November 27, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Para pemimpin Uni Eropa menegaskan kembali dukungan untuk Ukraina, pertengkaran atas batas harga gas

Para pemimpin Uni Eropa menegaskan kembali dukungan untuk Ukraina, pertengkaran atas batas harga gas

  • Para pemimpin UE tetap terbagi atas pagu harga gas
  • Komisi Eropa untuk mengajukan proposal ke KTT Uni Eropa
  • Polandia mengkritik Jerman karena menghabiskan terlalu banyak untuk reparasi
  • Para pemimpin berjanji untuk melanjutkan bantuan keuangan dan militer ke Ukraina
  • Schulz mengatakan butuh satu generasi untuk membangun kembali Ukraina

Praha (Reuters) – Para pemimpin Uni Eropa pada Jumat sepakat untuk memberikan lebih banyak bantuan keuangan dan militer ke Ukraina, tetapi pembicaraan sehari penuh di istana kerajaan yang penuh hiasan di Praha tampaknya tidak membawa mereka lebih dekat untuk memutuskan apakah atau bagaimana mengekang gas. harganya.

Sebagian besar dari 27 negara UE menginginkan batasan harga gas, tetapi berbeda dalam rinciannya, dengan opsi termasuk batasan untuk semua jenis gas, “koridor dinamis” dan batasan harga gas yang digunakan untuk pembangkit listrik secara khusus atau untuk gas Rusia saja.

Uni Eropa telah memperdebatkan masalah ini selama berminggu-minggu, sejauh ini tanpa hasil, meskipun 27 negara telah menyepakati langkah-langkah bersama lainnya untuk membantu mereka mengatasi krisis energi yang parah karena harga yang melonjak mengancam menyebabkan resesi di blok tersebut.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Semua orang setuju bahwa kita perlu menurunkan harga listrik, tetapi tidak ada kesepakatan tentang alat apa yang harus digunakan untuk mencapai tujuan ini,” kata Perdana Menteri Polandia Mateusz Morawiecki.

Mario Draghi dari Italia mengatakan Komisi Eropa blok itu akan mempresentasikan pada pertemuan para pemimpin UE berikutnya pada 20-21 Oktober paket yang lebih luas dari langkah-langkah pemotongan harga jangka pendek dan langkah-langkah jangka panjang untuk mendesain ulang pasar listrik.

READ  Krisis Rusia-Ukraina: Jerman menghentikan pipa besar dengan Rusia

Batasan tersebut merupakan salah satu dari serangkaian proposal dan inisiatif yang diajukan oleh negara-negara Eropa untuk menghadapi penurunan pasokan gas dari Rusia, yang memasok 40% kebutuhan Eropa, dan melonjaknya harga. Ini telah turun dari puncaknya tahun ini tetapi masih lebih dari 200% lebih tinggi daripada pada awal September 2021.

Jerman dan Denmark menentang pemberlakuan pembatasan, karena khawatir akan mempersulit pembelian gas yang dibutuhkan ekonomi mereka dan mengurangi insentif apa pun untuk memangkas konsumsi.

‘tidak adil’

Warsawa juga mengkritik Berlin atas rencananya untuk menghabiskan hingga 200 miliar euro ($ 196 miliar) dalam bentuk subsidi untuk melindungi konsumen dan bisnis Jerman dari kenaikan biaya energi.

“Negara terkaya dan terkuat di Uni Eropa mencoba memanfaatkan krisis ini untuk mendapatkan keunggulan kompetitif untuk bisnis pasar tunggalnya. Ini tidak adil, ini bukan cara kerja pasar tunggal,” kata Morawiecki.

Kanselir Jerman Olaf Schulz mengatakan pertemuan itu menjernihkan “kesalahpahaman” atas kesepakatan Berlin, yang dia bela sebagai hal yang benar untuk dilakukan, menambahkan bahwa Prancis, Belanda, dan negara-negara lain juga memiliki langkah-langkah dukungan mereka sendiri.

Namun, Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan paket tersebut menciptakan “ketegangan” antara negara-negara yang tidak dapat membiayai paket nasional yang begitu besar, dan menambahkan bahwa solusinya adalah memungkinkan negara-negara anggota untuk mendapatkan keuntungan dari dana Eropa yang memberikan pinjaman liburan selama Covid-19 pandemi.

Presiden Komisi Eropa, Ursula von der Leyen, menekankan perlunya membeli gas bersama.

“Pada akhir musim dingin, ketika toko kami habis, sangat penting bagi kami untuk melakukan pembelian gas bersama sehingga kami menghindari penawaran satu sama lain … sehingga kami memiliki daya tawar kolektif,” katanya. Dia berkata.

READ  Wisatawan sekarang dapat pergi ke Jepang tetapi wisatawan domestik tetap menjadi fokus

Satu generasi untuk membangun kembali Ukraina

Sementara memperdebatkan cara untuk keluar dari krisis energi, blok tersebut menunjukkan persatuan dalam menjanjikan dukungan berkelanjutan untuk Ukraina.

“Kami bertekad untuk memobilisasi semua alat dan sarana yang mungkin untuk mendukung Ukraina dengan sarana keuangan, dukungan militer, dukungan kemanusiaan dan tentu saja dukungan politik,” kata ketua KTT Charles Michel.

Setelah Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky berbicara kepada para pemimpin Uni Eropa melalui tautan video, von der Leyen mengatakan blok itu akan mendukung Ukraina “selama diperlukan”.

“Rusia membawa perang ke tanah kami … Dan hanya berkat fakta bahwa orang-orang Ukraina menghentikan invasi Rusia ini, Rusia tidak dapat lagi membawa perang yang sama ke bagian lain Eropa, khususnya negara-negara Baltik, Polandia dan Moldova, Zelensky berkata, menurut sebuah teks di situsnya di Internet.

Dia menyerukan lebih banyak sistem pertahanan udara untuk melindungi infrastruktur energi Ukraina dari serangan Rusia, tekanan internasional untuk menarik pasukan Rusia dari pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhya di Ukraina yang diduduki, dan untuk mendanai rekonstruksi Ukraina.

Diplomat top blok itu, Josep Borrell, mengatakan dia ingin blok itu mengalokasikan lebih banyak uang untuk dukungan militer ke Ukraina, termasuk untuk pelatihan, dan proposal spesifik tentang itu akan dibahas akhir bulan ini.

Schultz menjanjikan kontribusi Jerman yang signifikan untuk misi pelatihan Eropa, tetapi sebelum konferensi rekonstruksi di Berlin pada 25 Oktober, dia juga memperingatkan bahwa membangun kembali Ukraina akan memakan waktu satu generasi.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Jan Strubchowski, Kate Abnett, Jason Houpt, Alan Charlech, Sabine Siebold, Michelle Rose, Michael Kahn, Paul Florkevich, Marin Strauss, Sudeep Kar-Gupta, Charlotte van Campenhout, Bart Meijer, Jan Lopatka, Robert Mueller dan Sabine S . ; Ditulis oleh Gabriela Bachinska dan Anthony Deutsch; Diedit oleh Hugh Lawson, Jonathan Otis dan Paul Simao

READ  Kebakaran besar Kuba memicu kekhawatiran akan ketidakstabilan bahkan saat api padam | Kuba

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.