai peringatan enam bulan perang di Gaza, bahwa udara turun Itu adalah “pilihan terakhir”. “

“Semua pihak yang prihatin dengan situasi di Gaza harus memberikan tekanan pada pemerintah Israel untuk mengizinkan akses kemanusiaan tanpa hambatan ke wilayah tersebut dan tidak menghalangi konvoi,” kata kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell. Dia mengatakan KamisDia menggambarkan serangan udara itu sebagai “bagus tetapi tidak cukup.”

Para pejabat AS mengakui kepada CBS News bahwa bantuan dari udara tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan besar di Gaza. Pernyataan tersebut merupakan pernyataan bahwa dunia tidak tinggal diam ketika kelaparan terjadi.

Pengiriman udara tersebut dilakukan pada hari Jumat, satu hari setelah presiden Biden mengumumkan Militer AS akan membangun dermaga sementara di pantai Mediterania Gaza yang mampu menerima pengiriman bantuan kemanusiaan, termasuk makanan, air, obat-obatan, dan tempat penampungan sementara, untuk meningkatkan aliran barang-barang tersebut ke Jalur Gaza.

Dua pejabat AS mengatakan kepada CBS News bahwa rencana saat ini adalah dermaga tersebut akan dipasang oleh Brigade Transportasi ke-7 Angkatan Darat AS, yang bermarkas di Ft. Ceritanya, Virginia. Kapal-kapal yang diperlukan untuk melakukan pekerjaan tersebut masih berlabuh di Virginia pada hari Jumat, dan para pejabat menjelaskan bahwa diperlukan waktu berminggu-minggu sebelum proyek tersebut dapat berjalan dan berjalan.

Lior Hayat, juru bicara Kementerian Luar Negeri Israel Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan Pada hari Jumat, Israel menyambut baik rencana tersebut, dan menambahkan bahwa hal itu akan “memungkinkan peningkatan bantuan kemanusiaan ke Jalur Gaza, setelah melakukan pemeriksaan keamanan sesuai dengan standar Israel.”

Hayat mengatakan bahwa Israel “akan melanjutkan perjuangan melawan Hamas – organisasi yang menyerukan penghancuran Negara Israel dan melakukan pembantaian 7 Oktober – sampai Hamas dilenyapkan dan semua sandera dikembalikan,” sambil terus memfasilitasi ketentuan tersebut. sandera. Bantuan kemanusiaan di Gaza “sesuai dengan aturan perang dan berkoordinasi dengan Amerika Serikat dan sekutu kami di seluruh dunia.”

READ  Setidaknya 16 tewas dalam tanah longsor di Ekuador tengah: NPR