Mei 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Para pejabat Israel mengatakan Kabinet Pertahanan Israel sedang mengadakan diskusi panas tentang bagaimana menanggapi serangan Iran

Para pejabat Israel mengatakan Kabinet Pertahanan Israel sedang mengadakan diskusi panas tentang bagaimana menanggapi serangan Iran


Tel Aviv, Israel
CNN

Kabinet perang Israel terlibat dalam perdebatan sengit mengenai bagaimana dan kapan harus menanggapi serangan Iran pada akhir pekan lalu terhadap negara mereka, kata dua pejabat Israel yang mengetahui pembahasan tersebut kepada CNN.

Para pejabat mengatakan kabinet perang tetap bertekad untuk menanggapi serangan Iran, namun saat bertemu Senin sore, para anggotanya terus memperdebatkan waktu dan ruang lingkup tanggapan tersebut. Selain kemungkinan tanggapan militer, kabinet perang juga mempertimbangkan opsi diplomatik untuk semakin mengisolasi Iran di panggung dunia.

Dua pejabat Israel mengatakan bahwa Benny Gantz, anggota penting kabinet perang, mendorong respons yang lebih cepat terhadap serangan Iran. Perdana Menteri Benjamin Netanyahu sejauh ini menahan diri untuk mengambil keputusan.

Sumber tersebut mengatakan bahwa Gantz percaya bahwa semakin lama Israel menunda tanggapannya terhadap serangan Iran, semakin sulit untuk memobilisasi dukungan internasional terhadap serangan tersebut. Beberapa negara telah memperingatkan Israel agar tidak memperburuk situasi melalui respons militer.

Pemerintah Israel menyadari bahwa negaranya saat ini mendapat dukungan internasional dan niat baik dari sekutunya dan tidak ingin menyia-nyiakan hal ini. Pada saat yang sama, pemerintah menyadari bahwa mereka tidak bisa membiarkan serangan pertama Iran terhadap wilayah Israel tidak terjawab.

Seorang pejabat Israel mengatakan bahwa di antara opsi militer yang sedang dipertimbangkan, Dewan Pertahanan sedang mempertimbangkan serangan terhadap fasilitas Iran yang akan menyampaikan pesan, namun tidak menimbulkan korban jiwa.

Namun para pejabat Israel menyadari bahwa hal ini akan sulit dilakukan, sehingga menimbulkan kontroversi. Waktu pengambilan keputusan masih belum jelas.

Netanyahu menghadapi tekanan internasional untuk menenangkan situasi tegang setelah serangan Iran pada akhir pekan, yang mengakibatkan peluncuran lebih dari 300 rudal ke Israel, yang sebagian besar dicegat oleh Israel dan mitra-mitranya.

READ  Pemilu Belanda: Partai sayap kanan Wilders memperoleh keuntungan

Serangan itu merupakan respons terhadap dugaan serangan Israel terhadap kompleks diplomatik Iran di Suriah awal bulan ini, yang menewaskan sedikitnya tujuh pejabat, termasuk Mohammad Reza Zahedi, komandan tertinggi Garda Revolusi Iran, dan komandan senior Mohammad Hadi Haji. ampun.

Seorang pejabat Israel mengatakan bahwa rapat kabinet militer yang berlangsung selama berjam-jam berakhir pada hari Minggu tanpa ada keputusan yang diambil tentang bagaimana Israel akan menanggapi serangan Iran.

Presiden AS Joe Biden berbicara melalui telepon dengan Netanyahu setelah serangan akhir pekan itu, dan menjelaskan bahwa Amerika Serikat tidak akan berpartisipasi dalam operasi ofensif apa pun terhadap Iran, kata seorang pejabat senior Gedung Putih kepada CNN.

Biden mengatakan kepada Netanyahu bahwa dia harus menganggap peristiwa Sabtu malam sebagai “kemenangan” karena sebagian besar serangan Iran tidak berhasil, dan sebaliknya menunjukkan “kemampuan luar biasa Israel untuk bertahan melawan dan mengalahkan serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya.”

Namun Gantz pada hari Minggu mendesak perlunya “membangun aliansi regional dan meminta imbalan dari Iran dengan cara dan waktu yang sesuai dengan keinginan kita.”

Israel dan Iran telah lama menjadi saingan, namun ketegangan meningkat setelah serangan Hamas terhadap Israel, yang menyebabkan sekitar 1.200 orang tewas. Iran mendukung jaringan proksi di Timur Tengah yang telah berulang kali bentrok dengan Israel sejak serangan tersebut.