April 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Para peneliti memecahkan misteri makhluk laut yang matanya berevolusi di seluruh cangkangnya: ScienceAlert

Para peneliti memecahkan misteri makhluk laut yang matanya berevolusi di seluruh cangkangnya: ScienceAlert

Chiton yang kecil, bersisik, dan sederhana memiliki mata yang berbeda dari makhluk lain di dunia hewan.

Beberapa siput laut ini punya Ribuan pengintip kecil yang bengkak Tertanam di cangkangnya yang tersegmentasiSemua dengan lensa yang terbuat dari mineral yang disebut aragonit. Meski kecil dan primitif, organ indera yang disebut spesimen ini diyakini ada Mampu melihat secara nyata, Bentuk yang khas Begitu pula dengan cahayanya.

Namun, spesies chiton lainnya memiliki “bintik mata” lebih kecil yang bertindak lebih seperti piksel individual, seperti komponen serangga atau udang mantis. Kompleks Al Aindan membentuk sensor optik yang didistribusikan pada cangkang keton.

Sebuah studi baru yang menyelidiki bagaimana sistem visual yang berbeda ini muncul telah mengungkapkan kecerdikan evolusioner yang mengejutkan pada makhluk penghuni batu ini: Nenek moyang mereka dengan cepat mengembangkan mata pada empat kesempatan berbeda, sehingga memunculkan dua jenis sistem visual yang sangat berbeda saat ini.

Meskipun tidak berulang seperti kepiting dan bentuk tubuh mereka, yang telah berevolusi setidaknya lima kali, penelitian ini sekali lagi menunjukkan bagaimana evolusi menawarkan berbagai solusi terhadap masalah-masalah dasar, seperti bagaimana menggunakan cahaya agar tidak menjadi makan siang.

“Kami tahu ada dua jenis mata, jadi kami tidak mengharapkan empat asal usul yang independen.” Dia berkata Ahli biologi evolusi dan penulis utama studi Rebecca Varney dari Universitas California Santa Barbara. “Fakta bahwa chiton mengembangkan matanya sebanyak empat kali, dengan dua cara berbeda, sangat mengejutkan saya.”

Sistem visual kitin terdiri dari struktur kecil peka cahaya yang disebut caecilian (kiri; hijau) diselingi dengan mata bergerigi yang lebih besar (tengah; biru) atau bintik mata yang lebih kecil dan lebih banyak (kanan; merah). Struktur ini terhubung ke saraf optik melalui bukaan di pelat kortikal. (Varney dkk., Sains2024)

Untuk merekonstruksi sejarah evolusi ini, para peneliti membandingkan fosil dan menganalisis sampel DNA yang diambil dari spesimen yang disimpan di Museum Sejarah Alam Santa Barbara untuk mengumpulkan kiton. Pohon evolusi.

READ  Pesawat ruang angkasa Lucy pemecah rekor NASA memiliki target asteroid baru

Analisis menunjukkan bahwa kedua sistem visual masing-masing berevolusi dua kali secara berurutan. Namun anehnya, kelompok-kelompok yang sampai pada struktur visual serupa bukanlah kelompok yang paling dekat hubungannya satu sama lain; Mereka adalah saudara jauh, terpisah jutaan tahun.

Bintik mata berevolusi menjadi satu kelompok kiton 260 hingga 200 juta tahun yang lalu selama Paleolitikum. TriasKetika dinosaurus pertama kali muncul, pertumbuhan mereka baru saja melampaui cangkang mata pertama yang dikembangkan oleh kelompok lain di era modern Jura Sekitar 200 hingga 150 juta tahun yang lalu.

Kemudian mata cangkang berevolusi lagi antara 150 dan 100 juta tahun yang lalu, pada masa Paleolitikum Periode Kapurpada kiton Toniciinae dan Acanthopleurinae, menjadikannya mata lensa terbaru yang pernah muncul.

Terakhir, bintik mata berevolusi lagi pada cabang berbeda dari pohon evolusi chiton pada akhir abad ke-20 PaleogenSekitar 75 hingga 25 juta tahun yang lalu.

Tampilan jarak dekat dari benjolan pada kulit keton.  Ada yang warnanya lebih gelap, hampir ungu, ada yang krem ​​​​muda.
mata Chiton. Bintik hitam adalah mata, benjolan kecil adalah estetika. (Institut Wyss di Universitas Harvard)

Setelah menyusun garis waktunya, Varney dan rekan-rekannya tetap penasaran dengan kemungkinan kondisi yang mendorong evolusi berulang ini.

Kitin memiliki bukaan di pelat kortikal yang dilalui saraf optik; Telah terbukti bahwa spesies dengan celah yang lebih sedikit cenderung memiliki mata bergerigi yang lebih sedikit dan lebih kompleks. Di sisi lain, chiton dengan celah yang lebih besar terus membentuk bintik mata yang lebih banyak dan sederhana.

“Klarifikasi peran [trait] “Sejarah dalam membentuk hasil evolusi sangat penting untuk memahami bagaimana dan mengapa kepribadian berkembang dengan cara yang dapat diprediksi.” Kami menyimpulkan.

Adapun bagaimana struktur ini memasukkan informasi visual ke… Otak ketogenikIni adalah fokus penelitian yang sedang berlangsung.

Apa yang kita ketahui sejauh ini, siapa Studi terbaru lainnyaapakah setidaknya pada satu jenis chiton, mata bergerigi lebih kompleks Mengirimkan informasi visual untuk diproses dalam struktur saraf berbentuk cincin yang mengelilingi seluruh tubuh. Saraf optik yang terhubung ke cincin ini merasakan lokasi tubuh berdasarkan bagian mana dari cincin yang diaktifkan.

READ  Dengarkan Seperti Apa Lubang Hitam - Suara Lubang Hitam Baru NASA Dengan Remix

Studi ini dipublikasikan di Sains.